Jum'at, 22 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Info Haji & Umrah

Menag Minta Jamaah Haji Gelombang I Mendarat di Madinah

Ruang kedatangan Bandara Amir Muhammad Madinah.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin berupaya agar seluruh jamaah gelombang pertama pada musim haji tahun 1436 H/2015 dapat mendarat di bandara Amir Muhammad Madinah. Sebelumnya jamaah ada yang mendarat di Jeddah yang jaraknya ke Madinah sekitar 5 hingga 6 jam perjalanan darat.

“Untuk memberi kemudahan jamaah kami usulkan jamaah haji gelombang pertama langsung ke Madinah, selama ini ada yang di Jeddah,” kata Menag usai menerima Duta Besar Kerajaan Arab Saudi untuk Indonesia, Musthafa Ibrahim al-Mubarak di ruang kerjanya, seperti dikutip dari kemenag.go.id, Kamis (8/1/2015).

Kemudian, Menag berharap jamaah haji gelombang kedua yang akan pulang dapat langsung ke Tanah Air melalui bandara Madinah dari sebelumnya ada juga harus lewat Jeddah. “Mudah-mudahan bisa diwujudkan, apalagi bandara Madinah sudah direnovasi,” kata Menteri.

Pada pertemuan dengan Dubes Arab Saudi Rabu siang itu, Menag didampingi Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Abdul Djamil. Menag menyatakan dalam waktu dekat akan bertemu dengan Menteri Haji Kerajaan Arab Saudi guna membahas pelaksanaan haji tahun 2015.

Selain itu ada beberapa nota kesepahaman yang akan dibuat antara pemerintah RI dan Arab Saudi. Menag juga berharap peningkatan fasilitas jamaah di Arafah dan Mina tahun ini semakin baik.

“Kami meminta peningkatan kualitas di Arafah dan Mina. Penyejuk udara di Arafah pakai AC supaya nyaman. Selain itu karpet yang lusuh, tidak layak pakai supaya diganti,” kata Menag.

Menag meminta agar pemerintah Arab Saudi memberi kemudahan bagi Indonesia mengelola balai pengobatan sendiri di Mina. “Masalah kesehatan di Mina memang otoritas Arab Saudi, tidak ada satu pun negara yang punya balai pengobatan. Tapi jamaah kita ratusan ribu, keberadaan balai memberi kemudahan jamaah,” jelasnya.

Menag juga mengatakan, pada tahun ini mulai diterapkan pelayanan haji melalui elektronik atau e-hajj. “e-hajj memudahkan kita, pelayanan diurus dengan pendekatan elektronik, barcode dan sebagainya. Ini dapat mengurangi masa tinggal jamaah, juga proses pemeriksaan imigrasi bisa lebih cepat,” jelasnya.

Mengenai dugaan jual beli visa, Menag mengimbau Kedutaan Arab Saudi di Indonesia menjelaskan secara terbuka jumlah visa haji yang dikeluarkan setiap tahun, tidak hanya visa bagi jamaah yang dikelola Kementerian Agama, namun juga masyarakat yang diundang secara khusus oleh Kerajaan Arab Saudi.

“Kami berharap Pemerintah Indonesia menginformasikan jumlah resmi (visa) yang dikeluarkan Arab Saudi kepada siapa saja. Ini bisa menepis rumor ada jual beli visa,” kata Menag.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

128.074 Jamaah Haji Indonesia Sudah di Makkah, jamaah Wafat Bertambah

128.074 Jamaah Haji Indonesia Sudah di Makkah, jamaah Wafat Bertambah

370 Petugas Haji Daker Makkah ke Tanah Suci, Diingatkan Jaga Hati

370 Petugas Haji Daker Makkah ke Tanah Suci, Diingatkan Jaga Hati

toleransi

Ketua MUI Sambut Baik Keputusan Arab Saudi Buka Penuh Masjidil Haram

Antrean Haji Makin Panjang, Kemenag Buat Regulasi Baru

Antrean Haji Makin Panjang, Kemenag Buat Regulasi Baru

Jalur Cepat Keimigrasian Jamaah di Bandara Madinah Diapresiasi

Jalur Cepat Keimigrasian Jamaah di Bandara Madinah Diapresiasi

Baca Juga

Berita Lainnya