Dimensi Sufistik dan Falsafah dalam Puisi “Jalan Pulang”

Prof. Wan membangun karya ini berpegang pada 3 falsafah penting yaitu Hakikat Insan, Hakikat Ilmu dan Amal, kemudian Hakikat dan Fungsi Sastera.

Dimensi Sufistik dan Falsafah dalam Puisi “Jalan Pulang”

Terkait

Oleh: Metsra Wirman

 

Hidayatullah.com | AHAD ini, 14 Juni 2020 adalah Majlis Bacaan Puisi dan Perbincangan Ilmiah karya puisi dari Prof. Wan Mohd. Nor Wan Daud atau lebih akrab sering dipanggil Prof. Wan, pemegang kerusi Syed Muhammad Naquib Al-Attas dalam Pemikiran Islam RZS-CASIS UTM yang diselenggarakan atas kerjasama  RZS-CASIS UTM, HAKIM dan Hikma Fellowship melalui media Zoom™ malam ini.

Alhamdulillah penulis turut diundang untuk menyertai majlis ini dengan perasaan tidak sabar untuk mendengar secara langsung pembacaan dan uraian setiap makna tersurat dan tersirat dari karya sastera (persuratan) yang lahir dari seorang cendikiawan muslim, ahli fikir, dan pakar pendidikan terkenal asal Malaysia ini. Kenapa saya tak sabar mendengar langsung? Hal ini berawal pada pertengahan Ramadhan lalu, Prof. Wan telah mengirimkan karya puisi beliau “Jalan Pulang” untuk penulis turut menelaah, mendalami, dan sekaligus memberikan komentar yang adil terhadap ekspresi hikmah yang terdiri 71 bab ini. Bagi penulis yang juga murid beliau, tentu hal ini menjadi sebuah kehormatan sekaligus tantangan berat jika disuruh berenang ke dalam lautan makna yang beliau torehkan dalam bentuk puisi (syair).

Melihat dari cover buku dan ilustrasi gambar dengan warna hitam (gelap) dan putih (terang) serta keterangan depan buku, sedikit membantu pembaca dalam mengetahui apa pesan tersurat dan tersirat dari karya yang penulis anggap seperti trilogi puisi penyempurna karya-karya puisi beliau sebelumnya, yakni “Mutiara Taman Adabi (2003)” dan “Dalam Terang (2004)” dari sisi unsur-unsur falsafah, metafora, sejarah dan kontemporer. Bahkan berdasarkan keterangan tertulis pada buku, puisi “Jalan Pulang” beliau ini, kelihatan lebih bersepadu dan mendalam memaparkan hakikat sebenar kehidupan manusia sebagai sebuah perjalanan kembali kepada Allah SWT. Satu lagi yang menarik dari buku ini, puisi “Jalan Pulang” ini dilengkapi dengan glosari ringkas kata-kata kunci dan tokoh-tokoh penting yang disebutkan di dalamnya semacam “Hasyiyah” dalam kajian naskah (turath).

Setelah penulis telaah dengan seksama, puisi “Jalan Pulang” memang mengagumkan dalam kategori karya keislaman yang berfalsafah, bernilai seni dan bertasawuf, serta mempunyai pesan universal yang senantiasa relevan ditadabburi oleh lintas generasi dan merentas zaman di belahan dunia mana saja. Biasanya, jika disebut karya puisi, yang terlintas dalam “zihn” (pikiran) saya adalah sosok Jalaluddin Rumi (1207), Ibn ‘Arabi (1240), Faridudin Attar (1230), dan di alam Melayu, diketahui sosok Hamzah Fansuri (1600), Araniri (1658), Raja Ali Haji (1873). Sedangkan pada abad modern ini tradisi sastera (persuratan) dilanjutkan oleh  Amir Hamzah (1946), Al-Attas (1931 – sekarang), Taufik Ismail (1935 – sekarang) dan terakhir Wan Mohd. Nor Wan Daud (1955 – sekarang).

Prof. Al-Attas menganggap Hamzah Fansuri sebagai penyair Sufi yang teragung dan beliau juga merupakan orang pertama yang menyampaikan doktrin dan metafisika Sufi dalam bahasa Melayu. (SMN.Al-Attas,  A Commentary on the Hujjat al-Siddiq of Nur al-Din al-Raniri, Kuala Lumpur, 1986, h.6).

Hamzah Fansuri menjadi pusat perbincangan di kalangan sarjana Nusantara, ia memberi corak tokoh intelektual dan ahli sufi yang terkemuka pada masanya. Penyair ini juga dianggap perintis tradisi baru dalam penulisan sastra Melayu-Indonesia, khususnya dalam bidang penulisan bahasa persuratan yang berfalsafah, mempunyai nilai universal yang berdampak sosial, dan bercorak Islam pada abad ke-16 dan ke-17.

