RS di Saudi Siapkan Pelayanan Gratis untuk Jamaah Haji

RS di Saudi Siapkan Pelayanan Gratis untuk Jamaah Haji
Kadaker Makkah Arsyad Hidayat dan Kasie Kesehatan Thafsin Alfarizi sedang melihat fasilitas ruang perawatan intensif (ICU) Rumah Sakit King Faisal, di Makkah, Kamis.

Terkait

Hidayatullah.com–Selain Panitia Penyelenggara Haji Indonesia (PPHI) menyediakan fasilitas klinik dan balai pengobatan, pemerintah Arab Saudi juga menyediakan rumah-rumah sakit yang bisa diakses secara gratis untuk jamaah haji.

“Mereka mempersiapkan pelayanan terhadap (kesehatan) jamaah haji sangat baik sekali,” kata Kepala Daerah Kerja (Kadaker) Makkah PPHI 1436H/2015M Arsyad Hidayat, usai mengunjungi Rumah Sakit King Faisal, di Makkah, Arab Saudi, Kamis (27/8/2015).

Dalam kunjungannya itu, Arsyad didamping sejumlah tim kesehatan yang dipimpin oleh Kepala Seksi Kesehatan Daker Makkah Thafsin Alfarizi. Mereka melihat seluruh fasilitas rumah sakit yang jaraknya hanya sekitar lima menit dari Mina tersebut.

Rumah Sakit (RS) King Faisal merupakan salah satu rumah sakit pemerintah yang menjadi rujukan untuk menangani anggota jamaah haji yang sakit. Selain RS King Faisal, pemerintah Arab Saudi menyiapkan RS King Abdul Aziz, RS Annur, RS Hera, dan RS Jiwa King Abdul Azis yang berlokasi di Hera.

RS King Faisal dilengkapi dengan fasilitas ruang rawat darurat, ruang perawatan intensif, ruang rawat inap, serta peralatan perawatan yang canggih dengan kondisi lorong dan kamar yang bersih dan terawat, nyaris tanpa debu. RS tersebut memiliki 300 tempat tidur untuk rawat inap, didukung oleh 80 dokter dan sekitar 200 perawat.

“Bahkan RS King Faisal ini merupakan salah satu pusat rujukan bagi pasien yang terkena MERS-CoV,” kata Arsyad. Sindrom pernafasan Timur Tengah (MERS) tersebut menjadi ancaman jamaah haji saat ini, karena udara yang panas dan kondisi yang lelah menyebabkan jamaah mudah terjangkit virus corona tersebut.

Rumah sakit pemerintah Arab Saudi, termasuk RS King Faisal, menyediakan pelayanan kesehatan gratis untuk anggota jamaah yang menderita sakit, termasuk bagi yang membutuhkan operasi maupun cuci darah.

“Meskipun musim haji usai, bila ada anggota jamaah yang sakit, mereka tetap dapat dirawat sampai sembuh, bahkan ada yang sampai tiga bulan. Jadi keluarga mereka di Indonesia tidak perlu khawatir,” ujar Arsyad, seperti dilaporkan Antara.

Kepala Seksi Kesehatan Daker Makkah Thafsin Alfarizi menambahkan, kunjungan ke beberapa rumah sakit yang menjadi rujukan untuk pasien haji, merupakan upaya pendekatan agar jamaah Indonesia yang sakit di Tanah Suci bisa ditangani dengan baik oleh rumah-rumah sakit di Arab Saudi.

“Kami berharap mereka lebih perhatian, ketika kami membawa pasien ke sini,” ujarnya. Namun, tambahnya, tidak semua anggota jamaah Indonesia yang sakit akan dimasukkan ke rumah sakit, karena Indonesia memiliki balai pengobatan haji (BPHI) dan klinik di sektor.

“Hanya pasien yang butuh peralatan khusus yang dibawa ke rumah sakit,” kata Thafsin.

Sementara itu Direktur RS King Faisal Raef Ahmad Qutub mengatakan siap melayani jamaah dari Indonesia. “Bagi kami Indonesia lebih dari saudara. Di Indonesia banyak keturunan Arab seperti Alatas dan Asegaf,” katanya.*

Rep: Insan Kamil

Editor: Syaiful Irwan

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !