Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Berita dari Anda

Menimba Sukses Masjid Jogokariyan Mengelola Jamaah

FB: Nurul Hayat
Sarasehan Takmir Masjid se-Surabaya bersama Tim Takmir Masjid Jogokariyan-Yogyakarta
Bagikan:

Hidayatullah.com–Bertempat di Hall An-Nuur Lantai 3 Yayasan Nurul Hayat, Surabaya, Sabtu (21/05/2016) kemarin diadakan “Sarasehan Takmir Masjid se-Surabaya bersama Tim Takmir Masjid Jogokariyan-Yogyakarta”.

Acara  bertema “Bersama Umat Memakmurkan Masjid” dihadirin oleh perwakilan pengurus takmir  di Surabaya.

Hadir sebagai pemateri  Suhariyanto, petugas Biro Pelatihan dan Pengembangan Masjid Jogokariyan.

Dalam paparannya, Suhariyanto  menjelaskan tiga tahap mengelola masjid.  How to image, how to manage dan how to make success.

Misalnya: how to image, adannya petugas Satpam dan CCTV sebagai keamanan dan kenyamanan di area masjid. Bahkan untuk kenyamanan, Masjid Jogokariyan tak segan mengganti sandal jamaah yang hilang dan menggantinya dengan yang baru.

“Sandal jama’ah hilang, yaa kita ganti yangbaru, ikhlaskan dana umat ini untuk pelayanan umat,” terang lelaki kelahiran 1975.

How to manage, menyiapkan rantai kaderisasi masjid. Diantaranya dengan melahirkan anak-anak muda pecinta masjid. Misalnya di Jogokariyan ada  HAMAS (Himpunan Anak-Anak Masjid), REMAS (Remaja Masjid), KURMA (Keluarga Alumni Remaja Masjid), dan Takmir.

Suhariyanto menerangkan pentingnya SDK (Sumber Daya Keuangan) sebagai langkah dari how to make success, diantaranya; menyediakan kotak infaq shalat Subuh dan mendirikan badan usaha milik masjid berupa pengelolahan hotel dan meeting room/tempat pertemuan dan rapat.

Menjelang sesi terakhir, Suhariyanto menegaskan bahwa masjid ini dibangun secara terbuka untuk semua Muslim, dimana adanya toleransi dari berbagai mahzab maupun ormas.

“Masjid kita jadikan tempat ukhuwah dan terbuka tanpa ada diklaim dari satu golongan,“ paparnya.

Sebelum menutup acara sahabat masjid, Suhariyanto memberikan trik ampuh agar masjid ini bisa ramai dari kalangan muda-mudi.

“Masjid ini kita fasilitasi Wi-Fi, agar daya tarik anak muda bisa terpacu dengan adannya program jama’ah  Wi-Fi sampai malam serta di lanjut dengan shalat tahajjud,” imbuhnya.

Di akhir acara, Candra, salah satu peserta mengungkapkan materinya bisa menambahkan masukkan baru yang belum kami peroleh dan terapkan, salah satunnya, menyatukan sesama Muslim.

“Tidak memandang lembaga/ormas apa, karna disitulah kemakmuran masjid akan terasa danukhuwah islamiyah semakin erat,” ungkap peserta takmir Masjid Baitur Syakur, Tropodo, Surabaya ini. */kiriman Andre Rahmatullah (Surabaya)

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Camat Non-Muslim Tutup MTQ ke-26 di Kupang

Camat Non-Muslim Tutup MTQ ke-26 di Kupang

Mahasiswa UIJ Aksi “Gerakan Mahasiswa Melawan Asap”

Mahasiswa UIJ Aksi “Gerakan Mahasiswa Melawan Asap”

Jadilah Dai Teladan bagi Umat

Jadilah Dai Teladan bagi Umat

Hidayatullah NTT Kembangkan Dakwah di Kabupaten Alor

Hidayatullah NTT Kembangkan Dakwah di Kabupaten Alor

Ada Pungutan, Ombudsman Surati Kakemenag dan Kadis Pendidikan Banda Aceh

Ada Pungutan, Ombudsman Surati Kakemenag dan Kadis Pendidikan Banda Aceh

Baca Juga

Berita Lainnya