Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Ke Israel Obama Dukung Yahudi dan Kecam Iran

Bagikan:

ImageHidayatullah.com–Calon presiden AS dari Partai Demokrat Barack Obama berjanji dengan teguh akan mendukung Israel dalam kunjungannya ke Yerusalem hari Rabu (23/7) kemarin, sebelum bertemu dengan para pemimpin Palestina di Tepi Barat Sungai Jordan.

Dalam lawatan ke kota Sderot di Israel selatan, Obama memperingatkan bahwa Iran yang bersenjata nuklir akan menjadi ancaman besar bagi keamanan dunia.

Senator Illionis itu menjanjikan komitmennya bagi keamanan Israel dan bagi pembicaraan perdamaian Timur Tengah selama melakukan lawatan dua hari di kawasan tersebut.

Dia telah menemui para pemimpin Israel serta Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

"Iran yang memiliki nuklir akan menjadi ancaman besar dan dunia harus mencegah Iran memiliki senjata nuklir," kata Obama.

Selain itu, Obama, juga berusaha menenangkan kecemasan di kalangan beberapa pemilih AS turunan Yahudi mengenai kebijakannya terhadap Israel, mengatakan dalam komentar-komentarnya kepada para wartawan dia berharap dapat membantu mewujudkan perdamaian di Timur Tengah.

“Saya berada di sini pada lawatan saya untuk menegaskan kembali hubungan khusus antara Israel dan AS, komitmen saya yang kekal terhadap keamanannya,dan harapan saya saya dapat bertindak sebagai mitra efektif apakah sebagai senator atau sebagai presiden, dalam mewujudkan perdamaian yang lebih kekal di wilayah tersebut,” katanya.

Senator Illinois itu, yang mengadakan pertemuan dengan Presiden Israel Shimon Peres, menggambarkan Israel sebagai suatu “keajaiban yang telah mekar” sejak pendiriannya 60 tahun silam. Dengan memakai skulacap (kopiah) Yahudi, dia kemudian meletakkan karangan bunga putih di museum peringatan Yad Vashes Holocaust.

“Biarkan anak-anak kita datang ke sini dan mengetahui sejarah ini agar mereka dapat menambahkan suara mereka untuk menyatakan “tidak akan pernah lagi,” demikian tulis Obama dalam buku tamu museum itu.

Ratusan aparat keamanan Palestina bertopi baja dengan menyandang senapan otomatis berjajar di kanan kiri jalan Ramallah, di Tepi Barat Sungai Jordan yang diduduki, ketika Obama berangkat menuju kota itu dari Yerusalem untuk mengadakan pembicaraan bersama Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan PM Salam Fayyad. [cha, berbagai sumber/www.hidayatullah.com]

Rep: Ahmad Sadzali
Editor: Ahmad Sadzali

Bagikan:

Berita Terkait

Malaysia Putuskan Pemilihan Vaksin Covid-19 Awal 2021

Malaysia Putuskan Pemilihan Vaksin Covid-19 Awal 2021

Tak Temukan Bukti Bersalah, Zakir Naik Jawab Tuduhan

Tak Temukan Bukti Bersalah, Zakir Naik Jawab Tuduhan

Karzai Izinkan Pangkalan Militer, Amerika Cuma Ingin Manfaatkan Afghanistan

Karzai Izinkan Pangkalan Militer, Amerika Cuma Ingin Manfaatkan Afghanistan

Paris Ingin Perkenalkan Taksi Terbang Pada Olimpiade 2024

Paris Ingin Perkenalkan Taksi Terbang Pada Olimpiade 2024

Kardinal Pell Bantah Terlibat Diskusi Ganti Rugi Korban Pelecehan Seksual Anak

Kardinal Pell Bantah Terlibat Diskusi Ganti Rugi Korban Pelecehan Seksual Anak

Baca Juga

Berita Lainnya