Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Berita dari Anda

Pemerintah Aceh Perlu Bangun Kerjasama Serius dengan Malaysia

Acara Mahasiswa Aceh di International Islamic University Malaysia (IIUM)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintah Aceh dibawah kepemimpinan Dr.Zaini Abdullah dan Muzakkir Manaf merupakan harapan baru rakyat Aceh dan perlu membangun komunikasi dan kerjasama yang lebih intensif dan positif dengan pemerintah Malaysia. Khususnya dalam bidang pendidikan, kesehatan dan ekonomi. Demikian salah satu rekomendasi “Konggres Tanoh Rincong Student Association (TARSA) Malaysia” pada baru-baru ini  di Auditorium kampus International Islamic University Malaysia (IIUM).

Malaysia memiliki tokoh pembangunan seperti Dr. Mahathir Muhammad dan Tan Sri Sanusi Junid yang telah sukses membawa Malaysia sebagai Negara Muslim kearah yang lebih maju dan disegani di Asia Tenggara. Dengan pengalamannya tersebut ia punya hubungan kuat dengan Negara-negara Islam di Timur Tengah dan Asia Tenggara yang patut dipelajari dan dekati untuk menarik minat dana-dana investasi dari Negara Islam di Timur Tengah.

Pemerintah Malaysia sekarang dalam amatan kami masih sangat kuat dipengaruhi oleh peran Dr. Mahathir dan Tansri Sanusi Junid yang merupakan putra Asli Aceh.

Konggres X kemarin dibuka secara resmi oleh penasehat TARSA Dr. Hafas Furqani dan turut mengundang mahasiswa Aceh di Universitas Kebangsaan Malaysia (UKM) Bangi, Universitas Malaya (UM) Petaling Jaya, Universitas Pendidikan Sultan Idris (UPSI) Tanjung Malim,Perak dan sejumlah tokoh Aceh di Malaysia.

TARSA yang berdiri pada tahun 1991 dari Usrah (pengajian) mahasiwa Aceh di Malaysia merupakan organisasi mahasiwa Aceh tertua di Malaysia.

Kongres X TARSA berlangsung alot selain meminta pertanggung pengurus periode 2011/2012 di bawah pimpinan Tgk. Mulyadi bin Zainal Abidin (mahasiswa S2 bidang ilmu Hadis IIUM) juga membahas AD/ART, rekomendasi internal dan eksternal serta berhasil memilih Muammar Khadafi (Mahasiswa S2 bidang Education/Teaching Arabic to non-speakers Arabic) dengan mengalahkan Zulhilmi al-Khadef (Mahasiswa Ilmu ushul fiqh IIUM).

Dalam rekomendasi internal TARSA 2012-2013 akan mewujudkan warga TARSA yang berwawasan luas dan mempunyai karakteristik Ke-Acehan melalui kajian dan pengajian rutin. Meningkatkan konsolidasi internal secara kekeluargaan dan mengembangkan TARSA ke kampus-kampus lain di Malaysia yang ada mahasiwa Aceh.

Poin terakhir dari rekomendasi kongres TARSA adalah mendesak pemerintah Aceh agar tetap memperioritaskan pendidikan sebagai peningkatan mutu SDM Aceh untuk memberikan beasiswa kepada mahasiswa Aceh yang sedang melanjutkan pendidikan di Malaysia dalam berbagai disiplin Ilmu tidak hanya dibidang Agama.

“Kami melihat pengiriman mahasiswa Aceh untuk belajar ekonomi, psikologi, pendidikan ke Amerika, Taiwan, Australia kurang efektif dan tidak membumi. Perlu dipikirkan pengembangan ekonomi, pendidikan, psikologi yang berbasis Islam di Aceh dengan mengirim lebih banyak putra Aceh ke Kampus International Islamic University Malaysia (IIUM),” Pengurus Tanoh Rincong Student Association (TARSA), Muammar Khadafi (Presiden), dan  Muhammad Dayyan (Koordinator SC Kongres TARSA X).*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Pemuda Harus Terjun di Dunia Usaha

Pemuda Harus Terjun di Dunia Usaha

Peduli Aleppo, Murid SDIT Kumpulkan Dana Rp 16 Juta

Peduli Aleppo, Murid SDIT Kumpulkan Dana Rp 16 Juta

Pesantren At Taqwa Hidayatullah KBB Jalin Kerjasama Dengan UNISBA

Pesantren At Taqwa Hidayatullah KBB Jalin Kerjasama Dengan UNISBA

Pelajar NU Malang Sambut Ramadhan & UAS dengan Pengajian

Pelajar NU Malang Sambut Ramadhan & UAS dengan Pengajian

Mahasiswa Indonesia di Turki Sambut Aher dengan Salam R4BIA

Mahasiswa Indonesia di Turki Sambut Aher dengan Salam R4BIA

Baca Juga

Berita Lainnya