Sabtu, 13 Februari 2021 / 2 Rajab 1442 H

Berita dari Anda

Sebagai Tanggung Jawab Akidah, MUI Pusat Terbitkan Buku Penyimpangan Syiah

ilustrasi
Salah satu buku yang dikeluarkan MUI Pusat tentang Syiah
Bagikan:

Hidayatullah.com—Sebuah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat akhirnya mengeluarkan buku panduan berjudul “Mengenal dan Mewaspadai Penyimpangan Syi’ah di Indonesia.”

Buku yang disusun oleh Tim Penulis MUI Pusat yang terdiri dari Dr. (HC) KH. Ma’ruf Amin (Ketua MUI Pusat), Prof. Dr. Yunahar Ilyas (Wakil Ketua MUI Pusat), Drs. H. Ichwan Sam (Sekjend MUI Pusat) dan Dr. Amirsyah (Wakil Sekjend MUI Pusat) dengan pelaksana dari Tim Khusus Komisi Fatwa dan Komisi Pengkajian MUI Pusat yang terdiri dari, Prof. Dr. Utang Ranuwijaya, Dr. KH. Cholil Nafis, Fahmi Salim, MA., Drs. Muh. Ziyad, MA., M. Buchori Muslim, Ridha Basalamah, Prof. Dr. H Hasanuddin AF, Dr. H. Asrorun Ni’am Sholeh, MA., Dr. H. Maulana Hasanuddin dan Drs. H. Muh. Faiz, MA.

Meskipun belum berupa fatwa, namun buku ini dinilai sikap resmi dari MUI Pusat mengenai kesesatan  Syiah sebagaimana dijelaskan oleh Tim Penulis dalam kata pengantar.

“Buku saku ini dimaksudkan untuk menjadi pedoman umat Islam Indonesia dalam mengenal dan mewaspadai penyimpangan Syi’ah, sebagaimana yang terjadi di Indonesia, sebagai ‘Bayan’ resmi dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) dengan tujuan agar umat Islam tidak terpengaruh oleh faham Syi’ah dan dapat terhindar dari bahaya yang akan mengganggu stabilitas dan keutuhan NKRI.” (hlm. 7-8)

Dijelaskan oleh Tim Penulis dalam pendahuluan, tujuan penulisan buku ini  sebagai bentuk tanggungjawab kehadapan Allah Subhanahu Wata’ala dalam meluruskan aqidah.

 “Atas dasar tugas dan tanggung jawab luhur dalam membina dan menjaga umat pada berbagai aspeknya, dan sebagai bentuk tanggungjawab kehadapan Allah SWT dalam meluruskan aqidah dan syari’ah umat, MUI memberikan panduan kepada umat, dengan berbagai cara, antara lain dengan mengeluarkan fatwa, memberi taushiyyah, atau membuat buku panduan –seperti buku panduan tentang Syiah ini- setelah dilakukan penelitian dan pengkajian secara mendalam. (halaman 12-160).

Buku panduan ini sebagian merupakan penjelasan teknis dan rinci dari remokendasi Rapat Kerja Nasional MUI pada Jumadil Akhir 1404 H./Maret 1984 bahwa Faham Syiah mempunyai perbedaan-perbedaan pokok dengan Ahlus Sunnah wal Jama’ah dan umat Islam harus meningkatkan kewaspadaan terhadap masuknya faham ini, juga fatwa MUI 22 Jumadil Akhir 1418H./25 Oktorber 1997 tentang Nikah Mut’ah.

Dalam konsiderannya, Fatwa ini menyatakan bahwa mayoritas umat Islam Indonesia adalah penganut paham Ahlus Sunnah wal Jama’ah yang tidak mengakui dan menolak paham Syiah secara umum dan nikah mut’ah secara khusus.

Dalam buku panduan ini secara garis besar memuat tentang sejarah Syiah, penyimpangan Syiah, pergerakan dan metode penyebaran Syiah di Indonesia, dan sikap MUI terhadap Syiah.*/Muh. Istiqamah

Rep: -
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Catatan dari Musyawarah Besar Pemuka Agama untuk Kerukunan Bangsa [1]

Catatan dari Musyawarah Besar Pemuka Agama untuk Kerukunan Bangsa [1]

Rektor UNIDA Gontor: Nyata Perang Antara Islam dengan Pemikiran Barat

Rektor UNIDA Gontor: Nyata Perang Antara Islam dengan Pemikiran Barat

KH. Idrus Romli: Carilah Pemimpin yang Menyampaikan Aspirasi Ulama

KH. Idrus Romli: Carilah Pemimpin yang Menyampaikan Aspirasi Ulama

Hari Santri di Bali dengan Kegiatan Hapus Tato

Hari Santri di Bali dengan Kegiatan Hapus Tato

Solidaritas untuk Aleppo, Ujian Semeter Diliburkan Sehari

Solidaritas untuk Aleppo, Ujian Semeter Diliburkan Sehari

Baca Juga

Berita Lainnya