Dompet Dakwah Media

Beijing Lakukan ‘Chinaisasi’ Agama, Buat Peraturan Baru Jamaah Haji harus Lolos ‘Tes Patriotik’

“Chinaisasi agama terutama diperkenalkan oleh (Presiden Jinping) pemerintahan Xi ... tujuan akhirnya adalah untuk sepenuhnya mengontrol sektor agama"

Beijing Lakukan ‘Chinaisasi’ Agama, Buat Peraturan Baru Jamaah Haji harus Lolos ‘Tes Patriotik’

Terkait

Hidayatullah.com—Otoritas China telah memperkenalkan aturan baru yang melarang ziarah haji pribadi ke Makkah. Langkah ini menurut pengamat merupakan upaya lain oleh Partai Komunis untuk mengendalikan urusan agama atau sering disebut ‘chinaisasi’.

Dalam aturan yang dikeluarkan pada hari Senin untuk peziarah haji Administrasi Negara untuk Urusan Agama mengatakan semua perjalanan ke Arab Saudi harus diatur oleh Asosiasi Islam China. Asosiasi Islam China merupakan organisasi yang dikendalikan dengan jangkauan internasional Partai Komunis China, Front Departemen Pekerjaan Bersatu.

Dalam peraturan baru, ziarah haji pribadi tidak diperbolehkan. “Asosiasi harus mendidik peserta haji tentang perilaku patriotik dan aman, memperkuat manajemen peserta, dan mencegah infiltrasi pemikiran dan perilaku ekstremis agama yang membahayakan keamanan nasional,” kata pemerintah dalam aturan tersebut dikutip South China Morning Post, Senin (12/10/2020).

Dalam revisi aturan Urusan Haji Islam yang dikelola terpusat, Pasal 12 dari regulasi baru yang dikeluarkan pada pekan lalu itu mencantumkan “persyaratan dasar” bagi pendaftar haji. Para pendaftar harus “lolos tes patriotik dan taat hukum, dengan perilaku baik,” tegas aturan itu.

Undang-undang baru juga melarang mereka yang pernah menunaikan haji untuk tidak mendaftar kembali. Itu juga mencegah perjalanan secara individu atau personal.

“Tidak ada organisasi atau individu yang dapat menyelenggarakan aktivitas Haji,” perintah itu tertulis. Ada sekitar 23 juta Muslim di China.

China hanya mengizinkan “haji pemerintah” sejak 2005, aktivis Uighur terkenal Nury Turkel, yang bertugas di Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional, mengatakan kepada harian South China Morning Post. Peraturan baru itu, bagaimanapun, menjelaskan bagaimana seorang pendaftar harus dipilih agar memenuhi syarat untuk menunaikan perjalanan haji.

Shih Chien-yu, yang mengajar di hubungan Asia Tengah di Universitas Nasional Tsing Hua Taiwan, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa perintah itu adalah kepanjangan dari kebijakan “Chinaisasi agama.”

Negara Komunis ingin sepenuhnya mengontrol kehidupan beragama masyarakat, tanpa pengaruh eksternal akibat globalisasi, baik Islam maupun Katolik, jelasnya. “Chinaisasi agama terutama diperkenalkan oleh (Presiden Jinping) pemerintahan Xi … tujuan akhirnya adalah untuk sepenuhnya mengontrol sektor agama,” kata Shih, yang sampai baru-baru ini mengajar di Hong Kong tetapi pindah ke Taipei setelah undang-undang keamanan nasional yang kontroversial diberlakukan di negara semi-otonom awal Juli ini.

Dari 42 pasal yang dibagi menjadi tujuh bab peraturan baru tersebut, Shih mengatakan: “Pasal 7-17 menetapkan kualifikasi bagi seorang Muslim China untuk mengikuti Haji.” “Ini menunjukkan bahwa negara China (pemerintah lokal atau asosiasi Islam resmi, sebagian besar terdiri dari para imam yang dilatih oleh negara) bertugas meninjau dan memilih jika ada Muslim China yang ingin ikut haji,” tambahnya.

Dia takut bahwa dalam keadaan baru, “sulit untuk mengatakan bahwa haji yang didominasi negara akan adil.” “Ini juga dapat menyebabkan korupsi ketika seorang Muslim China akan dipilih untuk haji yang diselenggarakan negara,” tambahnya.

Baca: Ribuan Masjid di Xinjiang Dihancurkan Rezim China dalam Beberapa Tahun terakhir

Shih mengatakan, “Tanpa diawasi oleh pemandu perjalanan yang diorganisir oleh negara, haji yang diselenggarakan secara pribadi dapat mengalami pengalaman yang sangat berbeda, seperti pertemuan bebas dengan Muslim dari negara lain, bertukar informasi dan pemikiran keagamaan … yang tidak diterima oleh Partai Komunis China.”

Akademisi tersebut menambahkan bahwa banyak anak muda Muslim China pergi ke Mesir dan negara-negara Teluk lainnya untuk belajar Islam.

“Setelah mereka selesai belajar dan kembali ke rumah, mereka mulai mendalami Islam dan Al-Qur’an dengan cara yang berbeda dari versi yang diizinkan oleh negara China,” jelasnya. “Dan mereka pergi haji sendiri dan setelah kembali ke rumah, mereka jauh lebih dihormati di kampung halaman mereka. Kata-kata mereka menikmati lebih banyak otoritas daripada para imam yang dilatih negara setempat”.

China dituduh melakukan kebijakan represif terhadap kaum Uighur dan melanggar hak-hak agama, komersial, dan budaya mereka. Menurut laporan PBB, sekitar 1 juta orang, atau sekitar 7 persen dari populasi Muslim di wilayah Xinjiang China, kini dipenjara dalam “kamp pendidikan ulang politik” yang terus berkembang.

Wilayah Xinjiang adalah rumah bagi sekitar 10 juta warga Uighur. Kelompok Muslim Turki yang membentuk sekitar 45 persen dari populasi Xinjiang itu telah lama menuding China melakukan diskriminasi, budaya, agama, dan ekonomi.

Belum lama penelitian terbaru oleh perusahaan keamanan Lookout mengungkapkan bahwa peretas yang didukung China telah melakukan pelacakan terhadap warga minoritas Muslim Uighur di negara itu sejak 2013. Tim Intelijen Lookout menemukan empat perangkat pengintai Android yang digunakan untuk melacak Uighur: SilkBean, DoubleAgent, CarbonSteal, dan GoldenEagle.

“Tujuan utama aplikasi perangkat pengawas ini adalah untuk mengumpulkan dan mengekstrak data pengguna pribadi ke server perintah dan kontrol,” kata tim tersebut dikutip dari Anadolu Agency.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !