Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Tsaqafah

Komik Why? dan Bangkitnya Kaum Nabi Luth di Indonesia (1)

Kristen menolak homoseksual.
Bagikan:

oleh: Henri Shalahuddin, MIRKH

MASYARAKAT Indonesia kembali digemparkan oleh terbitnya komik serial pengetahuan dasar untuk remaja, “Why? Puberty, Pubertas. Komik ini diberitakan telah beredar luas di toko buku dan sekolah.Targetnya adalah membiasakan dan memahami perilaku seksual sesama jenis di kalangan remaja tanggung.

Entah kebetulan atau terencana, kampanye penyimpangan moral di sekolah ini dilakukan beriringan dengan pembatasan dan kritik terhadap program Rohani Siswa (ROHIS) yang dicurigai menimbulkan benih-benih radikalisme di kalangan pelajar.

Sosialisasi lesbian dan homoseksual di kalangan pelajar remaja tanggung dinilai lebih mudah membujuk mereka menjadi generasi masa depan yang “toleran” dengan segala bentuk orientasi seksual, baik dengan sesama jenis maupun berlainan jenis.

Jauh sebelumnya, di kalangan masyarakat umum pada tanggal 19 April 1981 Indonesia dikejutkan dengan pemberitaan perkawinan dua wanita lesbian yang digelar di Pub daerah Blok M Jakarta Selatan dan dihadiri sekitar 120 undangan. Tentu saja peristiwa ini memancing sumpah serapah dan kutukan publik.

Tapi anehnya, pengamat homoseksual Barat, Tom Boellstorff dalam bukunya The Gay Archipelago, Sexuality and Nation in Indonesia, justru memuji keberanian pasangan ini dan menobatkannya sebagai pejuang yang berani membela hak-hak lesbian yang harus diakui oleh publik Indonesia. (JP 58: Seksualitas Lesbian)

Saat Patrialis Akbar menjabat sebagai Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia, generasi kaum Nabi Luth cabang Indonesia secara lebih berani menuntut pengadaan ruang untuk berhubungan seks di penjara khusus untuk narapidana lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT). Seperti orang yang telah terputus urat malunya, dengan lantangnya mereka berkata: “Bagaimanapun, LGBT memiliki hak untuk menyalurkan hasrat biologisnya”. (http://www.seruu.com/mobile/artikel.php?sec=13&cat=151&postid=30374)

Salah satu isi komik produksi Elex Media yang berisi 'kampanye' cinta sesama jenis yang banyak menjadi sorotan masyarakat

Salah satu isi komik produksi Elex Media yang berisi ‘kampanye’ cinta sesama jenis yang banyak menjadi sorotan masyarakat

 

Masyarakat Indonesia kembali tercengang dengan kehadiran praktisi lesbian dari Kanada untuk launching buku terbarunya, sekaligus ingin menyadarkan bangsa Indonesia bahwa tidak ada yang salah dengan orientasi seksual sesama jenis. Jelas kehadiran tokoh lesbi yang berkedok launching buku dan diskusi ini memancing kemarahan ormas-ormas Islam. Bagaimana tidak, seorang lesbi mengaku sebagai seorang reformis agama (mujadiddah). “I’m not a moderate Muslim, I’m a reformist”, katanya dalam situs resminya. Baginya, Muslim moderat dinilai masih tidak cukup berani melanggar ortodoksi keagamaan. Maka dia pun menyerukan reformasi (tajdid) dalam Islam.

Persis seperti mendiang tokoh liberal cabang Mesir yang kabur ke Belanda setelah diputuskan murtad oleh mahkamah setempat. Dia menganjurkan adanya revolusi nyata dalam memahami al-Qur’an, sehingga perilaku homoseksual tidak lagi dianggap menyimpang. Will Islam ever accept homosexuality as anything other than aberrant? Not until we have real revolution – a change in the way we think about the Qur’an in conjunction with our lives, katanya meyakinkan. (lihat: al-Qur’an Dihujat).

Menanggapi keanehan praktisi lesbian asal Kanada ini, tentunya Muslim yang sehat mentalnya akan bertanya-tanya: “How did she Islamize homosexuality?” Apakah harus didahului dengan mengucapkan basmalah atau bagaimana?

