Ahad, 17 Januari 2021 / 3 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Amerika dan Israel Alami Ketegangan

Bagikan:

Hidayatullah.com– Sebagaimana dikutip harian Israel Ha’aretz ,pemerintah Israel kecewa terhadap haluan politik Presiden AS.
Rasa tidak puas kalangan pemerintah Israel semakin besar terhadap sikap Presiden AS Barack Obama yang dianggap tidak sedia berkompromi. Obama menuntut penghentian segera pembangunan pemukiman di Tepi Barat Yordania, baik itu pos penjagaan ataupun blok-blok pemukiman. Presiden AS ingin agar Israel tidak membangun lagi di kawasan tersebut.
PM Israel Benjamin Netanyahu mengusulkan agar proyek bangunan baru di dalam pemukiman yang sudah ada dinyatakan sebagai legal karena “tumbuh secara alamiah”, ditolak oleh Obama.
Menteri Dalam Negeri Israel Eli Jishai menuturkan, tuntutan AS sama dengan “pengusiran“ pemukim. Semua kesepakatan yang dicapai dengan pendahulu Obama yakni George W. Bush, kini “tidak ada nilainya“. Begitu tulis Ha’aretz, mengutip seorang pejabat tinggi pemerintah Israel yang tidak bersedia disebut namanya.
Seorang pejabat lain pemerintahan Netanyahu mengatakan, Washington menempuh haluan yang memberi pengakuan bagi rakyat Palestina. Untuk Israel hal ini “tidak adil“, tambahnya.
Ketika berunding dengan utusan khusus AS George Mitchell di London minggu lalu, delegasi Israel mengupayakan sebuah kompromi terkait pembangunan pemukiman. Delegasi Israel itu termasuk wakil menteri dalam negeri Dan Meridor, berusaha untuk mendapatkan pengakuan yang serupa dengan hasil perundingan dengan mantan Presiden AS Bush dulu. Seperti pembangunan pemukiman di dalam blok-blok yang sudah ada tetap diizinkan. Namun kali ini tanpa sukses. Mitchell tidak bersedia untuk mengubah pendiriannya. Perwakilan Israel sempat tercengang ketika delegasi AS menyatakan kesepakatan yang dicapai bersama Bush dulu itu sekarang tidak  berlaku lagi.
Israel menganggap, sikap baru pemerintah AS itu tidak adil, juga karena AS tidak menuntut dari pihak Palestina untuk memusnahkan “infrastruktur teror“ sebagai pengganti pembekuan proyek pembangunan pemukiman.
Di Washington, Menteri Pertahanan Israel Ehud Barack mencoba untuk mengubah pendirian pemerintah Obama. Hari Ahad ini (31/5) Ehud Barack mengunjungi AS. Namun Kamis depan Obama sudah dinantikan di Kairo. Presiden AS akan menyampaikan pidato berdamai dengan dunia Islam.  [dwwd/www.hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Raja Saudi: Terorisme Jelekkan Citra Islam di Mata Dunia

Raja Saudi: Terorisme Jelekkan Citra Islam di Mata Dunia

Pengunjuk Rasa Anti-Trump Diancam 10 Tahun Penjara

Pengunjuk Rasa Anti-Trump Diancam 10 Tahun Penjara

PBB: Senjata Kimia Digunakan Berkali-kali di Suriah

PBB: Senjata Kimia Digunakan Berkali-kali di Suriah

Hollande Desak Putin Kerja Sama Soal Suriah

Hollande Desak Putin Kerja Sama Soal Suriah

Wanita Pencopet Dibekuk di Masjidil Haram

Wanita Pencopet Dibekuk di Masjidil Haram

Baca Juga

Berita Lainnya