Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Letnan Gubernur Tennessee Sebut Islam sebagai Kultus

Bagikan:


Hidayatullah.com—Seorang politisi Tennessee telah dikritik oleh kelompok Islam dan pemimpin Islam karena menyatakan bahwa Islam adalah sekte sesat dan karena itu tidak memenuhi syarat untuk perlindungan di bawah amandemen pertama dari konstitusi Amerika Serikat, yang menjamin kebebasan beragama.

Meskipun Letnan Gubernur Tennessee Ron Ramsey, di halte kampanye di Chattanooga awal bulan, kata dia “semua kebebasan tentang agama”, ia juga mengatakan bahwa “Anda bahkan bisa berdebat apakah bahwa menjadi seorang muslim sebenarnya agama, ataukah suatu negara, cara hidup, kultus atau apa pun yang Anda ingin menyebutnya.”

Ramsey telah bertanya tentang sebuah masjid dan pusat Islam usulan masyarakat yang telah dijadwalkan untuk dibangun  di kota Murfreesboro, Tennessee, dan juga tentang ancaman “yang menyerang negara itu dari umat Islam”.

Komentar Ramsey telah diteliti oleh kelompok-kelompok di seluruh negeri, sementara saingan Ramsey untuk posisi wakil gubernur berusaha menghindari kontroversi.

Ibrahim Hooper, juru bicara  Council on American-Islamic Relations (CAIR),  menyebut pernyataan Ramsey sebagai “bagian dari trend tidak menguntungkan di masyarakat kita” dan bagian dari “tren mengganggu di negara kita yang menyarankan bahwa muslim Amerika harus memiliki lebih sedikit atau lebih terbatas daripada hak-hak konstitusional warga negara dari agama lain.

 Hooper juga mendorong Ramsey untuk menemukan orang-orang “yang bisa memberinya informasi yang seimbang dan akurat tentang Islam.”

Sementara itu, saingan Ramsey, Zach Wamp dan Walikota Knoxville Bill Haslam, keduanya berusaha menghindari kontroversi tentang komentar kultus tersebut.

Menurut juru bicara kampanye Sam Edelen, Wamp menolak berkomentar karena ia “sibuk dengan suara”. Sementara juru bicara tim pemenangan  Bill Haslam Dave Smith menyatakan dalam sebuah e-mail   bahwa dirinya menghormati hak orang lain untuk mempraktikkan iman mereka, asalkan mereka menghormati masyarakat tempat mereka hidup dan tinggal.

Ketika dikonfirmasi, Ramsey mengklarifikasi posisinya dengan menyatakan bahwa ia tidak masalah  dan tidak hanya berfikir  cinta damai dan  kebebasan muslim.

Ramsey mengatakan ia khawatir bahwa ‘Islam  datang menyerupai filsafat politik kekerasan lebih dari agama yang cinta damai’. Ia berharap, inilah saatnya bagi muslim Amerika mencintai negeri ini dan meninggalkan  ‘jihad’ mereka yang berusaha merugikan Amerika .

Sebagaimana diketahui, kandidat Gubernur ini pernah mengatakan  bahwa Hak Amandemen Pertama keagamaan kemungkinan tidak berlaku bagi muslim dan bahwa Islam kemungkinan adalah bukan sebuah agama yang sebenarnya.

Ucapannya itu disampaikan  saat menanggapi  penanya yang menanyakan, “Kita mendapatkan sebuah ancaman yang menginvasi negara kita dari muslim. Apa pendapat Anda?”

Ramsey menanggapi dengan merujuk pada sebuah kontroversi atas perluasan sebuah Masjid di Murfreesboro, Tennesse. Ia membela kebebasan beragama, namun mengklaim bahwa “Anda melewati batas ketika mereka mulai mencoba untuk membawa hukum syariah Islam ke dalam negara bagian Tennesse … ke dalam AS.”

Ia kemudian menyatakan, “Anda bahkan dapat berpendapat apakah menjadi seorang muslim adalah benar-benar sebuah agama atau sebuah kebangsaan, jalan hidup atau kultus, apapun yang ingin Anda sebut … Islam adalah sesuatu yang akan harus kita hadapi.”

Kasus diskriminasi pada muslim seperti ini memang bukan hal baru di negara berjuluk “kampiun demokrasi” ini. Sebelumnya, sebuah gereja di Florida juga mendorong  warga Amerika mencemari Al-Quran dengan membakarnya pada 11 September mendatang.

Gereja tersebut yang memprotes terhadap masalah  homoseksualitas, pernikahan sesama jenis, dan aborsi, menghiasi halaman depannya dengan papan-papan tanda yang bertuliskan “Islam berasal dari setan!”  [wkn/cha/hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Mesir Tuding Hamas Tangkapi Warganya

Mesir Tuding Hamas Tangkapi Warganya

Bos Implan Payudara Prancis Dicari Interpol Sejak Juni

Bos Implan Payudara Prancis Dicari Interpol Sejak Juni

Mubarak Dikabarkan akan Bicara di TV Malam Ini

Mubarak Dikabarkan akan Bicara di TV Malam Ini

Norwegia akan Larang Cadar di Sekolah TK hingga Universitas

Norwegia akan Larang Cadar di Sekolah TK hingga Universitas

Myanmar Batasi Muslim Rohingya Hanya Miliki 2 Anak

Myanmar Batasi Muslim Rohingya Hanya Miliki 2 Anak

Baca Juga

Berita Lainnya