Membaca “Jalan Pulang” karya Prof Wan ini, tidak terlepas dari tradisi kesusasteraan Islam. Keislaman sasteranya (Persuratan Islam) dapat dilihat dari kebenaran yang ditayangkan oleh budi dan rasa, kebenaran yang tercermin dalam akal dan kalbu itu pula harus menepati kisah, keadaan dan diperjelas menuturi cerita mithali memadai perkara yang dimaksud, mengandung pelajaran dan nasehat, memurnikan martabat ilmu dan amalan akhlakiah, menuntut penerapan keadilan serta perangai adabi dalam diri dan masyarakat insani.

Dari sisi kepengarangan (penyair), Prof. Wan adalah sosok yang mendalami kefahaman akan Islam dan sejarah pemikiran serta peradaban Islam. Dalam setiap karya beliau, senantiasa mengambil teladan dari karya luhur pujangga lama, peka terhadap keadaan sekarang, serta pandangan alam dan pertimbangan rasa atau penilaian-penilaian akalnya yang kemudian dituliskan dalam bentuk puisi yang menuturi percakapan berima menepati bawaan bahasanya.

Prof. Wan telah menghasilkan beberapa karya trilogi puisi (syair) yang penting. Beberapa diantaranya adalah “Taman Adabi”, “Dalam Terang”, dan yang terkini yang kita bicarakan saat ini adalah “Jalan Pulang” sebuah kumpulan puisi yang mengurai peta perjalanan Insan kembali kepangkuan Tuhan serta tugas, tantangan luaran dan dalaman. Kandungan “Jalan Pulang” terdiri dari 71 tema puisi, diantaranya Perihal Pasir, Khianat Amanah, Makna Diri, Saat-saat Tertunda, Mengenal Hakikat, dan Kuasa Ditanganmu. Semua puisi dalam buku ini mencerminkan keintelektualan kepenyairan Prof. Wan, mengungkapkan falsafah dan keagamaan, seterusnya mengedepankan nilai universal yang menuntut tafsiran mendalam dan sangat luar biasa. Semua karya itu menjadi titik tolak perkembangan terkini sastera, khususnya genre puisi yang mengangkat falsafah dan keislaman.

Jika dibandingkan dengan kedalaman falsafah Taufik Ismail (angkatan ‘66), Taufik Ismail juga menyelami peristiwa AKMBN (Aspek Kehidupan Masyarakat, Bangsa dan Negara) dengan menggunakan bahasa dalam mendeskripsikan, menceritakan fenomena dalam politik dan mengisinya dengan pengalaman keagamaan, sehingga karya sastera beliau khusus genre puisi (syair) munasibat (occasional poetry). Sedangkan motif Taklif Prof. Wan, merujuk pada soal keterikatan manusia terhadap “Janji Azali” (primordial covenant). Taklif berperan meletakkan “rasa keberhutangan” kepada Allah Swt sebagai fitrah manusia (sebagaimana disebut oleh Prof. Al-Attas sebagai natural inclination/tendency) dalam setiap karya beliau.

Prof. Wan membangun karya ini berpegang pada 3 falsafah penting yaitu Hakikat Insan, Hakikat Ilmu dan Amal, kemudian Hakikat dan Fungsi Sastera. Ketiga falsafah tersebut didasari pada konsep Taklif ketika merespon setiap peristiwa, kejadian, persoalan yang senantiasa berlaku kepada masyarakat Melayu-Indonesia maupun dunia Islam melalui karyanya.

Peranan manusia sebagai insan berangkat dari tujuan penciptaan manusia ke muka bumi yaitu untuk beribadah kepada Allah Swt. Namun tugas tersebut tidak menjadikan manusia yang submisif dan hanya tahu menyerahkan secara total urusan kehidupannya kepada Allah Swt. Manusia dikaruniakan dengan keupayaan akal yang tinggi yang dapat membedakan mana yang baik dan mana yang buruk dari suatu perkara. Dengan kelebihan akal tersebut manusia diberikan kebebasan (ikhtiyar) menentukan pilihan terhadap perkara-perkara tersebut, dan seterusnya melaksanakan pilihannya itu. Bahkan keupayaan akal yang tinggi itu, melayakkan manusia untuk mengemban amanah dengan tugas sebagai khalifah Allah di muka bumi.

Jadi secara falsafah, Prof. Wan meletakkan Hakikat Insan serta Hakikat Ilmu dan Amal sebagai asas pemaknaan hakikat dan fungsi kesusasteraan. Hal ini nampak apabila pengertian Taklif yang mengakui soal keterikatan manusia dengan tugas sebagai hamba Allah dan Khalifah Allah di bumi menjadi asas torehan puisi dari Prof. Wan ini.

Hakikat dan Fungsi Sastera (persuratan) dikunci mengikut pengertian qalam pada Al-Qur’an yang merujuk kepada tujuan untuk mengajar manusia tentang “kebenaran di sisi Allah Swt”, melalui kegiatan yang berasaskan “qalam” (pena) yakni aktifitas tulis menulis (karya ilmiah dan karya sastera). Adab dalam sastera (persuratan) adalah merujuk kepada pengakuan terhadap  keutamaan suatu perkara, yang diantaranya merangkumi soal ketetapan, nilai, suruhan dan larangan yang berkaitan dengan penghayatan karya sastera.

Bentuk penyampaian dalam karya “Jalan Pulang” ini menggunakan bahasa yang diliputi oleh unsur-unsur keindahan seperti majas, gaya bahasa, diksi, rima, dan pengimajian dalam makna yang dalam. Hal ini sudah jauh berubah dibandingkan bentuk syair Syeikh Hamzah Fansuri. Syair Hamzah lebih dekat kepada bentuk puisi tradisi yang terikat kepada tema, nada, skema, rima, dan aturan suku kata. Di tangan Prof. Wan, puisi mengalir ikut makna yang sesuai dengan rasa, cerita, peristiwa dan hakikat di dalamnya, dengan bahasa dan contoh majas atau qiyas yang terpilih, namun bisa dipahami sebagai santapan akal para sarjana, sehingga menjadikan dunia kesusasteraan (persuratan) menjadi berkelas dan bermakna tinggi (peradaban tinggi).

Prof. Wan mencoba menayangkan keunggulan kesusasteraan  (persuratan) alam Melayu, dengan nasehat, saranan dan do’a yang menyentak kesadaran. Selain itu, puisi Prof. Wan menuntut renungan yang dalam terhadap agama. Renungan itu intinya, agama semestinya berteraskan ilmu yang benar, dan adab sehingga membuka harapan terbangunnya peradaban utama Islam.

Masyarakat Islam mesti melihat Alam Shahadah dan Ghoybiyyah dengan cermin yang lebih adil, hikmah, dan membangun secara luar biasa. Kita mesti bangkit dari segala kemunduran akhlak dan peradaban, yang sebenarnya bukan bersumber dari agama. Prof. Wan sebagai penyair, beliau melihat semua itu dengan agenda besar serta komitmen kepengarangan beliau. Kemudian beliau melihat nilai, ilmu, dan adab itu menjadi kata kunci penting dalam sastra, dengan tidak latah mengadopsi teks dan konteks bahasa yang menayangkan hakikat sesuatu secara sembarangan atau tidak beradab. Kita harus membina jati diri dari hakikat bahasa Islam (Melayu) sehingga secara bertahap akan terbangun peradaban utama Islam itu. Berikut disajikan hasil telaah beberapa karya puisi Prof. Wan dalam buku “Jalan Pulang” :

Perihal Pasir

Terdiri 4 bait, bait-bait tersebut mengikut pola 10-4-4-7 baris dengan rima quintrin yang beragam, terkesan tidak kaku dalam komposisi. Menurut penulis, dalam tema puisi “Perihal Pasir”, Prof. Wan mendeskripsikan pasir dan batu bata sebagai keadaan umat. Pasir ibarat individu-individu yang tidak terbangun dengan baik secara ilmu dan pengenalan hakikat dirinya sehingga upaya persatuan umat atau Ukhwah Islamiyah sulit tercapai. Hal ini dikarenakan tidak adanya kesatuan worldview diantara mereka. Akibatnya individu (pasir) tidak dibentuk menjadi umat, sehinga masing-masing mudah dipermainkan persoalan zaman. Mereka ini dianggap tidak bernilai dan hilang marwah diri. Pasir menjadi imej atau metafora yang mengundang persepsi yang potensi asal manusia yang rentan atau lemah, sedangkan batu bata menjadi imej atau metafora umat yang diinginkan terbentuk sehingga menjadi motor penggerak membangun peradaban utama Islam.

Khianat Amanah

Terdiri 4 bait, bait-bait tersebut mengikut pola 4-4-4-4 baris dengan rima quintrin yaitu aa/bb – aa/bb yang  terkesan teratur dalam komposisi. Prof. Wan memang sering menyinggung pemimpin palsu (false leader) dalam bentuk ungkapan puisi yang ditulisnya. Lewat puisi “Khianat Amanah”, dengan menggunakan istilah tikus, serigala, khinzir (babi) dan kera sebagai persepsi orang yang tidak amanah. Metafora atau majas terhadap binatang-binatang ini menayangkan hakikat masing-masing yang bersifat kotor, rakus, culas, dll yang tidak layak diembankan amanah (menjadi pemimpin).

