Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Berita dari Anda

Baitul Maqdis Peace Camp (BMPC) 2018 Berakhir

ISA
Profesor Dr Abdul Fattah el Awaisi
Bagikan:

Hidayatullah.com–Usaha mengembalikan perdamaian sejati di Baitul Maqdis, hanya bisa dicapai jika menggunakan ilmu dan langkah-langkah yang seprinsip dengan apa yang pernah dilakukan Rasulullah , Khalifah Abu Bakar Ash-Shiddiq, Khalifah ‘Umar ibnul Khattab, dan Panglima Shalahuddin Al-Ayyubi. Demikian diantara intisari atau Cream of the Cream dari Baitul Maqdis Peace Camp (BMPC).

Perkemahan ilmiah ini diselenggarakan ISA (Institut Al-Aqsa untuk Riset Perdamaian) bulan Juli 2018 ini di Pakel Kampung Bahasa, Karanganyar, Jawa Tengah. Temanya: “Peace in Baitul Maqdis: The Prophet’s Way” (Perdamaian di Baitul Maqdis: Jalan Sang Nabi), perkemahan ini menggunakan tiga bahasa pengantar: Inggris, Arab, Indonesia.

“Jika ilmu dan ma’rifah landasannya keliru, bisa saja perdamaian seakan-akan tercapai, tapi perdamaian palsu,” tegas Prof. Abd Al-Fattah El-Awaisi, narasumber utama di perkemahan ilmiah itu.

Selama lima hari lima malam, 50 orang peserta BMPC asal Malaysia dan Indonesia tekun menyimak, merenungi, mendiskusikan, meriset, berlatih presentasi tentang berbagai tema kunci tentang Baitul Maqdis.

Baca: ISA (Indonesia) Jalin Kerja Sama dengan ISRA Turki dalam Riset Baitul Maqdis

Mereka juga khusyu’ menikmati suasana sejuk dan asri Pakel Kampung Bahasa yang digagas dan dikelola Pesantren Tahfizhul Quran Isy Karima di kaki Gunung Lawu.

Prof. El-Awaisi adalah pengasas bidang studi Baitul Maqdis di Universitas Stirling, Skotlandia, pada tahun 1990an sekaligus pendiri ISRA (IslamicJerusalem Research Academy) yang berpusat di Istanbul.

“Perkemahan ilmiah tentang Baitul Maqdis ini adalah yang pertama saya lakukan di Asia Tenggara,” tegas Prof. Abd Al-Fattah, yang juga Guru Besar Ilmu Hubungan Internasional di Ankara University for Social Sciences, Turki.

Peserta Baitul Maqdis Peace Camp (BMPC) 2018 di Pakel Kampung Bahasa, Karanganyar, Jawa Tengah (ISA)

Sejak Desember 2016, ISRA dan ISA bersepakat melaksanakan kerja sama ilmiah dalam berbagai kegiatan. Diantaranya dalam bentuk perkemahan ilmiah.

Camp ini bertujuan menghasilkan tiga jenis alumni,” jelas Santi Soekanto, MSc, Direktur Eksekutif ISA, “Pertama, calon-calon mahasiswa S2 dan S3 bidang studi Baitul Maqdis; Kedua, peneliti-peneliti baru yang akan berkarya ilmiah melalui ISA; Ketiga, para da’i yang akan mempresentasikan hasil-hasil karya ilmiah yang shahih tentang Baitul Maqdis seluas mungkin ke tengah masyarakat.”

Baca: Profesor Abd al-Fattah El-Awasi Terima “Anugerah Sains Dunia Islam”

Para peserta merasa mendapatkan banyak ilmu dan ma’rifah yang sangat berharga.

“Alhamdulillah. Terima kasih kepada ISA dan Professor yang telah memberikan kami kesempatan mendapatkan ilmu-ilmu penting ini,” ucap Lilik salah seorang peserta asal Samarinda sambil terharu.

“Subhanallah. Wawasan kami terbuka semakin lebar dan kami bertekad meneruskannya dengan kerja-kerja ilmiah sampai Baitul Maqdis merdeka,” kata Imam peserta asal Garut.

Selain Prof. El-Awaisi, hadir juga Dr. Muinudinillah Basri, pengajar di Pasca Sarjana Universitas Muhammadiyah Surakarta, dan Dr. Tiar Anwar Bachtiar, pengajar di Jurusan Ekonomi Syariah Universitas Padjadjaran, Bandung menghadirkan materi .

Santi menyatakan, Baitul Maqdis Peace Tour (BMPT) atau Safari Perdamaian Baitul Maqdis yang tahun lalu juga hadirkan Prof. El-Awaisi, mulai tahun depan akan digabungkan dengan bentuk perkemahan seperti ini. Semoga Allah meridhai.*/Institut Al-Aqsa untuk Riset Perdamaian (ISA)

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Sampaikan Kebenaran Walau Seuntai Kata dan Secarik Kertas

Sampaikan Kebenaran Walau Seuntai Kata dan Secarik Kertas

Pemimpin Umum Hidayatullah Wakafkan Tanah dan Gedung untuk Pusdiklat Dai

Pemimpin Umum Hidayatullah Wakafkan Tanah dan Gedung untuk Pusdiklat Dai

Perdana di Garut, Hapus Tato 54 Sahabat Hijrah

Perdana di Garut, Hapus Tato 54 Sahabat Hijrah

Masjid juga Harus berfungsi sebagai Pusat Peradaban

Masjid juga Harus berfungsi sebagai Pusat Peradaban

Forum Alumni ‘Sekolah Pemikiran’ Gelar Workshop Kepenulisan

Forum Alumni ‘Sekolah Pemikiran’ Gelar Workshop Kepenulisan

Baca Juga

Berita Lainnya