Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

AS Geram, Ribuan Dokumen Perang Afghanistan Bocor

Bagikan:

Hidayatullah.com–Lebih dari 90.000 dokumen militer Amerika Serikat yang memuat detail-detail rahasia perang Afghanistan dipublikasikan di situs Wikileaks.

Ini adalah kebocoran dokumen rahasia terbesar sepanjang sejarah militer Amerika Serikat. Gedung Putih mengecam pembocoran dokumen ini sebagai perbuatan yang tidak bertanggung jawab.

Dan tiga dokumen utama yang dipublikasikan itu memuat catatan yang berisi pembunuhan warga sipil Afghanistan yang ditutup-tutupi.

Laporan harian The Guardian, Inggris, New York Times dan surat kabar Jerman Der Spiegel mengatakan dokumen-dokumen yang bocor itu mengungkap keprihatinan NATO terhadap Pakistan dan Iran yang dianggap membantu pejuang Taliban di Afghanistan.

Duta besar Pakistan di Washington Hussain Haqqani menegaskan laporan-laporan dalam dokumen-dokumen itu tidak menunjukkan kenyataan di lapangan.

“Amerika Serikat, Afghanistan dan Pakistan adalah mitra strategis. Kami bekerja sama dalam upaya mengalahkan Al Qaida dan sekutunya Taliban baik secara militer dan politik,” kata Dubes Husain Haqqani.

Intinya, dokumen-dokumen bocor itu memuat:

1. Taliban memiliki akses untuk memperoleh misil pencari panas portabel untuk menembak pesawat-pesawat tempur.

2. Sebuah pasukan khusus Angkatan Darat dan Laut AS terlibat dalam misi untuk menangkap atau membunuh para pimpinan pemberontak.

3. Banyak korban sipil tidak dilaporkan, baik yang merupakan korban bom Taliban atau misi NATO yang salah sasaran.

Wartawan masalah-masalah diplomatik BBC Bridget Kendall mengatakan meski dokumen itu tidak mengungkap laporan-laporan dramatis terbaru.

Namun dokumen-dokumen itu menggambarkan betapa sulit dan buruknya perang Afghanistan dan jumlah korban masyarakat sipil.

Dalam sebuah pernyataan resmi, penasihat keamanan nasional pemerintah AS, Jenderal James Jones mengecap publikasi dokumen-dokumen militer itu.

Jones mengatakan informasi rahasia seperti itu bisa membahayakan tidak hanya untuk nyawa para prajurit Amerika dan sekutunya tapi juga membayakan keamanan nasional AS.

Jones menambahkan dokumen-dokumen tersebut berasal dari tahun antara 2004-2009, sebelulm Presiden Barack Obama menyampaikan strategi baru perang Afghanistan yang diikuti penambahan personil militer di negeri itu.

Sementara itu, seorang pejabat tinggi AS mengatakan situs Wikileaks, yang mengkhususkan diri mempublikasikan materi-materi rahasia yang diperoleh dari para peniup peluit (whistleblower), bukanlah konsumsi pemberitaan.

Pejabat itu bahkan menyebut Wikileaks sebagai sebuah organisasi yang menentang kebijakan pemerintah AS di Afghanistan.

Situs Wikileaks mempublikasikan serangkaian dokumen dengan judul Buku harian Perang Afghanistan. Wikileaks mengatakan telah menunda publikasi sekitar 15.000 laporan dari arsip itu sebagai bagian dari proses mengurangi kerusakan yang diminta oleh beberapa ‘sumber’.

Sedangkan The Guardian dan New York Times, yang mempublikasikan laporan Wikileaks itu, mengatakan tidak pernah berhubungan langsung dengan sumber pembocor dokumen itu. Namun, kedua surat kabar itu menghabiskan waktu beberapa pekan untuk melakukan konfirmasi soal kebenaran informasi itu.

Publikasi ribuan dokumen itu muncul ketika NATO tengah melakukan investigasi tewasnya 45 orang warga sipil Afghanistan akibat serangan udara NATO di Provinsi Helmand, Jumat pekan lalu.

Meski dalam ivestigasi awalnya NATO tidak menemukan bukti adanya kesalahan misi, namun seorang wartawan BBC yang sempat mewawancarai beberapa orang penduduk desa Regey menemukan pengakuan bahwa banyak warga yang menyaksikan insiden itu.

Mereka mengatakan serangan itu dilancarkan siang hari saat puluhan orang berlindung dari sengitnya pertempuran di desa tetangga, Joshani.

Juru bicara NATO Letkol Chris Hughes mengatakan pasukan multi nasional sudah melakukan kerja luar biasa untuk mencegah korban warga sipil.

“Pasukan Keamanan Internasional sangat mengutamakan keamanan warga sipil Afghanistan,” kata Letkol Hughes dalam pernyataannya.[bbc/hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

AS Siagakan Pasukan, Hadapi Serangan Turki ke Manbij

AS Siagakan Pasukan, Hadapi Serangan Turki ke Manbij

Muhammad Mursy Janji Bawa Masa Depan Cerah Bagi Mesir

Muhammad Mursy Janji Bawa Masa Depan Cerah Bagi Mesir

Tukang Ledeng pun Ingin Gantikan Husni Mubarak

Tukang Ledeng pun Ingin Gantikan Husni Mubarak

Penghina Nabi ini Dapat Penghargaan di Luar Negeri

Penghina Nabi ini Dapat Penghargaan di Luar Negeri

Ahmadinejad Terancam Hukuman Cambuk

Ahmadinejad Terancam Hukuman Cambuk

Baca Juga

Berita Lainnya