Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

173 Orang Tewas dalam Protes di Libya

Bagikan:

Hidayatullah.com–Sedikitnya 173 orang tewas dalam protes anti-pemerintah di Libya sejak Selasa, kata Human Rights Watch (HRW), Minggu (20/2), mengutip beberapa sumber rumah sakit.

“Ada 173 orang yang tewas,” kata juru bicara kelompok HAM itu, Tom Porteous, kepada AFP.

Menurut Porteous, angka tersebut berdasarkan atas laporan sumber-sumber rumah sakit di Libya timur, Benghazi, dan tiga tempat lain.

“Angka itu belum lengkap dan juga ada banyak orang yang terluka,” katanya.

“Menurut sumber-sumber medis di Libya, luka-luka korban menunjukkan penggunaan senjata berat terhadap demonstran,” kata Porteous.

Sementara itu, protes anti-pemerintah terus berlangsung hingga Minggu dan semakin mendekati ibukota Libya, dan bentrokan baru terjadi di kota bergolak Benghazi.

Prancis menyebut tindakan pemerintah Libya tidak bisa diterima sama sekali, dan demonstran di London dan Kairo memprotes Moamer Kadhafi yang telah berkuasa di Libya selama empat dasawarsa.

Sejumlah saksi mengatakan kepada AFP melalui telepon, pasukan keamanan Libya bentrok dengan pemrotes anti-rejim di kota pesisir Laut Tengah, Misrata, 200 kilometer dari Tripoli.

Demonstran di wilayah itu turun ke jalan untuk mendukung penduduk kota kedua Libya, Benghazi, 1.000 kilometer sebelah timur Tripoli yang telah mengalami dampak operasi penumpasan protes oleh pasukan keamanan di Libya timur, kata mereka.

Menurut saksi-saksi itu, pasukan keamanan yang dibantu oleh “tentara bayaran Afrika” melepaskan tembakan ke arah massa secara membabi buta.

Di Benghazi protes menentang kekuasaan Kadhafi terus berlangsung di tengah bentrokan-bentorkan baru, kata pengacara Mohammed al-Mughrabi kepada AFP melalui telefon.

Kadhafi (68), pemimpin terlama di dunia Arab, belum memberikan pernyataan umum mengenai penentangan terhadap pemerintahnya.

Aktivis pro-demokrasi di sejumlah negara Arab, termasuk Libya, tampaknya terinspirasi oleh pemberontakan di Tunisia dan Mesir yang berhasil menumbangkan pemerintah yang telah berkuasa puluhan tahun.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Saudi Tetapkan Wukuf di Arafah 7 Desember

Saudi Tetapkan Wukuf di Arafah 7 Desember

Pentagon Pencemar Lingkungan Hidup Terbesar di AS

Pentagon Pencemar Lingkungan Hidup Terbesar di AS

PBB: Banyak Juga Wanita Jadi Pelaku Kejahatan Perdagangan Manusia

PBB: Banyak Juga Wanita Jadi Pelaku Kejahatan Perdagangan Manusia

Pakai Kalung Salib Pria Homo di Berlin Dipukuli Satu Keluarga

Pakai Kalung Salib Pria Homo di Berlin Dipukuli Satu Keluarga

Style Islam, Fesyen Pemuda Muslim Gaul

Style Islam, Fesyen Pemuda Muslim Gaul

Baca Juga

Berita Lainnya