Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Info Haji & Umrah

Menag Jenguk Jamaah yang Dirawat di Klinik Kesehatan

Kemenag
Menag Lukman Hakim Saifuddin menjenguk jamaah sakit di salah satu kamar pemondokan 711, Raudhah, Makkah.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Rabu (7/9/2016), menjenguk dan mendoakan supaya jamaah yang dirawat di Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah, Arab Saudi, dapat segera pulih sehingga bisa mengikuti puncak haji wukuf di Arafah pada 11 September.

Dalam kunjungannya ke KKHI, Menag menyapa para jamaah yang dirawat di sejumlah fasilitas kesehatan di KKHI, antara lain ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD), ruang Intensive Care Unit (ICU), dan ruang isolasi.

“Saya doakan semoga segera sembuh ya,” katanya kepada setiap jamaah dengan didampingi oleh Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Anung Sugihartono. Para jamaah itu secara bergantian juga minta didoakan kesembuhannya oleh Menag agar dapat mengikuti puncak haji.

Pada kesempatan itu Menag juga menjelaskan bahwa pemerintah sedari awal telah melakukan langkah-langkah pembinaan pola hidup sehat dan penanganan dini jamaah-jamaah resiko tinggi (risti) atau jamaah dengan penyakit bawaan. Pola pembinaan dan penanganan dini yang dilakukan sejak di tanah air itu diklaim dapat mengurangi jumlah jamaah yang jatuh sakit atau meninggal dunia di Arab Saudi.

“Sejak dini dipantau kondisi kesehatannya sehingga upaya pemulihan sejak awal sudah dilakukan di tanah air. Harapannya di Tanah Suci tinggal proses pemulihan,” ujarnya, dilansir Antara.

Namun ia menambahkan bahwa tantangan selanjutnya adalah menjaga kesehatan jamaah Indonesia selama menjalani puncak haji di Arafah, Muzdalifah dan Mina. “Karena itu puncak haji dan biasanya banyak yang tumbang, artinya karena staminanya terkuras habis akhirnya terganggu kesehatannya,” katanya, seraya menambahkan sejauh ini persiapan cukup memadai, termasuk antisipasi dari tim kesehatan bagi jamaah-jamaah yang harus menjalani safari wukuf atau badal haji.

Lebih lanjut ia mengapresiasi tenaga kesehatan yang telah menyiapkan segala metode pencegahan dan perawatan untuk membantu jamaah melaksanakan ibadahnya dengan sempurna. “Saya sangat terharu sebagian mereka bahkan sejak dari tanah air menyiapkan diri untuk tidak berhaji semata-mata demi memberi khidmat yang sepenuhnya bagi jamaha haji kita,” katanya.

Persentase jamaah haji yang termasuk risti tahun ini adalah 66,3 persen, lebih tinggi dibandingkan tahun lalu yang hanya 61 persen.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Jamaah Embarkasi Padang Mendarat Perdana di Madinah

Jamaah Embarkasi Padang Mendarat Perdana di Madinah

Hotel Eksklusif di Terminal Haji Jeddah

Hotel Eksklusif di Terminal Haji Jeddah

BPS: Indeks Kepuasan Jamaah Haji 2017 Meningkat, Ada Juga Penurunan

BPS: Indeks Kepuasan Jamaah Haji 2017 Meningkat, Ada Juga Penurunan

Saudi Terapkan Aturan Ketat, Haji Nonkuota Menurun

Saudi Terapkan Aturan Ketat, Haji Nonkuota Menurun

Kemenag Perpanjang Jadwal Pelunasan Biaya Haji, Antisipasi Covid-19

Kemenag Perpanjang Jadwal Pelunasan Biaya Haji, Antisipasi Covid-19

Baca Juga

Berita Lainnya