Mikhail Bakunin dan Moralitas Negara Islam

Mikhail Bakunin dan Moralitas Negara Islam. Islam telah menguasai hati ratusan bangsa di negeri-negeri yang terbentang mulai dari China, Indonesia, India hingga Persia, Syam, Jazirah Arab, Mesir bahkan hingga Maroko dan Spanyol.

Mikhail Bakunin dan Moralitas Negara Islam

Terkait

Oleh: Aditya Abdurrahman

SALAH satu tokoh gerakan anarkis yang paling dikenal di dunia adalah Mikhail Bakunin. Ia adalah figur yang terkenal karena tindakan-tindakan, ide-ide dan tulisan-tulisannya. Lahir pada tahun 1814 di Rusia, Bakunin hidup dengan menumbuhkan rasa kebencian kepada ketidakadilan. Ia pernah menulis tetang Negara yang menurutnya dianggap sebagai penyebab perpecahan umat manusia di dunia. Dalam manifestonya berjudul “Immorality of the State“ (Imoralitas Negara), ia mengatakan, bahwa perpecahan umat manusia menjadi banyak negara mengakibatkan manusia menjadi asing dan ganas terhadap sesamanya. Dirinya menyalahkan pembentukan negara karena negara menjadikan manusia tidak memiliki hak umum dan kontrak sosial antara masing-masing mereka.

“Every State, whether it is of a federative or a non-federative character, must seek, under the penalty of utter ruin, to become the most powerful of States. It has to devour others in order not to be devoured in turn, to conquer in order not to be conquered, to enslave in order not to be enslaved – for two similar and at the same time alien powers, cannot co-exist without destroying each other.” (Mikhail Bakunin, Immorality of the State)

Bakunin beranggapan adanya negara-negara didunia seperti saat ini telah menghancurkan solidaritas diantara manusia dan mempersatukan sebagian manusia hanya untuk menghancurkan, menguasai, dan memperbudak sebagian manusia lainnya.
Bahkan dengan sangat tegas, Bakunin menyatakan setiap negara memiliki karakter yang bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan:

“The state then is the most flagrant negation, the most cynical and complete negation of humanity.” (Mikhail Bakunin, Immorality of the State)

Para penganut paham anarkisme memang tidak pernah bisa mentolerir adanya kekuasaan dalam bentuk apapun terhadap manusia. Bentuk negara macam apapun, bagi para anarkis adalah sebuah kesalahan. Intisari dari essay yang dituliskan Bakunin itu tidak lain bahwa menurutnya negara itu berseberangan dengan nilai-nilai moral kemanusiaan, penyebab terjadinya imperalisme, penindasan antar manusia (bangsa), perbudakan, dan kontrol yang berorientasi negatif.

“The State is nothing else but the negation of humanity; it is a limited collectivity which aims to take the place of humanity and which wants to impose itself upon the latter as a supreme goal, while everything else is to submit and minister to it.” (Mikhail Bakunin, Immorality of the State)

Wajar saja Mikhail Bakunin dan rata-rata penganut paham anarkisme berpikir demikian. Karena mereka selalu melewatkan kajian-kajian tentang sejarah Islam dan bagaimana Islam berhasil menjadi sistem yang tepat untuk suatu pemerintahan (baca: negara).

Singkatnya, karena Bakunin kekurangan wawasan mereka tentang bentuk dan implementasi negara di dalam Islam. Entah apa saja yang sudah mereka pelajari tentang sejarah berdirinya negara didunia ini, namun mereka memang sama sekali belum pernah memberikan komentar atau menyinggung sedikitpun tentang bagaimana sejarah negara Islam di muka bumi ini. Dalam benak mereka selalu memandang stereotype pemahaman yang sama, yaitu: negara adalah penindasan. Titik!

