Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Internasional

35% Pendeta Protestan Terlibat Internet Pornografi

Bagikan:

Hidayatullah.com–Dua psikolog Kristen yang telah menyarankan sejumlah gereja-gereja dan kelompok masyarakat mengenai masalah-masalah yang berkaitan dengan seks yang menjangkiti masyarakat telah merilis sebuah buku yang membahas masalah kecanduan pornografi internet di kalangan orang Kristen, termasuk pendeta, dan menggambarkan masalah-masalah yang disebabkan kecanduan jenis ini.

Buku “Behind Closed Doors”, yang ditulis oleh Drs. Robert. J. Baird dan Ronald Vanderbeck dari Amerika Serikat, juga menyediakan solusi lengkap bagaimana orang dapat mematahkan siklus kecanduan ini.

Kami melihat ini sebagai epidemi global yang tidak akan pergi,” kata Baird. “Kami mencoba untuk mereli komunitas iman melintasi garis denominasi untuk bekerja sama dan memerangi sisi gelap ini hal dengan informasi yang berguna dan nyata,” katanya.
Menurut Baird, lebih dari tiga puluh lima persen dari pendeta Protestan yang ia dapat masukkan ke dalam sebuah tesis untuk gelar Ph.D-nya mengatakan mereka telah menggunakan internet pornografi.

Survei lain telah menghasilkan hasil yang sama, termasuk oleh survei Pastors.com pada tahun 2002, yang mengungkapkan bahwa 54 persen dari pendeta mengatakan pernah melihat hal porno dalam satu tahun terakhir, dan survei tahun 2000 oleh Christianity Today, yang menemukan bahwa 37 persen dari pendeta berkata pornografi adalah “pergumulan mereka saat ini.”

“Mereka (pendeta) tidak kebal dan berada dalam resiko, karena mereka sering bekerja dengan komputer mereka dan tidak mempertanggungjawabkan waktu mereka,” catat Baird yang mendasarkan Behind pada kisah-kisah nyata yang ia dan Vanderbeck temukan dalam dalam sesi konseling mereka.

Baik Vanderbeck Baird dan sering melakukan pekerjaan konsultasi dan menawarkan nasihat ke pengadilan, lembaga pelayanan sosial, gereja, dan organisasi masyarakat yang mencari solusi untuk kesulitan seksual yang menjangkiti begitu banyak orang di masyarakat saat ini.

Dalam setiap bab dari Behind Closed Doors, sebuah kisah nyata seseorang hadapi situasi disajikan dan diikuti dengan analisis situasi dan referensi alkitabiah yang dapat menginspirasi harapan.

Penulis juga memberikan saran, yang timbul dari pengalaman mereka sendiri dan pengetahuan, dan menawarkan strategi tentang bagaimana seseorang dapat “memperbarui dan mengembalikan seksualitas yang sehat,” menurut buku tersebut.

“Kami memutuskan empat atau lima tahun yang lalu bahwa kami perlu membawa kesadaran akan masalah ini ke komunitas iman,” kata Vanderbeck.

“Keluarga Kristen terutama sangat rentan,” ia menambahkan. “Sering kali keluar dari rasa malu yang kuat, orang tua tidak mau atau mampu untuk berbicara secara terbuka dan penuh cinta dan dengan cara yang baik tentang masalah ini kepada anak-anak mereka. Sebagian apa yang kita lakukan adalah mencoba membuka dialog antara orangtua dan anak.”

Topik yang dibahas termasuk godaan pornografi Internet, menghadapi seorang yang kecanduan seksual, dan bertobat dari hal itu. Ini juga terlihat pada masalah Internet chat room, siklus destruktif pelecehan seksual, dan bagaimana melindungi anak dari predator seksual di Internet.
“Kita hidup dalam budaya yang sangat seksual dan dikondisikan untuk percaya bahwa potensi seksual harus menjadi fungsi utama dari gaya hidup kita,” kata Vanderbeck. “Seks di Internet seperti obat. Ini adalah proses yang sangat menggoda dan orang dapat menjadi diperbudak olehnya.”
“Kami percaya bahwa komunitas Kristen harus mendapatkan semua informasi yang diperlukan untuk dapat melawan thal ini dan belajar untuk berbicara tentang hal itu dengan cara yang sehat,” Baird menambahkan.

Faith Alive, sebuah lembaga penerbitan dari Gereja Reformasi Kristen dan Gereja Reformasi di Amerika, bekerja sama dengan penulis untuk mencoba untuk mengembangkan bahan-bahan lain yang dapat digunakan bersama dengan buku ini, seperti panduan belajar dan video.
Buku lain dari Faith Alive, adalah Mencegah Penganiayaan Anak: Menciptakan Tempat yang Aman oleh Beth Swagman, direktur Safe Church Office dari CRC, juga membahas beberapa topik di Behind Closed Doors. Buku Swagman terutama diarahkan untuk membantu gereja-gereja dan organisasi nirlaba melalui proses merancang dan melaksanakan kebijakan dan prosedur yang mereka butuhkan untuk menjaga anak agar aman. [chtp/www.hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Topi Yahudi Dilarang Masuk Yordania

Topi Yahudi Dilarang Masuk Yordania

Pertemuan Akbar Tahunan Jamaah Tabligh Ditutup, PM Bangladesh Ikut Berdoa

Pertemuan Akbar Tahunan Jamaah Tabligh Ditutup, PM Bangladesh Ikut Berdoa

Israel Perkuat Kemampuan Drone-nya

Israel Perkuat Kemampuan Drone-nya

Syeikh Sholeh al Fauzan: “Umat Islam Satu Hizb, jangan Saling Membid’ahkan”

Syeikh Sholeh al Fauzan: “Umat Islam Satu Hizb, jangan Saling Membid’ahkan”

Mengenang Holocaust, Pemerintah Turki Peringatkan Soal Wabah Rasisme

Mengenang Holocaust, Pemerintah Turki Peringatkan Soal Wabah Rasisme

Baca Juga

Berita Lainnya