Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Cover Story

Demi Wisman, Syirik Diabaikan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Optimis. Demikian raut wajah Jero Wacik, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata (Menbudpar) Republik Indonesia, sebelum menabuh beduk tanda diresmikannya Visit Indonesian Year (VIY) 2008 lalu.Tak hanya itu, hari itu juga menjadi hari yang membanggakan bagi Jero. Pasalnya, sebagai menteri, baru pada masanya Indonesia kembali berhasil menggelar Tahun Kunjungan Wisata.Menurut Jero, VIY 2008 bertujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan sektor pariwisata dengan mengajak seluruh komponen masyarakat berpartisipasi mensukseskan program ini.“Kita telah menyiapkan lebih dari 100 even di seluruh Indonesia untuk menyambut kedatangan wisman (wisatawan mancanegara),” katanya.Target pun sudah dipasang. VIY 2008, kata Jero, diharap bisa mendatangkan 7 juta wisman. Tahun 2006, wisman yang ditargetkan 6 juta hanya tercapai 5,5 juta orang. Sedikit lagi mencapai target.Jero juga mengaku, telah mendapat dana sebanyak US$ 15 juta untuk mempromosikan proyek besar ini ke seluruh dunia. Salah satunya, dengan beriklan di berbagai stasiun televisi ternama di seantero dunia.Bagi Jero, menjadikan tahun 2008 sebagai Tahun Kunjungan Wisata bukan berarti tanpa perhitungan. Indonesia sudah lama tidak menggelar program ini, setelah terakhir tahun 1991. Selain itu, “Kita juga mencari momen yang tepat. Tahun 2008 adalah 100 tahun kebangkitan nasional,” kata Jero lagi waktu itu.Tantangan program ini, ancaman terorisme, bencana alam, dan keamanan, yang bisa mengkhawatirkan turis asing masuk ke Indonesia. Program ini diharapkan bisa mengembalikan nama baik Indonesia di mata dunia.Sambutan daerahBeberapa daerah kemudian mencanangkan dirinya sebagai Daerah Tujuan Wisata (DTW) Visit Indonesia Year. Mereka juga mentargetkan jumlah kedatangan wisman ke daerahnya. Propinsi Sumatera Barat (Sumbar), misalnya, memasang target 5 juta wisatawan.Berbagai event bertaraf internasional mereka persiapkan, seperti World Climbing Festival di Kabupaten Limapuluh Kota, Festival Jam Gadang, dan Pedati Nusatara VIII 2008 di Bukittinggi, Pekan Budaya di Batusangkar, Hoyak Tabuik di Pariaman, Festival Danau Singkarak dan Danau Maninjau, Paralayang Internasional, dan Festival Langkisau di Pesisir Selatan.DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Bali, Kalimantan, dan daerah lainnya, menggelar pula berbagai program yang beragam.Kepala KerbauNamun, yang mengkhawatirkan, di antara sekian banyak program tersebut terselip tontonan bernuansa syirik (menyekutukan Allah Subhanahu wa Ta’ala) dan terkesan mubazir.Di Pelabuhan Ratu, ibu kota Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, misalnya. ada upacara adat Serah Taun, sebuah upacara memasukkan padi hasil panen ke dalam leuit (gudang). Menurut Nano Juhartono, Kepala Seksi Wisata Khusus Dinas Pariwisata Kabupaten Sukabumi, acara tersebut kental dengan unsur magis.Bayangkan, sebelum prosesi dilakukan, para puun (dukun) membacakan mantra-mantra yang ditujukan kepada Dewi Padi, yang biasa dikenal dengan Nyi Sri. Menurut Nano, mantra-mantra itu juga mengandung makna ucapan terima kasih kepada Nyi Sri atas terselenggaranya panen dengan baik.“Kegiatan usai panen ini juga menjadi program daya tarik wisata Visit Indonesia Year,” ujar Nano saat ditemui Hidayatullah di kantornya.Tak cuma itu, Pelabuhan Ratu yang terletak di pesisir pantai selatan Pulau Jawa ini punya tradisi tahunan bernama Pesta Nelayan. Acara yang diselenggarakan setiap bulan April ini juga punya tujuan yang sama seperti Serah Taun. Hanya saja, pesta yang selalu ditandai dengan pelepasan sesajen berupa kepala kerbau dan nasi tumpeng ini dipersembahkan kepada Nyi Roro Kidul.Uniknya, pelepasan sesajen itu dilakukan oleh seorang wanita yang didandani dan menggunakan kebaya warna hijau. Konon, Nyi Roro Kidul sangat menyukai warna hijau. Tak cuma itu, wanita itu pun harus cantik. Untuk mendapatkan yang cantik, biasanya panitia pesta nelayan menggelar kontes kecantikan tingkat SMU.Belakangan, menurut Ali Murtadho, Ketua Panitia Pesta Nelayan di tahun itu, persembahan kepala kerbau sudah tak ada lagi. “Kepala kerbau, sejak beberapa tahun silam, sudah diganti dengan benur (benih ikan) dan kura-kura,” katanya. Namun, menurut pengakuan Ketua MUI Kecamatan Pelabuhan Ratu, KH Abdullah Mansyur, kepala kerbau itu masih tetap ada, tapi hanya sekadar saja.