“Setiap Hari Membaca Buku” di Pesantren ini

"Jujur. Boleh dibilang, baru di pondok inilah saya mulai membaca buku. Saya sangat mendukung program yang digulirkan oleh pengurus"

“Setiap Hari Membaca Buku” di Pesantren ini
Khairul Hibri
Peluncuran program EDiRD (Every Day is Reading Day) di Pesantren Hidayatullah, Panceng, Gresik, Jawa Timur.

Terkait

Hidayatullah.com– Lesunya minat membaca buku di Indonesia, khususnya generasi muda, menjadi perhatian khusus oleh segenap pengurus Pesantren Hidayatullah, Panceng, Gresik, Jawa Timur.

Tidak ingin para mahasantrinya mengalami hal serupa, pihak pengurus menggulirkan program EDiRD (Every Day is Reading Day/Setiap Hari adalah Hari Membaca).

“Kita ingin mahasantri itu, memiliki minat baca tinggi. Karena membaca itu sejatinya kebutuhan,” terang Abu Anis, kepala pengkaderan kampus.

Lebih lanjut ia memaparkan mengenai bahaya yang mengintai generasi mendatang bila minat membaca mereka rendah. Kebodohan  kolektif akan menyeruak.

“Apa yang bisa diharapkan dengan generasi berwawasan rendah? Mereka bisa dengan mudah dikelabuhi musuh,” terangnya.

Karena itu, melalui program EDiRD ini, Abu Anis mengharap, minat baca para mahasantri akan terangsang karena didukung oleh sistem yang telah disiapkan.

Program EDiRD ini, mengharuskan mahasiswa untuk membaca setiap hari. Minimal satu lembar. Bisa berupa buku atau majalah. Poin pentingnya, bacaan yang bermanfaat.

“Karena masih awal, target bacaannya sedikit dulu. Lambat laun, nanti ditingkatkan,” terang pria asal Lampung ini.

Sebagai sistem kontrolnya, setiap bakda shalat zuhur, ada petugas yang akan mengecek. Bagi yang kedapatan belum menunaikan kewajiban baca, akan diberi peringatan agar menuntaskan bacaannya.

Selain itu, kata lulusan STAI Luqman al Hakim, Surabaya ini, ada juga program latihan pidato, dengan kewajiban melengkapi refrensi buku dengan jumlah tertentu.

“Selain untuk meningkatkan kualitas keilmiahan isi pidato, program ini juga sebagai wahana meningkatkan minat baca mahasantri. Sebab dengan syarat tersebut, mahasantri otomatis akan membaca. Tidak asal buat,” tuturnya.

Bagi mahasantri yang tidak memenuhi persyaratan tersebut. Lanjut Abu Anis. Meski berpidato dengan lancar, maka akan diberikan kewajiban meresensi beberapa jumlah buku.

Sementara itu, Abdurrahman, salah seorang mahasantri, mengaku sangat mendukung program yang digulirkan oleh pesantren.

“Jujur. Boleh dibilang, baru di pondok inilah saya mulai membaca buku. Saya sangat mendukung program yang digulirkan oleh pengurus,” ujarnya.

Wakaf Buku

Di balik keberhasilan menggulirkan program EDiRD, Abu Anis mengaku, ada keprihatinan lain, yaitu jumlah buku.

Stok buku di perpustakaan pesantren, masih sangat tidak seimbang dengan jumlah mahasantri yang ada, yang berjumlah 50-an.

“Karena itu, kami membuka bagi siapa saja yang mau menyumbangkan buku ke pesantren kami. Khususnya buku-buku bernuansa islami dan motivasi,” ungkap ayah tiga putri ini.* (Khairul Hibri)

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !