Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Info Haji & Umrah

Ini Penjelasan Dirjen PHU Terkait Lambannya Data Korban Mina

Dirjen PHU Abdul Djamil.
Bagikan:

Hidayatullah.com – Banyak pihak yang mengeluhkan lambannya identifikasi jenazah serta rilis data korban tragedi Mina yang menewaskan ratusan jamaah haji termasuk dari Indonesia.

“Proses identifikasi jenazah korban memerlukan waktu yang cukup,” terang Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Abdul Djamil dalam jumpa pers di Daker Makkah, Senin (28/09/2015) dikutip laman kemenag.go.id.

Menurut Abdul Djamil, hal ini disebabkan sedikitnya oleh empat hal, yaitu: pertama, pada dua hari awal setelah kejadian, pemerintah Arab Saudi menutup akses untuk mendapatkan data-data awal korban dikarenakan mereka sedang proses evakuasi dan identifikasi awal.

“Kami baru mendapatkan akses ke tempat pemulasaraan jenazah pada tanggal 25 September 2015 pukul 23.00 WAS,” jelasnya.

Kedua, proses identifikasi dan pencocokan data yang relatif tidak mudah dikarenakan foto kondisi jenazah yang berbeda dengan foto pada Siskohat dan E-Hajj.

“Tim PPIH melakukan inventarisasi foto-foto yang diduga memiliki kemiripan dengan wajah-wajah jenazah,” ujarnya.

Ketiga, banyak foto tanpa disertai identitas yang meyakinkan bahwa yang bersangkutan adalah jamaah haji Indonesia.

Padahal menurut Djamil, diperlukan proses pengecekan data dan file pendukung yang memperkuat dugaan bahwa jamaah tersebut adalah jamaah haji Indonesia, baik berupa gelang jamaah, sobekan DAPIH, identitas maktab, kartu bis, tas paspor, aksesoris syal, kain ihram, kain kerudung, pakaian, dan lain sebagainya.

Keempat, perlunya prinsip kehati-hatian agar tidak terjadi kesalahan penyampaian informasi kepada keluarga jamaah haji.

Djamil menambahkan proses identifikasi korban dipetakan berdasar tiga kriteria, yakni jamaah meninggal dunia, jamaah yang cedera dan yang belum kembali ke pemondokan. Untuk jamaah yang cedera, tim PPIH melakukan inventarisasi ke beberapa rumah sakit Arab Saudi di Makkah.

“Adapun untuk jamaah yang masih belum kembali, tim PPIH melakukan inventarisasi data laporan dari para ketua kloter dan sanak/saudara yang kebetulan mendampingi jamaah yang bersangkutan,” pungkasnya.*/Yahya G Nasrallah

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Lebih 9000 Skuter Disediakan untuk Layani Thawaf Jamaah Lansia di Makkah

Lebih 9000 Skuter Disediakan untuk Layani Thawaf Jamaah Lansia di Makkah

Kakak Raja Saudi Wafat, Menag Sampaikan Ungkapan Duka

Kakak Raja Saudi Wafat, Menag Sampaikan Ungkapan Duka

Jamaah Haji Diminta Tidak Bawa Pulang Barang yang Dilarang

Jamaah Haji Diminta Tidak Bawa Pulang Barang yang Dilarang

Jamaah Batal Pergi Haji Bisa Ajukan Pengembalian Dana Pelunasan

Jamaah Batal Pergi Haji Bisa Ajukan Pengembalian Dana Pelunasan

Persiapan Embarkasi, Kemenag Distribusi dan Sosialisasi Penempelan Stiker Maktab

Persiapan Embarkasi, Kemenag Distribusi dan Sosialisasi Penempelan Stiker Maktab

Baca Juga

Berita Lainnya