Arti lesbian bagi feminis

Lesbian dalam ideologi feminisme ibaratpencapaiantertinggi seorang feminis. Sebab perempuan tidak lagi bergantung pada laki-laki untuk mendapatkan kepuasan seksual. Oleh karena itu, kaum feminis memandang bahwa lesbian adalah wujud pembebasan perempuan dan sekaligus sebagai ekspresi pemberontakan terhadap konstruksi perempuan yang didefinisikan masyarakat patriarkis. Dalam lesbian terkandung nilai-nilai yang membebaskan perempuan, di mana tidak ada dominasi laki-laki. Perempuan benar-benar bebas berekspresi dan tidak harus menuruti kemauan laki-laki. (JP 58: 14)

Seorang doktor feminis yang gemar membuat puisi-puisi jorok ini menjelaskan tentang “keunggulan” lesbian.Menurutnya, etika lesbian adalah “etika resistensi dan self creation (pembentukan diri sendiri). Etika lesbian tidak berangkat dari suatu set peraturan mana yang benar dan mana yang salah atau berangkat dari suatu kewajiban atau tindakan utilitarian atau deontologis. Etika lesbian merupakan konsep perjalanan kebebasan yang datang dari pengalaman merasakan penindasan. Etika lesbian menghadirkan posibilitas-posibilitas baru. Etika ini hendak melakukan perubahan moral atau lebih tepat revolusi moral.

Mengutip hasil penelitian Wieringa, doktor feminis yang juga menjabat sebagai dosen di UI ini menguatkan bahwa kepuasan seksual lesbian ditentukan oleh dirinya sendiri. Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa cinta antar perempuan tidak tunduk pada kaidah laki-laki. “Percintaan antar perempuan membebaskan karena tidak ada kategori laki-laki dan kategori perempuan”.

Lesbian tidak mengenal konsep “other” (lian) karena penyatuan tubuh perempuan dengan perempuan merupakan penyatuan yang kedua-duanya menjadi subjek dan berperan menuruti kehendak masing-masing. Keunggulan lesbian dibanding heteroseksual adalah perempuan terbebas dari belenggu suami dan keluarga. Pola-pola patriarkal yang memaksa perempuan untuk mengalah demi mengurus suami dan anak-anak tidak berlaku dalam kehidupan lesbian. (JP 58:14)

Maka seorang feminis dan pejuang kesetaraan gender yang tidak menerima lesbianisme akan dicap sebagai feminis munafiq. Seorang feminis Kristen menuturkan: “Untuk itulah seharusnya perjuangan hak-hak lesbian mesti selalu diletakkan dalam perjuangan pembebasan kaum perempuan. Perjuangan kaum lesbian akan kehilangan landasan ideologisnya jika diletakkan di luar pergerakan pembebasan kaum perempuan. Dan perjuangan pembebasan perempuan yang mengabaikan perjuangan lesbian adalah palsu. Bagaimana mungkin mereka dapat menyebut diri sebagai pejuang hak asasi perempuan sementara mereka sama sekali tidak mencintai perempuan yang diperjuangkannya itu”. (JP 58: 39).*/bersambung artikel 2, Homoseksual yang Islami?

Mahasiswa S3 di Universiti Malaya, Program Kaderisasi Ulama kerjasama DDII dan Baznas. Ketua Bidang Riset dan Pengembangan Majelis Intelek dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI)

 

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Menyikapi ‘Nabi Palsu’ dan Ahmadiyah (2)

Menyikapi ‘Nabi Palsu’ dan Ahmadiyah (2)

Konsep Khilafah menurut Al-Quran dan Sunnah (2-habis)

Konsep Khilafah menurut Al-Quran dan Sunnah (2-habis)

Menikah dengan Ahlul Kitab, Bolehkah? [2]

Menikah dengan Ahlul Kitab, Bolehkah? [2]

“Seruan HAMKA pada Angkatan Muda Melayu [3]

“Seruan HAMKA pada Angkatan Muda Melayu [3]

Taqrib Sunni – Syiah Gagasan Usang yang Diulang

Taqrib Sunni – Syiah Gagasan Usang yang Diulang

Baca Juga

Berita Lainnya