Islam, negara dan kebebasan

Ketika kita berbicara Islam, terutama saat dikaitkan dengan urusan negara, maka buang terlebih dahulu anggapan bahwa Islam hanyalah sebuah ‘agama’ saja. Jika persepsi kita melihat Islam hanya sebatas itu, maka sama halnya dengan bagaimana persepsi sekuler Barat tentang agama. Islam berbeda dengan seluruh agama lainnya dimuka bumi ini, karena Islam merupakan satu-satunya agama yang mengatur seluruh aspek kehidupan manusia (baca; komprehensif). Terlebih soal masalah yang krusial dalam kehidupan sosial kemasyarakatan: negara.

Negara yang berlandaskan hukum Islam (baca: negara Islam) adalah negara yang sangat menjunjung tinggi hak asasi dan kebebasan manusia. Hal ini bukanlah janji palsu atau omong kosong. Syeikh Dr Yusuf Al-Qardhawi menjelaskan dalam bukunya Min Fiqh ad-Daulah fil Islam,

“Hak untuk hidup, hak memiliki, hak berkecukupan, hak perlindungan agama, jiwa dan kehormatan, harta dan keturunan, menurut pandangan syariat Islam merupakan lima atau enam hal yang mendasar yang Allah menurunkan syariat untuk melindunginya. Tidak seorang pun dibolehkan mengabaikan berbagai hak itu.” (Syeikh Yusuf Al-Qardhawi, Min Fiqh ad-Daulah fil Islam)

Jika ada suatu negara Islam, maka dia harus mewujudkan dua hal bagi setiap individu yang tinggal dibawah pemerintahannya. Dua hal tersebut adalah kecukupan dan rasa aman. Dengan modal keduanya, maka manusia bisa meraih kebebasan beragama didalam negara itu.

Dalam agama manapun tidak akan kita temui istilah “kebebasan beragama” dalam kamusnya kecuali di dalam Islam saja. Menurut Al-Ghazali, istilah tersebut merupakan ‘ciptaan’ atau ‘temuan’ Islam. Islam memberikan keleluasaan kepada pemeluk agama lain untuk hidup dibawah naungannya, bahkan Islam tidak menyukai pemaksaan dalam memeluk agama dengan cara apapun. Karena, Islam memandang bahwa iman yang benar adalah yang berlandaskan kerelaan dan kebebasan untuk memilih.

Jika yang ‘ditakutkan’ oleh para anarkis adalah hilangnya kebebasan manusia dan terenggutnya hak-hak asasi mereka ketika berada dalam suatu negara, maka mereka harus mulai membuka buku-buku tentang konsep negara Islam.

Bukan memecah-belah umat manusia tapi menyatukan

Will Durant, seorang ahli sejarah asal Amerika, dalam bukunya yang fenomenal berjudul The Story of Civilization menuliskan bahwa Islam telah menguasai hati ratusan bangsa di negeri-negeri yang terbentang mulai dari China, Indonesia, India hingga Persia, Syam, Jazirah Arab, Mesir bahkan hingga Maroko dan Spanyol. Kehadiran Islam disana mampu memupuk cita-cita, menguasai akhlak, membentuk kehidupan, dan membangkitkan harapan, yang meringankan urusan kehidupan maupun kesusahan masyarakat yang dinaunginya.

“Islam telah menyatukan mereka dan melunakkan hati mereka walaupun ada perbedaan pendapat maupun latar belakang politik di antara mereka.” (Will Durant, The Story of Civilization).

Ketakutan Mikhail Bakunin dan sentimen anarkis terhadap eksistensi negara didunia ini yang dianggap memecah belah umat manusia sangatlah tidak berdasar. Analisisnya sangat dangkal. Anggapan bahwa “negara mengakibatkan manusia menjadi asing dan ganas terhadap sesama” lebih sesuai ditujukan Bakunin kepada negara-negara imperalis Barat yang memang memiliki semangat menindas negara lain yang dijajahnya demi kepentingan kapital.

Keamanan dunia yang terjamin

Karen Armstrong, pernah menuliskan dalam bukunya yang berjudul A History of Jerusalem: One City, Three Faiths, tentang kisah penaklukan kota Jerusalem oleh pasukan Islam di bawah kepemimpinan Umar bin Khatthab pada tahun 636 M. Dia menulis:

“Umar (bin Khatthab-ed) juga mengekspresikan sikap ideal kasih sayang dari penganut (agama) monoteistik, dibandingkan dengan semua penakluk Jerusalem lainnya, dengan kemungkinan perkecualian pada Raja Daud. Ia memimpin satu penaklukan yang sangat damai dan tanpa tetesan darah, yang Kota itu belum pernah menyaksikannya sepanjang sejarahnya yang panjang dan sering tragis. Saat ketika kaum Kristen menyerah, tidak ada pembunuhan di sana, tidak ada penghancuran properti, tidak ada pembakaran simbol-simbol agama lain, tidak ada pengusiran atau pengambialihan, dan tidak ada usaha untuk memaksa penduduk Jerusalem memeluk Islam. Jika sikap respek terhadap penduduk yang ditaklukkan dari Kota Jarusalem itu dijadikan sebagai tanda integritas kekuatan monoteistik, maka Islam telah memulainya untuk masa yang panjang di Jerusalem, dengan sangat baik tentunya.” (Karen Armstrong, A History of Jerusalem)

Kota Jerusalem merupakan salah satu miniatur sejarah perdamaian yang dihasilkan oleh sistem pemerintahan Islam di masa lalu. Karen Armstrong memuji khalifah Umar bin Khatthab sedemikian itu karena Jerusalem menemui masa indahnya justru oleh pemerintahan Islam, setelah selama ribuan tahun lamanya mengalami pertumpahan darah dan perebutan.

Dalam History of Civilization, Will Durant mengatakan:

“Para Khalifah telah memberikan keamanan kepada manusia hingga batas yang luar biasa besarnya bagi kehidupan dan usaha keras mereka. Para Khalifah itu juga telah menyediakan berbagai peluang bagi siapapun yang memerlukannya dan memberikan kesejahteraan selama berabad-abad dalam keluasan wilayah yang belum pernah tercatat lagi fenomena seperti itu setelah masa mereka. Kegigihan dan kerja keras mereka menjadikan pendidikan menyebar luas sehingga berbagai ilmu, sastra, falsafah dan seni mengalami kejayaan luar biasa; yang menjadikan Asia Barat sebagai bagian dunia yang paling maju peradabannya selama lima abad.” (Will Durant, The Story of Civilization).

Dari fakta-fakta sejarah pemerintahan Islam selama ini, tak mengherankan jika banyak bangsa-bangsa didunia ketika itu justru ingin dikuasai oleh Islam, bergabung dalam naungan Khalifah yang berkuasa ketika itu. Mereka tahu dan merasakan bahwa berada dalam kekuasaan selain pemerintahan Islam malah menyengsarakan mereka. Kebebasan dan keadilan terhadap nilai-nilai kemanusiaan akan mereka dapatkan ketika berada dalam naungan negara Islam.

***

Essay Bakunin berjudul Immorality of the State bahkan sudah menjadi bacaan wajib bagi para anarkis dan para Punks yang melek dengan pemikiran anarkisme. Entah sudah berapa banyak pemuda yang membaca, menyetujui, meyakini, bahkan ikut menyebarkan ide-ide Bakunin dalam komunitas mereka. Padahal ada satu hal yang menjadikan essay Bakunin yang tersohor itu penulis anggap cacat, yaitu Bakunin tidak pernah memberikan solusi nyata tentang bagaimana konsep kehidupan masyarakat dunia tanpa eksistensi negara. Dalam tulisan itu hanya berisi deretan argumentasi tentang kemuakan Bakunin terhadap fenomena negara-negara dunia yang melanggar nilai-nilai kemanusiaan. Tapi tanpa solusi!

Penulis adalah Pimred undergroundtauhid.com

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !