Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Tsaqafah

Orientalis Indonesia

orientalis
Bagikan:

“Orientalis Indonesia” lebih berani daripada orientalis aslinya ketika mengatakan bahwa sosok Abū Hurayrah itu tidak ada

Oleh: Qosim Nurseha Dzulhadi

Hidayatullah.com | TULISAN  ini diilhami oleh pengantar Syekh Muhammad al-Ghazālī (1917-1996) dalam bukunya ‘Zhalām min al-Gharb’ (Damaskus: Dār al-Qalam, cet. II, 1440/2019). Dalam pengantarnya, pemikir besar jebolan Al-Azhar ini menyatakan sebagai berikut:

هناك مستشرقون مصريون!! ولدوا فى بلادنا هذه، ولكن عقولهم وقلوبهم تربت فى الغرب، ونمت أعوادهم مائلة إليه، فهم أبدا تبع لما جاء به!!

“Ada banyak orientalis Mesir. Mereka lahir di negara kita ini, namun akal mereka terdidik di Barat, pohon mereka condong ke sana, dan mereka selamanya menjadi konsumen apa saja yang dibawa oleh Barat.”

Boleh juga, sepertinya memang demikian, penulis menyebut demikian di Indonesia. Bahwa di sini, di negeri ini, banyak “orientalis Indonesia”. Mereka lahir di Indonesia, lalu belajar ke Barat.

Ketika kembali ke Indonesia ternyata akal mereka “di-Barat-kan” (westernized): diliberalkan, disekularkan dan bisa jadi “dimurtadkan”. Cara berpikirnya sudah jauh meninggalkan “pangkalan Islam”, dalam istilah Buya Hamka.

Pemikiran “orientalis Indonesia” ini memang pro-Barat: cinta produk pemikiran mereka dan tergila-gila padanya. Anehnya, itu dipandang progressif, ilmiah, dan kritis. Padahal, mereka tidak sadar, mereka sedang dijadikan “pion” pemikiran mereka. Akhirnya, semua yang berbau agama (Islam) coba dihilangkan. Apalagi yang berkaitan dengan Al-Qur’an, Nabi Muhammad, aqidah, dan syariat.

Kaum “orientalis Indonesia” ini semua ngakunya Muslim. Dan agar dinilai baik dan ramah, mereka mengklaim bahwa mereka paling toleran, paling humanis, bahkan menyatakan dirinya paling nasionalis. Padahal, jika ditelisik, klaim-klaim mereka “jauh panggang dari api”.

Mereka penulis sebut sebagai “orientalis Indonesia” alasannya seperti istilah “orientalis Mesir”, seperti yang disebut oleh Syekh al-Ghazālī, yaitu:

إنهم من جلدتنا، ويتكلمون بألسنتنا، بيد أنهم خطر على كياننا! لأنهم كفار بالعروبة والإسلام، أعوان — عن اقتناع أو مصلحة — للحرب الباردة التي يشنها الاستعمار علينا، بعد الحرب التي مزق بها أمتنا الكبيرة خلال قرن مضى

“Mereka berasal dari bangsa kita. Berbicara dengan bahasa kita. Namun, mereka membahayakan identitas (eksistensi) kita. Karena mereka ini kufur terhadap Arabisme dan Islam, menjadi perpanjangan-tangan — karena keinginan sendiri atau karena kepentingan tertentu — bagi perang dingin yang disulut oleh kaum penjajah terhadap kita, usai perang yang telah mencabik-cabik umat kita yang besar ini seabad yang lalu.”

Itulah kerja “orientalis Mesir” dan “orientalis Indonesia”. Mereka membenci yang berbau Islam. Caranya: mereka menolak yang ke-Arab-araban. Mereka ingin merusak keyakinan umat Islam melalu bahasa Wahyu: bahasa Arab. Awalnya dari bahasa, kemudian merusak Al-Qur’an, aqidah, dan syariat.

Menyerang Kesucian Al-Qur’an

Pembukuan (kodifikasi) Al-Qur’an diragukan oleh para orientalis. Sumbernya dibilang dari Yahudi dan Nasrani. Ini kata para orientalis.

Misalnya, dapat dibaca dalam kompilasi Ibn Warraq yang memuat tulisan para orientalis yang kebenciannya terhadap Islam sudah di ubun-ubun, terutama karena sakit hati mereka terhadap Al-Qur’an sebagai Wahyu yang terjaga sampai akhir masa (Qs.16:9). Maka, mereka coba merusaknya lewat studi Al-Qur’an yang mereka geluti.

Sebut saja, misalnya, Theodor Nöldeke, Leone Caetani, Alphonse Mingana, Arthur Jeffery, David Margoliouth, Abraham Geiger, dan banyak lagi. (Lihat, Ibn Warraq (ed.), The Origins of the Koran: Classic Essays on Islam’s Holy Book (New York: Prometheus Books, 1998).

Semua orientalis itu menyerang Al-Qur’an dengan berbagai tuduhan yang tak berdasar. Orientalis Yahudi, seperti Abraham Geiger dan Charles Cutler Torrey, mengatakan bahwa Nabi Muhammad banyak meminjam istilah-istilah Yahudi dan memasukkannya ke dalam Al-Qur’an. Yang Nasrani, seperti Arthur Jeffery, menyodorkan isu adanya varian Sūrah al-Fātihah dan teori adanya ayat-ayat yang hilang dari Al-Qur’an. Supaya terkesan ilmiah dan kritis, pandangannya ini disandarkan kepada Abū ‘Ubayd al-Qāsim ibn Sallam (154-244 H) dalam bukunya Fadhā’il al-Qur’ān. Padahal, tidak ada ayat Al-Qur’an yang hilang.

Para “orientalis Indonesia” pun menyerang Al-Qur’an. Dan ini dilakukan secara massif. Misalnya, mereka menerbitkan kemudian memiralkan buku ‘Rekonstruksi Sejarah Al-Qur’an’, yang pada 2001 bukunya diulas dan didiskusikan oleh kaum liberal. Kandungannya tak jauh berbeda dengan pandangan orientalis. Misalnya, Al-Qur’an itu tak lepas dari unsur manusiawi dan tak terpisah dengan konteks kesejarahan yang mengitarinya, dan lain sebagainya.

Penulis buku ‘Lubang Hitam Agama’ bahkan menyatakan bahwa kesucian Al-Qur’an adalah palsu. Kodifikasinya pun politis sekali. Bahkan, di dalamnya ada “jebakan suku Quraisy”. Jelas ini tuduhan tak berdasar. Ini lebih berani dari orientalis yang “asli”.

Tim penulis Metodologi Studi Al-Qur’an (Jakarta: Gramedia, 2009) yang ditulis oleh “trio liberalis” baunya juga sama. Mengkritik sakralitas Al-Qur’an. Kesannya: Al-Qur’an itu sakral (suci) karena disakralkan.

Belum lagi ada yang menulis buku Menggugat Otentisitas Wahyu Tuhan, dan penulis lainnya yang jelas sekali “racun” orientalisnya jelas tercium dari lisan dan pena mereka. Karena kesimpulannya: Wahyu Tuhan “bersembunyi” di balik budaya.

Tulisan ini jelas pengaruh dari Nasr Hāmid Abū Zayd, liberalis asal Mesir yang “kabur” ke Leiden, Belanda, yang menyatakan bahwa Al-Qur’an adalah muntāj tsaqāfī’ alias ‘produk budaya’. Bau orientalisnya amat menyengat.

Menyerang Nabi Muhammad

Nabi Muhammad ﷺ terus dicela. Para sahabatnya pun tak lepas dari dicaci-maki.

Misalnya, Sayyidina Abū Hurayrah itu tokoh fiktif. Padahal orientalis saja hanya menyatakan bahwa Abū Hurayrah terlalu banyak meriwayatkan hadits, padahal hanya sebentar ikut Nabi. Mereka lupa pernyataan Abdullah ibn ‘Umar ibn al-Khatthāb,

يا أبا هريرة، أنت كنت ألزمنا لرسول الله صلى الله عليه وسلم وأحفظنا لحديثه

“Duhai Abū Hurayrah, engkau adalah orang yang paling lekat dengan Nabi dan orang yang paling hafal (menjaga) akan hadits-haditsnya.” (HR: at-Tirmidzī dan al-Hākim).

Dan doa Abū Hurayrah diaminkan oleh Rasulullah ketika berdoa:

اللهم إني أسألك مثل سألك صاحباي هذان، وأسألك علما لا ينسى، فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: (آمين)، فقلنا: يا رسول الله، ونحن نسأل الله علما لا ينسى، فقال: سبقكما بها الدوسي

“Ya Allah, aku meminta kepada-Mu yang telah diminta oleh kedua sahabatku ini (maksudnya: Zayd ibn Tsābit dan seorang sahabat lainnya) dan aku memohon kepada-Mu agar mengaruniakan kepadaku ilmu yang tak dilupakan (tidak lupa, ingat selamanya), lalu Rasulullah mengatakan: ‘Āmīn’. Lalu kami pun (Zayd ibn Tsābit dan temannya) berkata pula: ‘Wahai Rasulallah, kami pun meminta kepada Allah agar diberi juga ilmu yang tak lupa’. Kata Nabi, ‘Kalian terlambat. Sudah didahului oleh laki-laki dari suku Daus tadi (Abū Hurayrah).” (HR: al-Hākim, al-Mustadrak (3/508).

Bahkan, menurut Imam as-Syāfi‘ī (150-204 H):

أبو هريرة أحفظ من روى الحديث فى دهره

“Abū Hurayrah adalah orang yang paling hafal hadits di zamannya.” (Imam Syamsuddīn ad-Dzahabī, Tadzkirah al-Huffāzh (1/36); Imam Ibn Hajar al-‘Asqalānī, al-Ishābah fī Ma‘rifat as-Shahābah (4/205).

Dan menurut Imam al-Bukhārī: “Sekitar 800 orang ulama yang telah meriwayatkan hadits Nabi dari Abū Hurayrah. Dan dia adalah seorang yang paling hafal hadits di zamannya.” (Imam Ibn Hajar, al-Ishābah (4/206).

