Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Radio Somalia Dilarang Setel Musik

Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebagian besar stasiun radio di wilayah selatan dan tengah Somalia mulai hari Selasa (13/4) tidak lagi menyiarkan musik dan jingle, karena ada larangan dari kelompok-kelompok Islam.

Hizbul Muslim, satu dari dua kelompok Islam terbesar di Somalia, pada 3 April telah mengeluarkan larangan atas musik karena dianggap melanggar hukum Islam. Stasiun-stasiun radio diberi waktu 10 hari untuk menyesuaikan diri atau akan ditutup.

Sebelumnya beberapa hal juga dilarang, seperti sepakbola, film, dan salon kecantikan wanita.

Di ibukota Mogadishu, mengudara 16 stasiun radio FM, tapi hanya dua yang menentang aturan tersebut; Radio Moghadishu milik pemerintah yang dilindungi oleh tentara penjaga perdamaian Uni Afrika dan Radio Bar-Kulan yang didanai PBB dan stasiunnya berada di Nairobi.

“Hari ini saya menyetel 3 stasiun radio yang biasa saya dengar. Tidak ada musik sama sekali,” kata Abdulkadir Khalif, seorang warga Moghadishu. “Bahkan tidak ada jingle.”

Sebagai gantinya, stasiun-stasiun radio itu menggunakan suara burung atau lalu-lalang kendaraan. Sebuah rekaman dari medan pertempuran bahkan digunakan untuk membuka program berita.

Pekan lalu kelompok Al-Shahaab melarang BBC dan Voice of America, karena dianggap anti-muslim dan bersikap bias terhadap pemerintah. Lima stasiun radio FM lainnya juga ditutup. [di/grd/www.hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Prancis Akan Larang Praktik Pelacuran

Prancis Akan Larang Praktik Pelacuran

Pelaku Ratusan Aborsi Anggota Pemberontak Farc Ditangkap di Spanyol

Pelaku Ratusan Aborsi Anggota Pemberontak Farc Ditangkap di Spanyol

Arab Saudi Terapkan Sidik Jari bagi Jamaah Haji

Arab Saudi Terapkan Sidik Jari bagi Jamaah Haji

Sri Lanka Cabut Larangan  Akses Facebook  dan Whatsapp Minggu ini

Sri Lanka Cabut Larangan Akses Facebook dan Whatsapp Minggu ini

Parlemen China Setujui Penerapan UU Keamanan di Hong Kong

Parlemen China Setujui Penerapan UU Keamanan di Hong Kong

Baca Juga

Berita Lainnya