“Kalau dulu hanya menyembelih satu kerbau, tapi sekarang tinggal beli di pasar,” ujarnya saat ditemui di Pelabuhan Ratu.Abdullah sudah berupaya untuk mengubah budaya ini dengan menyisipkan istighosah pada acara ini. Alasannya, istighosah juga bermakna bersyukur, cuma bukan kepada Nyi Sri, melainkan kepada Allah SWT.Itu saja, menurut Abdullah, masih ada nelayan yang protes. Mereka mengaku hasil tangkapan menjadi berkurang. Walhasil, sekelompok kecil nelayan sempat ketahuan mengadakan sendiri acara lempar sesajen kepala kerbau atas dukungan dana dari seorang bandar ikan.Lalu, berapa rupiah yang masuk ke kas daerah dari perayaan budaya ini? Sayang sekali Nano tak memiliki datanya. Yang jelas, kata Nano, setiap perayaan dua upacara itu selalu dihadiri turis-turis bule.Dimodali APBDLain lagi di Sumatera Barat. Jika di Pelabuhan Ratu pemerintah daerah hanya bertindak sebagai promotor, sementara dana dijaring dari masyarakat, maka di Sumbar perayaan-perayaan justru didanai oleh APBD.Kebudayaan Turun Pamonan atau penyucian berbagai benda pusaka, seperti keris, tombak, pedang, dan tongkat di Kabupaten Solok Selatan, misalnya, didukung penuh oleh Pemda. Padahal, tradisi ini sebenarnya sudah lama punah. Namun, “dibangkitkan” kembali oleh Pemda.Dalam kepercayaan masyarakat, air bekas cucian Pamonan ini memiliki kekuatan gaib dan berkhasiat untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit.Masyarakat menggunakannya untuk tolak bala dan hama penyakit tanaman. Bahkan, sebagian warga ada yang mengambil air bekas cucian benda pusaka itu untuk ‘penjaga diri’. Caranya, di masukan ke dalam botol kecil bekas minyak wangi, lalu dibungkus dengan kain hitam, dan dibawa ke mana pergi.Tradisi lainnya yang terus dikembangkan dan ”dimodali’ pemerintah adalah Hoyak Tabuik (Tabot) atau pesta budaya Perayaan Tabuik di Pariaman. Perayaan ini sangat kental dengan tradisi kaum Syiah.Perayaan Tabuik dimaksudkan untuk memperingati kematian dua cucu Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, yakni Hasan dan Husain, yang memimpin pasukan kaum Muslim saat bertempur melawan pasukan Dinasti Bani Umayah dalam perang Karbala.Dalam pertempuran tersebut, Husain syahid secara mengenaskan. Sebagian kaum Muslim meyakini bahwa jenazah Husain dimasukkan ke dalam peti jenazah (Tabuik) dan dibawa ke langit menggunakan “Bouraq”.Pembuatan Tabuik menelan dana Rp 250 juta. Modal awal pembuatan Tabuik sebesar Rp 70 juta bersumber dari APBD. Selebihnya merupakan sumbangan masyarakat dan pihak ketiga. Setiap tahun perayaan Tabuik digelar pada tanggal 1 sampai 10 Muharram.Kendati perayaan Tabuik telah menelan dana ratusan juta rupiah, puncak dari tradisi kaum Syiah itu hanyalah kemubaziran, jika tidak dikatakan beraroma syirik. Sebab, Tabuik yang telah diusung-usung selama sepekan ini, akhirnya hanya dibuang ke laut dan menjadi sampah yang mencemari pantai Pariaman yang elok.Masih banyak lagi daerah yang menjadikan tradisi bernuansa syirik sebagai pendulang rupiah bagi pendapatan anggaran daerah (PAD). Daerah-daerah seperti Yogyakarta, Tenggarong, dan lainnya pun melakukan hal yang sama.Lalu, apa jadinya sebuah daerah yang membangun dari uang hasil menjual tradisi bernuansa syirik? Pantaslah jika Allah SWT berkali-kali mengingatkan kita dengan musibah bencana. Wallahu’alam. [Dodi/Sahid/www.hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Muallimin Amin: Berdakwah di Bawah Ancaman

Muallimin Amin: Berdakwah di Bawah Ancaman

Menyemai Akidah di Gunung Kidul

Menyemai Akidah di Gunung Kidul

Geliat Aksi Para ‘Pemakan Bangkai’

Geliat Aksi Para ‘Pemakan Bangkai’

Balada Tiga Dai Muda di Pulau Kera (2)

Balada Tiga Dai Muda di Pulau Kera (2)

Bertahan di Tengah Kesunyian demi Dakwah

Bertahan di Tengah Kesunyian demi Dakwah

Baca Juga

Berita Lainnya