Makna Diri

Terdiri 5 bait, bait-bait tersebut mengikut pola 4-4-5-4-4 baris dengan rima quint yaitu aa/bb – aa/bb yang  terkesan teratur dalam komposisi. Dalam puisi “Makna Diri”, istilah pasir, gunung, kelapa, kepulauan, rantai, Insan Adabi, 30 keturunan, Mustafa, akal Nazari dan sayap iktisadi digunakan sebagai perumpamaan. Dalam puisi ini, Prof. Wan sebenarnya menyinggung tentang falsafah hakikat Insan. Peradaban akan bisa dibangun jika ketersediaan diri yang sadar akan hakikatnya, serta sadar diri sehingga akan mengenal Tuhannya, jika kenal Tuhannya maka diri tersebut terpandu dengan baik untuk membangun peradaban.

Saat-saat Tertunda

Terdiri 4 bait, bait-bait tersebut mengikut pola 5-5-6-4 baris dengan rima quintrin yang beragam dan terkesan dinamis dalam komposisi. Dalam tema puisi “Saat-saat Tertunda”, Prof. Wan menggunakan istilah kursi, nama, anugerah, harta, dan bintang. Penulis menafsirkan maksud tersurat ataupun tersirat dari beliau adalah menceritakan tentang prinsip Ilmu dan Amal, serta perjalanan Insan dalam upaya menjalankan prinsip Ilmu dan Amal yang tidaklah mudah, harus penuh kesabaran dalam menantikan apa yang diharapkan.

Mengenal Hakikat

Terdiri 6 bait, bait-bait tersebut mengikut pola terdiri 4-4-4-4-4-4 baris dengan rima sektet yang seragam dan terkesan teratur dalam komposisi. Dalam tema puisi “Mengenai Hakikat”, istilah abu, kura-kura, musang, dan ular sawa digunakan sebagai perumpamaan. Penulis menangkap maksud tersurat maupun tersirat dari metafora/majas pada istilah-istilah tersebut adalah sebuah nasihat bijaksana dari Prof. Wan tentang pengenalan hakikat segala sesuatu sehingga dengan pengenalan itu seseorang boleh berlaku adil dan dapat menghindari terjadinya kerusakan yang akan terjadi akibat kejahilan terhadap pengenalan hakikat segala sesuatu. Hakikat segala sesuatu itu bersifat tetap dan pengenalan tentangnya mutahaqiq (menurut Imam Nasafi) bahwa hakikat batin maupun hakikat zahir itu sama dan tetap. Sebagaimana dipersepsikan dengan abu, kura-kura, musang, dan ular sawa sebagai sifat hina/rendah, tidak amanah, kemunafikan dan perusak. Sifat orang yang dipersepsikan abu sebagai sesuatu yang rendah kualitasnya, begitu juga dengan orang-orang yang dipersepsikan sebagai kura-kura, musang dan ular sawa, hanya membuang waktu dan tenaga dalam upaya memperbaiki manusia jenis ini.

Kuasa Ditanganmu

Terdiri 2 kelompok bait yakni kelompok i dan ii. Kelompok i terdiri 8 bait, setiap bait terdiri 2 baris dengan rima distikon yang terkesan rapi dalam komposisi. Sedangkan kelompok ii terdiri 4 bait dengan masing-masing bait 8-4-4-4 baris yang terkesan dinamis atau tidak kaku. Dalam tema puisi “Kuasa Tangan”, istilah hati gelap ghaflah, Hubb Allah, Ru’yatullah, buah-buah makna perjuangan, dan gajah perkasa digunakan untuk persepsi. Yang disinggung Prof. Wan sebenarnya adalah hakikat ajaran Tasawuf yakni menjalankan syariat pada maqam (level) ihsan. Implementasi konsep ihsan Tasawuf dalam kehidupan sehari-hari, peran, tanggung jawab adalah melakukan segala sesuatu secara terbaik dan benar, mulai dari niat, pengupayaan sesuatu berdasarkan kesungguhan yang total berdasarkan ilmu yang benar. Keberhasilan dalam melakukan hal tersebut dipersepsikan sebagai gajah perkasa yang hakikatnya kuat. Kuat yang tertayang dari metafora/majas yang digunakan Prof. Wan dalam puisi ini, menurut hemat penulis adalah tercapainya kualitas manusia menjadi manusia sempurna (Insan Kamil). Wallahu A’alam.*

Founder WAFI Padang, Dosen Filsafat UMSB

Rep: ~

Editor: Rofi' Munawwar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !