Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Israel Cemas Islam Berkuasa di Mesir

Bagikan:

Hidayatullah.com—Zionis-Israel termasuk negara yang terus memantau dan memperhatikan gejolak yang terjadi di Mesir. Hanya saja, Israel memantaunya dengan rasa cemas.

Menurut Israel, kejatuhan rezim Mubarak diperkirakan akan menjadi ‘bencana’ bagi Israel, Yordania, Arab Saudi, negara-negara Teluk, Eropa dan Amerika Serikat. Pernyataan ini disampaikan Eli Shaked, mantan duta besar Israel untuk Kairo.

“Saya tidak melihat di antara orang teman kita yang akan mendapatkan keuntungan dari skenario ini mengerikan,” ujarnya dikutip GlobalPost, Sabtu (29/1).

Kekhawatiran Israel ini tidak berlebihan. Sebab, selama berkuasa, Mesir merupakan sekutu setia Israel. Orang yang merasa khawatir adalah Perdana Menteri Israel, Benyamin Netanyahu.

“Ini adalah sekutu strategis dan sejak perjanjian damai tahun 1979, ” kata seorang pejabat.  “Ada banyak kepentingan bersama, kita berbagi perbatasan, kita hidup di lingkungan yang sama, kita menghadapi tantangan yang sama.”

Selain berpegang pada perjanjian melalui semua perang dan krisis sejak ditandatangani pada tahun 1979, permusuhan Mesir saham Israel terhadap Hamas, Gerakan Perlawanan Islam yang menguasai Jalur Gaza.

Disamping berpegang pada perjanjian melalu semua perang dan krisis sejak ditandatangani pada 1979, Mesir dan Israel saling berbagi permusuhan terhadap kelompok pejuang HAMAS, kelompok gerakan Islam di Jalur Gaza yang paling ditakuti Israel.

Selain HAMAS, Israel dan Mesir khawatir Hizbullah yang didukung Iran di Libanon. Keduanya waspada terhadap kekuatan Iran berkembang di kawasan itu.

Israel sangat khawatir kelompok Islam yang telah lama ditindas Mubarak, Al Ikhwan Al Muslimun berkuasa.

“Skenario kasus terburuk adalah bahwa seseorang dari oposisi mengambil alih, “kata Shaked.  FDo antara hal pertama yang mereka bisa lakukan adalah memotong hubungan dengan Israel untuk mendapatkan popularitas lebih banyak dari serikat buruh, mahasiswa dan di antara para ekstremis Muslim untuk menyatukan oposisi, ” tambahnya.

Namun, para pejabat lain mengatakan, berakhirnya rezim Mubarak belum tentu kemenangan Islam.

“Jika memang Mubarak jatuh, yang tampaknya tidak masuk akal pada saat ini, belum tentu kelompok islam yang akan mengambil alih,” kata pejabat itu.
“Kekuatan politik lain mungkin memahami perlunya bantuan AS dan bahwa perjanjian damai merupakan aset strategis bagi Mesir.”

Kekhawatiran menangnya kelompok Islam membuat pihak-pihak Israel lebih suka jika militer yang menguasai tampuk kekuasaan dibanding Islam.

 Zalman Shoval, mantan penasihat Netanyahu, tidak percaya rezim Mesir terancam runtuh atau Mubarak bisa dipaksa dari kekuasaan seperti al-Abidin Zine Ben Ali. “Pilar utama kekuatan di Mesir adalah tentara dan saya yakin tentara yang setia kepada rezim dan saya tidak melihat apa-apa yang terjadi mirip dengan Tunis, “katanya.

Sebelum ini, seorang pejabat keamanan Israel disitus koran Zionis, Yediot Aharonot (28/1) menyatakan, perubahan di Mesir bisa akan berimbas pada kebijakan politik di Israel. 

“Sebuah perubahan pemerintahan fundamental di Mesir akan menyebabkan “revolusi dalam doktrin keamanan Israel.”

Namun kekhawatiran yang lebih riil yang ditakuti Israel adalah jika Mesir jatuh ke tangan kelompok dan partai Islam, dalam hal ini Al Ikhwan al Muslimun, tang tentu saja tak pernah diinginkan Israel atau Amerika. *

Rep: Muhsin
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Terkuak, Pelecehan Seks Uskup Katolik Roma Belanda

Terkuak, Pelecehan Seks Uskup Katolik Roma Belanda

Mesir Latihan Tempur di Laut Bersama Amerika dan Uni Emirat Arab

Mesir Latihan Tempur di Laut Bersama Amerika dan Uni Emirat Arab

Ledakan Bom Besar di Kantor Pemerintah di Mogadishu,Gedung Sekolah Ikut Ambruk

Ledakan Bom Besar di Kantor Pemerintah di Mogadishu,Gedung Sekolah Ikut Ambruk

Jerman Larang Eks Menlu Terima Tawaran Kerja dari Perusahaan

Jerman Larang Eks Menlu Terima Tawaran Kerja dari Perusahaan

Aleppo Dibombardir, Persatuan Ulama Serukan Galang Bantuan

Aleppo Dibombardir, Persatuan Ulama Serukan Galang Bantuan

Baca Juga

Berita Lainnya