Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Info Haji & Umrah

Kemenag Baru Selesaikan Pengurusan 70 Ribu Visa Haji

Bagikan:

Hidayatullah.com–Sampai saat ini Kemenag baru menuntaskan penerbitan visa untuk 70 ribu jamaah haji reguler. Jumlah jamaah haji tahun ini 168.800 orang, dengan rincian 155.200 orang jamaah haji reguler dan 13.600 orang jamaah haji khusus.

Namun demikian pemerintah Arab Saudi membuka masa penerbitan visa haji hingga akhir September mendatang. Itu artinya meskipun kloter awal jamaah haji sudah diterbangkan ke Saudi, pemrosesan visa haji tetap berlangsung.

“Kita optimis pemrosesan visa ini berjalan lancar dan sesuai dengan jadwal,” kata Direktur Pelayanan Haji (Diryanhaji) Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kemenag Sri Ilham Lubis di Jakarta, Selasa (13/08/2013). Ia mengatakan, meskipun catatan visa haji yang saat ini sudah terbit masih sekitar 70 ribu lembar, tidak akan sampai mengganggu persiapan haji.

Jumlah jamaah haji Indonesia saat ini susut dari kuota normal 211 ribu orang menjadi 168.800 orang. Penyusutan ini disebabkan ada penyempitan area tawaf akibat renovasi Masjidilharam. Dengan jumlah itu, berarti tanggungan penerbitan visa yang harus dituntaskan Kemenag masih sekitar 98.800 lembar.

Menurut Sri Ilham, saat ini jumlah jamaah haji yang telah memiliki paspor telah komplit. Dari jumlah tersebut, paspor yang sudah disetor ke Kemenag sebagai dasar pengurusan visa haji mencapai 94 persen. Bagi jamaah haji yang belum menyetorkan paspor ke Kemenag, diimbau segera menyerahkannya agar tidak membuat pemrosesan visa menjadi molor.

Dia menyatakan, minimnya lembar visa haji yang sudah terbit ini murni disebabkan pemerintah Arab Saudi baru membuka masa pengurusan visa haji. “Proses pengurusan visa ini baru berjalan beberapa hari terakhir. Jadi memang belum banyak yang keluar,” katanya, dilansir JPNN.

Dalam hari-hari ke depan, Sri Ilham optimis jumlah visa haji yang sudah terbit bakal bertambah banyak. Sampai pengurusan visa haji Selasa, tidak ada penolakan dari pihak Arab Saudi.

“Dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya, hampir tidak ada pengajuan visa haji yang ditolak oleh pemerintah Arab Saudi. Buku paspor yang sudah memiliki visa haji akan diberikan kepada jamaah ketika sudah berada di asrama haji,” jelasnya.

Sebagaimana diketahui mulai 9 September jamaah haji sudah berangsur masuk asrama haji. Penerbangan perdana jamaah haji menuju Arab Saudi dilaksanakan pada 10 September. Pemberangkatan terakhir jamaah haji dilaksanakan pada 9 Oktober.

Pelaksanaan wukuf di Padang Arafah pada Senin, 14 Oktober. Jadwal pemulangan perdana jamaah haji dari Saudi dilaksanakan pada 20 Oktober dan berakhir hingga 18 November.*

 

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Wakil Komisi VIII: Masih Ada 1900-an Visa Haji Belum Terbit

Wakil Komisi VIII: Masih Ada 1900-an Visa Haji Belum Terbit

Wakil Ketua Komisi VIII DPR: Hak Jamaah Haji Banyak Terabaikan

Wakil Ketua Komisi VIII DPR: Hak Jamaah Haji Banyak Terabaikan

Pemerintah Ambil Alih Penyelenggaraan Umrah

Pemerintah Ambil Alih Penyelenggaraan Umrah

Tukang Becak Naik Haji: Tak Pernah Patok Tarif, Nabung Sejak 2004

Tukang Becak Naik Haji: Tak Pernah Patok Tarif, Nabung Sejak 2004

Kemenag RI Apresiasi Keputusan Saudi Utamakan Keselamatan Jamaah Haji

Kemenag RI Apresiasi Keputusan Saudi Utamakan Keselamatan Jamaah Haji

Baca Juga

Berita Lainnya