Dompet Dakwah Media

Program Lumbung Pangan Santri BMH Sukses Panen di Masa Pandemi

Program ini juga berdampak pemberdayaan ekonomi bagi masyarakat dhuafa sekitar pesantren

Program Lumbung Pangan Santri BMH Sukses Panen di Masa Pandemi

Terkait

Hidayatullah.com–Program Lumbung Pangan Santri yang digulirkan sejak Februari 2020 hingga kini terus mengalami peningkatan produktivitas. Program ini dinilai mendatangkan kemajuan bagi pesantren setidaknya dari sisi ketahanan pangan.

“Februari 2020 di Pesantren Tahfidz Quran Hidayatullah Bakung, Pebayuran, Bekasi ini, Program Lumbung Pangan Santri dilaunching oleh BMH. Dan, kini, Oktober 2020 sudah dua kali berhasil melakukan panen padi dengan kualitas yang semakin baik, dimana setiap kali panen, pesantren bisa memiliki cadangan pangan 4 bulan berikutnya. Hasil panen ini bahkan bisa membantu masyarakat dhuafa sekitar pesantren,” terang Direktur Program dan Pemberdayaan, Zainal Abidin (18/10/2020). “Alhamdulillah, hasil panen kedua ini sebanyak 7 ton padi. Subhanallah, ini sangat membahagiakan. Karena pada panen perdana Mei 2020 lalu hasil panen sebesar 5,7 ton. Artinya ini ada peningkatan yang signifikan,” imbuhnya.

Program Lumbung Pangan Santri ini diharapkan dapat menjadi pola pengembangan pendidikan pesantren ke depan, dimana para santri tak sekedar cakap dalam ilmu-ilmu yang umum dipelajari, termasuk Alquran, tetapi juga memiliki skill dalam lapangan terapan, seperti pertanian. “Alhamdulillah, saya sebagai santri di sini sangat senang, karena ada pengalaman langsung bagaimana bergerak di sawah. Awalnya saya tidak begitu tertarik program tanam padi ini. Tapi saat panen seperti sekarang, saya sangat senang dan jadi semangat menguasai ilmu di sawah seperti ini, sehingga nanti bisa membantu masyarakat secara ekonomi juga,” ungkap Iqbal, santri yang telah hafal 7 Juz asal Sumatera Barat.

Selain itu, program ini juga berdampak pemberdayaan ekonomi bagi masyarakat dhuafa sekitar pesantren. Rusdin (42 tahun) misalnya, setiap kali tiba masa tanam dan masa panen ia terlibat di dalam program ini.

“Saya terimakasih kepada BMH dan Pesantren Quran Hidayatullah Bakung, saya merasa tentram karena bisa terlibat dalam program ini. Panen sekarang ini benar-benar senang saya, bagaimana tidak saya bisa dapat 1 kwintal gabah, Alhamdulillah,” tuturnya.

Lebih lanjut Zainal menyampaikan bahwa program ini merupakan langkah awal. “Ke depan, Program Lumbung Pangan Santri akan dikembangkan di berbagai pesantren di daerah lain. Targetnya satu pesantren satu hektar sawah. Agar semakin banyak pesantren yang dari sisi kemandirian pangan benar-benar kokoh, sehingga pesantren dapat terus mengembangkan konsep pendidikan sisi lain juga memberdayakan masyarakat sekitar,” tutupnya.*/ Imam

Rep: Insan Kamil

Editor: Insan Kamil

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !