Jum'at, 22 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Presiden Berpidato di Forum Ekonomi Islam Dunia

Bagikan:


Hidayatullah.com–Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Rabu (19/5) berpidato dalam forum World Islamic Economic Forum (WIEF) ke-6 di Kuala Lumpur Convention Center, pada sesi inaugurasi forum itu.

WIEF ke-6 dihadiri delapan kepala negara/pemerintahan, yaitu Sultan Brunei Darussalam, Presiden Senegal, Presiden Indonesia, Presiden Maladewa, Presiden Kosovo, Perdana Menteri Bangladesh, Wakil Presiden Iran, dan Wakil PM Kazakhstan.

Pada WIEF ke-6 bertema “Gearing for Economic Resurgence” itu, Presiden Yudhoyono akan berbagi pengalaman tentang upaya Indonesia menjaga perekonomiannya dari dampak krisis keuangan global.

Kepala Negara juga akan menyampaikan pelajaran yang bisa dipetik oleh negara-negara Islam dari krisis keuangan global pada 2008-2009 yang penuh ketidakpastian dan kegamangan, meski saat ini sudah menunjukkan tanda-tanda kepulihan.

Presiden juga akan menyampaikan pandangannya tentang tatanan ekonomi dunia di masa depan agar lebih aman dan berkelanjutan bagi semua negara di dunia.

Dalam konferensi pers di Hotel JW Marriott Kuala Lumpur, Selasa malam (18/5), Yudhoyono menjelaskan, tatanan ekonomi pada dunia baru harus memberi peluang yang sama bagi semua negara di dunia dan tidak boleh lagi terkonsentrasi pada beberapa negara saja.

Ia mencontohkan Timur Tengah yang memiliki “petrodollar”, dapat bekerjasama dengan negara seperti Indonesia yang memiliki banyak sumber daya alam dan manusia, serta potensi pasar yang besar.

“Dalam konteks inilah harus digunakan kebersamaan dalam WIEF,” ujar Presiden.

Presiden berharap forum WIEF dapat digunakan sebagai ajang tukar informasi dan pengalaman negara-negara Islam guna memajukan perekonomian dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat di negara masing-masing.

WIEF bertujuan membangun hubungan antara dunia muslim dan non-muslim dengan cara mempererat hubungan antara masyarakat bisnis dunia, serta merupakan ajang bagi para pemimpin dunia dan bisnis untuk membahas topik-topik perdagangan dan ekonomi yang mempengaruhi dunia.

Forum tahunan tersebut dihadiri para investor, pengusaha, bankir, serta pelaku bisnis lainnya.

WIEF juga berusaha mendorong dunia muslim sebagai tempat penanaman modal dan perdagangan yang mampu menarik penanam modal dan mitra usaha di seluruh dunia.

Forum WIEF ke-5 diselenggarakan Indonesia pada Maret 2009 bertema ketahanan pangan dan energi di tengah krisis keuangan global, menghasilkan sejumlah rekomendasi yang dirumuskan dalam Deklarasi Jakarta. [ant/www.hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Siswa Muslim di Wuppertal Jerman Tak Boleh Shalat di Sekolah

Siswa Muslim di Wuppertal Jerman Tak Boleh Shalat di Sekolah

PBB: Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman Tersangka dalam Kasus Pembunuhan Khashoggi

PBB: Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman Tersangka dalam Kasus Pembunuhan Khashoggi

Kapal imigran UNICEF Anak

UNICEF Menyerukan Perlindungan Anak di Bawah Umur yang Diselamatkan di Libya

Cegah Serangan Maut Stadion Termegah Australia Larang Mobil Parkir

Cegah Serangan Maut Stadion Termegah Australia Larang Mobil Parkir

AS Ogah Memberi Visa Pejabat RD Kongo yang Korup

AS Ogah Memberi Visa Pejabat RD Kongo yang Korup

Baca Juga

Berita Lainnya