Dan benar, Abū Hurayrah dalam waktu tiga tahun bersama Rasulullah mampu menghafal dan menjaga hadits Rasulullah sebanyak 5374 hadits. Jumlah yang fantastis. Itulah buah doanya yang diaminkan oleh Rasulullah.

Jadi, wujud Abū Hurayrah itu ada. Pasti. Bukan fiktif. Apalagi ia sosok yang diadakan oleh sekelompok orang. Ini tuduhan tak ilmiah sama sekali. Sebaliknya, secara ilmiah terbukti beliau adalah salah seorang Sahabat Rasulillah. (Lihat, Dr. al-Hārits ibn Sulaymān, Abū Hurayrah Shāhibu Rasūlillāh wa Khādimuhu: Dirāsah Hadītsiyah Tārīkhiyah Hādifah (Kuwait: Maktabah Kuwait al-Wathaniyyah, 2007).

Jadi, “orientalis Indonesia” lebih berani daripada orientalis aslinya ketika mengatakan bahwa sosok Abū Hurayrah itu tidak ada.  Bahkan, ‘adālah para Sahabat dikritik habis-habisan. Akhirnya, ada yang berani menyatakan Sahabat Nabi kafir dan murtad. Ini jelas gaya Syiah: sekte sempalan yang didirikan oleh si Yahudi yang bernama Abdullah ibn Saba’. Maka, mereka menuduh bahwa setelah Nabi wafat semua orang (sahabat) murtad. Dengan jelas tertulis seperti berikut ini:

كان الناس أهل الردة بعد النبي، إلا ثلاثة.

“Semua manusia murtad seteleh Nabi (wafat), kecuali tiga orang.”

Ketiga orang itu adalah: al-Miqdād ibn al-Aswad, Abū Dzar al-Ghiffārī, dan Salmān al-Fārisī. (Lihat, Abū ‘Amr Muhammad ibn ‘Umar ‘Abd al-‘Azīz al-Kisysyī, Rijāl al-Kisyyī (Beirut-Lebanon: Mu’assasah al-A‘lamī li al-Mathbū‘āt, 1430 H/2009), 14).

Jika para Sahabat dikatakan murtad, kembali kufur, maka Rasulullah gagal mengkader umat. Itu maknanya, Islam yang ada adalah tidak benar.

Kesimpulan ini adalah bertolak-belakang dengan fakta sejarah dan keilmuan yang aksiomatik. Tentu saja ini tidak benar. Karena para Sahabat digelar langsung oleh Allah dalam Al-Qur’an sebagai: as-Sābiqūna al-Awwalūna (Generasi Awal) yang terdiri dari Muhajirin dan Anshar. Mereka semua diridhai oleh Allah dan mereka ridha kepada Allah. Bahkan, Allah telah siapkan surga untuk mereka. Mereka kekal di dalamnya (Qs.9:100).

Mendekonstruksi Syariah

Para orientalis adalah pembenci syariat Islam. Segala hal yang berkaitan dengannya tak luput dari hujatan mereka. Mereka membenci syariat poligami, fara’idh (kewarisan), hudud (rajam, potong tangan, qishash), dan lainnya.

Sebaliknya, mereka malah ingin mendekonstruksi hukum syariat itu sendiri. Hal-hal yang sudah jelas dalam Islam hukumnya mereka dekonstruksi. Maka muncullah gerakan asing dan aneh, seperti LGBTQ, yang terus digaungkan atas nama kebebasan dan HAM.

Kemudian, para “orientalis Indonesia” pun ramai-ramai mendukungnya. Bahkan sekelas “Prof. Dr” yang nota-bene Muslim pun ikut melegitimasinya.

Kondisi ini sejatinya menguatkan pandangan yang menyatakan bahwa “perang pemikiran” itu ada dan nyata. Dan apa yang pernah disinyalir oleh Nabi Muhammad sebagai “masuk lubang biawak” kian kemari kain kentara. Semoga Allah senantiasa memberi taufiq-Nya agar kita istiqamah di jalan-Nya. Wallāhu a‘lam bis-shawāb.[]

Pengajar di Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah (Medan) dan Penulis buku _‘Membongkar Kedok Liberalisme di Indonesia’, ‘Islam vs Pluralisme Agama’, dan ‘Fiqih Peradaban’

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

‘Agama’ Hawa Nafsu

‘Agama’ Hawa Nafsu

Childfree menurut Islam

Childfree dalam Pandangan Syara’

tantangan ilmu pengetahuan

Urgensi Sanad dalam Kajian Ilmu [1]

Orientalisme dan Hujatan Terhadap Rasulullah

Orientalisme dan Hujatan Terhadap Rasulullah

Menimbang Urgensi Penyatuan Awal Ramadhan dan Dua Hari Raya Umat Islam [2]

Menimbang Urgensi Penyatuan Awal Ramadhan dan Dua Hari Raya Umat Islam [2]

Baca Juga

Berita Lainnya