Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Berita dari Anda

Yudi Latif : Islam adalah Nyala Api Perjuangan Kemerdekaan Indonesia

Ketua Pusat Studi Islam dan Kenegaraan Indonesia, Dr Yudi Latif
Bagikan:

Hidayatullah.com—Ketua Pusat Studi Islam dan Kenegaraan Indonesia, Dr Yudi Latif menyebutkan ulama, kaum santri dan aktivis Islam miliki peranan penting dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia.

“Islam yang diwakili oleh pemberontakan ulama dan kaum santri menjadi nyala api yang mengobarkan perlawanan terhadap penjajah. Ruang publik pertama di nusantara ini diawali pada jaringan keagamaan seperti masjid, surau, dan pesantren,” demikian disampaikan dalam Pelatihan School for Nation Leader (SNL) dengan tema “Pemimpin Muda dengan Jati Diri Ke-Indonesiaan”, pada 14 – 20 April 2015, di Kawasan Wisata Djampang, Bogor.

“Faktor penting yang memunculkan semangat perlawanan terhadap kolonialisme adalah agama Islam, dimana semangat egalitarianisme Islam mendobrak cara pandang feodalisme yang begitu dominan di nusantara saat itu. Sejak awal tokoh-tokoh penting yang memperjuangkan kemerdekaan Indonesia adalah para pejuang Islam,” ujar Yudi di hadapan ratusan perwakilan aktivis dari 40 kampus dan perguruan tinggi di seluruh Indonesia dalam  sesi materi “Indonesia Negara Paripurna dan Lapis Genealogi Intelejensia Muslim Indonesia”.

Yudi Latif juga menjelaskan proses munculnya generasi pertama ‘intelejensia’ yang akan berpengaruh dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia.

“Pada tahun 1850-an dengan latar belakang politik perkebunan di nusantara, Belanda membutuhkan tenaga administratif rendahan untuk mendukung kemajuan industri perkebunan maka mulai bermunculan sekolah Eropa di nusantara. Didukung dengan munculnya kebijakan ‘Politik Etis’ pada 1900-an, maka terbentuklah generasi pertama ‘intelejensia’ atau kelompok terdidik dalam pendidikan Barat di nusantara”.

“Generasi pertama intelejensia adalah generasi HOS Cokroaminoto, H. Agus Salim, Dr. Cipto Mangunkusumo dan Dr. Sutomo. Mereka adalah generasi yang disebut sebagai genarasi ‘proto nasionalisme’, yaitu generasi yang memperjuangkan kemerdekaan bangsa walaupun masih berlatar belakang keagamaan dan kedaerahan,” ungkap Direktur Eksekutif Reform Institute tersebut.

Terkait dengan perjuangan kemerdekaan, Yudi Latif menjelaskan bahwa perjuangan bangsa Indonesia belum selesai hanya dengan kemerdekaan saja.

“Jika kita melihat kembali bunyi Pembukaan UUD 1945 disana tercatat, mengantarkan rakyat ke depan pintu gerbang kemerdekaan. Artinya para pendiri bangsa ini ingin mengatakan bahwa perjuangan bangsa Indonesia belum selesai, perjuangan di alam kemerdekaan itu baru saja dimulai.”

Di akhir pemaparannya Yudi Latif menyebutkan siklus sejarah peradaban, dimana ia melihat Indonesia akan ke depan akan bangkit menjadi negara besar, “Pada abad ke 7 sampai ke 13 terdapat tiga dinasti imperium besar yang memimpin dunia dalam waktu yang hampir bersamaan : 1) Dinasti Islam Abbasiyah di Baghdad, 2) Dinasti Tang di China, 3) Dinasti Sriwijaya di Nusantara”.

“Saya melihat siklus sejarah akan kembali lagi dimana Indonesia akan bangkit menjadi peradaban besar, karena Indonesia adalah sintesa bertemunya dua imperium besar di masa lalu, dinasti Islam Abbasiyah dan dinasti Sriwijaya”, pungkasnya.*/Adhe Nuansa Wibisono

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Pegiat Parenting: Mengurus Mesin Saja Butuh Waktu 4 Tahun Belajar

Pegiat Parenting: Mengurus Mesin Saja Butuh Waktu 4 Tahun Belajar

NU Pakistan Gelar Bahtsul Masail bahas Buruh Outsourcing

NU Pakistan Gelar Bahtsul Masail bahas Buruh Outsourcing

OKI Salurkan Sembako Anak Yatim di Markas Dewan Da’wah Aceh

OKI Salurkan Sembako Anak Yatim di Markas Dewan Da’wah Aceh

Dewan Da’wah Aceh Dirikan Akademi Da’wah Indonesia (ADI)

Dewan Da’wah Aceh Dirikan Akademi Da’wah Indonesia (ADI)

Ketika Putra-Putri “Jepang” Belajar al-Quran

Ketika Putra-Putri “Jepang” Belajar al-Quran

Baca Juga

Berita Lainnya