Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Arab Saudi Dilanda Trend Bedah Kosmetik

Bagikan:

Hidayatullah.com–Beberapa tahun terakhir, pusat-pusat bedah kosmetik dengan tampilan yang glamor merebak di jalan-jalan kota Riyadh. Dalam iklan halaman depan di surat kabar, mereka menawarkan perawatan dengan laser, pencangkokan rambut, dan sedot lemak.

Sepuluh tahun lalu jumlahnya sangat sedikit. Sekarang pusat bedah kosmetik sudah mencapai angka 35, dan “membanjiri pasar Saudi,” demikian kata Ahmad Al-Utaibi, seorang spesialis kulit, sebagaimana dikutip harian Al-Hayat.

Menurut sebuah studi, kata Al-Utaibi, sedot lemak, pengencangan payudara, dan operasi hidung adalah pilihan bedah kosmetik yang paling populer di kalangan wanita. Sementara para pria banyak yang meminati pencangkokan rambut dan operasi hidung.

Wanita Saudi  memandang operasi plastik sebagai hal lumrah.  Mereka bisa menutupinya dengan jubah dan kerudung.

Sarah, gadis berusia 28 tahun dan telah bekerja, dalam sebuah wawancara dengan AP mengatakan, di bawah jubah mereka, para wanita mengenakan pakaian rancangan desainer dan potongan rambut trendi, yang akan ditampakkan dalam acara pertemuan khusus wanita, ditunjukkan kepada suami mereka, dan dipamerkan ketika bepergian ke luar negeri.

“Kami sering menghadiri acara-acara pribadi, dan kami juga sering bepergian,” kata Sarah yang menolak menyebutkan nama lengkap untuk menjaga privasinya.

Ia mengatakan, sedang menimbang-nimbang melakukan 22 operasi, termasuk di antaranya pengencangan payudara, memadatkan bokong, dan membentuk garis bibir yang turun menjadi bentuk tersenyum.

Ia juga menginginkan bibir seperti penyanyi Libanon Haifa Wahbi, dan sedikit memperkecil lebar hidungnya, meskipun dokter bedahnya saat ini telah menolak melakukan operasi hidung karena dipandang tidak perlu.

Ayman Al-Syeikh, seorang dokter Saudi yang telah menghabiskan waktunya selama 14 tahun di Amerika Serikat, terutama di Harvard, mengatakan bahwa permintaan bedah kosmetik di Saudi sejalan dengan peningkatan permintaan operasi plastik secara global. Tapi, menurutnya, ada yang berbeda di dunia Arab, khususnya Saudi, yang mana permintaan memperbaiki wajah sampai pada titik di mana wajah tidak lagi kelihatan alami. Trennya mengikuti para artis yang memiliki bibir sensual, perut yang singset, dan dada yang kencang, seperti yang terlihat di televisi-televisi Arab.

Agama senantiasa meliputi aspek kehidupan masyarakat Saudi, termasuk juga soal operasi plastik. Salah seorang ulama yang sering diminta pendapatnya  adalah Shaikh Muhammad Al-Nujaimi. Banyak wanita Saudi yang datang kepadanya berkonsultasi seputar bedah plastik.

Syeikh Al-Nujaimi  dalam memberikan arahannya berpatokan pada hasil pertemuan di Riyadh tiga tahun lalu dengan para ulama dan dokter bedah plastik, yang menetapkan apakah operasi plastik bertentangan dengan syariah dan termasuk mengubah bentuk ciptaan Allah.

Keputusannya yaitu halal, jika operasi dilakukan terhadap bentuk payudara yang kecil tidak normal, memperbaiki bentuk yang menimbulkan penderitaan pada seseorang, atau memperbaiki kerusakan akibat kecelakaan. Tapi, melakukan bedah kosmetik yang tidak aman, atau mengubah bentuk “hidung yang sudah sempurna” hanya untuk meniru seorang artis, hukumnya haram.

“Saya mendapat banyak telepon dari wanita  yang bertanya tentang operasi plastik,” kata  Syeikh Al-Nujaimi. “Penjelasan yang kami dapat dari para dokter, sangat membantu kami memberi arahan kepada mereka (para wanita).”

Tapi tidak semua orang bertanya tentang hukum halal haramnya, dan tidak semua dokter bedah patuh terhadap petunjuk para ulama. Jadi seorang wanita bebas memilih dokter bedahnya, tergantung seberapa liberalnya orang itu.

“Orang seringkali berbuat kelewatan baik disengaja atau tidak,” kata dokter Ayman Al-Syeikh, 43, kepada AP. “Jika sesuatu ada pada seorang figur terkenal, maka itu akan menjadi ikon di dunia kami, meskipun hal tersebut tidak kelihatan indah.”

Ia mengatakan, ketika dirinya kembali ke Saudi empat tahun lalu, para pasien datang dengan meminta hidung seperti artis ini, dan pipi seperti artis itu. Tapi semua permintaan itu berhenti ketika ia mengatakan pada mereka bahwa ia adalah seorang konservatif yang percaya “tiap wajah memiliki bentuknya sendiri.”

Maraknya bedah kosmetik membuat seorang kolumnis Saudi, Abdu Khal, menulis sebuah karya yang berjudul “Kami Tidak Ingin Engkau Menjadi Sinderella.”

“Berbondong-bondongnya para wanita melakukan operasi plastik merupakan sebuah obsesi yang diakibatkan oleh kegelisahan wanita,” tulisnya. “Dan itu menegaskan pemikiran bahwa wanita hanya untuk urusan tempat tidur saja.” [di/ap/www.hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Mubarak Masuk Rumah Sakit, Anak Ditangkap

Mubarak Masuk Rumah Sakit, Anak Ditangkap

Dialog Ukhuwah NU, Muhammadiyah dan Persis Mesir: Tak Perlu Perbesar Furu’

Dialog Ukhuwah NU, Muhammadiyah dan Persis Mesir: Tak Perlu Perbesar Furu’

Istrinya Ditahan Libanon, Anggota Al-Nusra Ancam Bunuh Istri dan Anak Antek Syiah

Istrinya Ditahan Libanon, Anggota Al-Nusra Ancam Bunuh Istri dan Anak Antek Syiah

China Larang Total Penjualan Gading Komersial

China Larang Total Penjualan Gading Komersial

Lagi, Kuburan Massal Ditemukan di Tripoli

Lagi, Kuburan Massal Ditemukan di Tripoli

Baca Juga

Berita Lainnya