Kucing Hitam Madinah, Sekarang Pindah ke Kanada

Zamzam menggunakan empat pesawat berbeda dalam perjalanan ke rumah barunya di Kanada

Kucing Hitam Madinah, Sekarang Pindah ke Kanada
Arabnews

Terkait

Hidayatullah.com—Sebuah kucing hitam terlantar dan sakit di dekat Madinah,  tidak dapat berjalan menjadi salah satu kucing paling beruntung di dunia ketika pasangan Kanada, Don dan Amany Trim, memungutnya dengannya tiba-tiba saat pasangan ini melaksakan ibadah haji dan membawanya bersama ke Kanada.

Kisah Zamzam – nama yang mereka berikan kepada kucing ini- dimulai pada hari pertama Don dan Amany berada Madinah saat pasangan suami istri asal Polandia, Ozkan dan Beata, menemukan anak kucing Shirazi hitam yang sangat muda dan dua lagi, jauh lebih besar, bersama dengan seorang ibu kucing, di luar Crowne Plaza Hotel.

Anak kucing hitam itu ditinggalkan begitu saja oleh dang ibu dan ditolak oleh saudara-saudaranya. Beata merasa kasihan pada anak kucing itu, membawanya ke dalam hotel, dan mengirim suaminya untuk membeli susu, kata Amany kepada Arab News.

“Karena Beata dan Ozkan pergi keesokan harinya, mereka meminta bantuan kami dalam merawat anak kucing itu,” kata Don. “Istri saya mendapatkan suntikan dari klinik hotel untuk memberi makan susu pada anak kucing yang kelaparan, berharap untuk menyelamatkan hidupnya.

Baca: Mohammad Aljaleel dan ‘Nasib Kucing’ Aleppo 

“Kami jatuh cinta pada anak kucing sejak menit pertama kami melihatnya. Kami diberitahu oleh orang-orang di Madinah bahwa anak kucing itu adalah kucing Madinah dan harus tinggal di Madinah. Kami bersumpah bahwa kami akan menemukan rumahnya sebelum kami meninggalkan kota. Ketika kami tidak berhasil dalam hal ini, kami merasa bahwa Allah telah menempatkannya di dalam pelukan kami untuk merawatnya.

“Kami bertanya apakah mungkin bagi kami untuk membawanya kembali ke Kanada, benar-benar tidak menyadari kesulitan dalam melakukannya. Syeikh Fawaz telah memperkenalkan kami kepada salah satu temannya, Abd Alaziz Msnd Alghnamy, dan ketika dia mendengar keinginan kami untuk mengadopsi anak kucing itu, dia setuju, kami bersyukur kepada Allah, memberikan bantuan. Dia menghabiskan dua hari terakhir kami tinggal di Madinah membawa kami ke semua tempat yang diperlukan untuk mempersiapkan jalan bagi Zamzam untuk kembali ke Kanada bersama kami,” ujar Amany.

“Memiliki tiga kucing sendiri, dia pertama kali menyarankan untuk membawa Zamzam ke dokter hewannya, Dr. Ahmed Fathy Abdalaal, di Kementerian Lingkungan, Air, dan Pertanian. Kami ingin dia memastikan kesehatan anak kucing dan menentukan seberapa besar kemungkinan dia bertahan dari perjalanan ke Kanada. Dokter itu sangat baik ketika dia meresepkan obat untuknya dan menyiapkan dokumen yang diperlukan untuk mendapatkan paspor untuk anak kucing itu.”

Setelah itu, kata Amany, bagian dari dokumen itu adalah memberi nama anak kucing tersebut.

“Setelah berpikir panjang, kami memutuskan nama Zamzam. Zamzam adalah air mukjizat, dan kami merasa bahwa itu adalah mukjizat Allah bahwa anak kucing itu ditempatkan di jalan kami. Kami menghubungi maskapai penerbangan dan bandara Saudi untuk mencari tahu semua persyaratan untuk membawa Zamzam kembali bersama kami, dan menyelesaikan semua dokumen kesehatan dan paspornya.

Baca: Taman Khusus Kucing Pertama di Turki

“Di bandara, Mohaned Abas Mahroqe dan Khalid Khan menyiapkan dokumen untuk mengangkut Zamzam di atas empat pesawat yang berbeda dalam perjalanan kami kembali ke Kanada. Tidak ada yang percaya bahwa apa yang kami lakukan adalah mungkin, tetapi kami percaya bahwa dengan bantuan Allah segalanya mungkin terjadi.

“Perjalanan kami dari Madinah ke Winnipeg (sebuah danau terbesar dalam perbatasan Kanada bagian selatan) sangat menegangkan bagi kami dan Zamzam. Rintangan terakhir adalah perjalanan akhir kami dari Minneapolis di AS ke Winnipeg di Kanada. Delta Airlines memiliki kebijakan bahwa hewan berusia kurang dari 10 minggu tidak dapat diangkut di kabin pesawat mereka; Zamzam baru berusia lima minggu. Ketika agen itu mendengar cerita kami, dia mengalah dan memberi izin bagi kami untuk membawa Zamzam ke pesawat. ”

“Terima kasih Ya Allah,” kata Don. “Hari ini, Zamzam telah diperiksa oleh dokter hewan kami dan diberikan diet yang sesuai. Dia menikmati lingkungan barunya di Kanada dan, insyaAllah, akan memiliki umur panjang. Kami tidak dapat mengucapkan banyak terima kasih kepada raja Arab Saudi dan semua yang bertanggung jawab atas program haji untuk membuat istri saya dan saya merasa nyaman selama ibadah haji.

“Zamzam akan menjadi pengingat tetap kami selama di Arab Saudi. Sebagai seorang muallaf, saya pergi dengan komitmen yang mendalam kepada Islam, hubungan yang lebih dekat dengan Allah Subhanahu Wata’ala, dan kedamaian hati. Amany dan saya berharap suatu hari nanti akan dapat menghabiskan waktu selama Ramadhan di Saudi sehingga kita dapat memperbaharui persahabatan dengan banyak saudara yang selama ini telah memperlakukan kami dengan sangat baik, ” ujar Don.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !