Selasa, 26 Oktober 2021 / 19 Rabiul Awwal 1443 H

Opini

Presiden Erdogan Pemimpin Paling Populer di Timur Tengah

Erdogan Pemimpin Paling populer Reuters
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan tetap menjadi pemimpin paling populer di Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA), menurut data survei baru yang dirilis oleh Arab Barometer minggu ini kepada Al-Monitor.

Dalam email ke Al-Monitor, Abdul-Wahab Kayyali, spesialis penelitian senior di jaringan penelitian opini publik, menjelaskan bahwa popularitas Erdogan di antara negara-negara yang disurvei dapat dijelaskan melalui beberapa alasan termasuk legitimasi pemilu Turki, peningkatan aksesibilitas, dan kebangkitan warisan Utsmaniyyah oleh Erdogan.

Dalam survei terbaru itu, Arab Barometer mewawancarai 20.000 orang antara Juli 2020 dan Mei 2021 (beberapa survei masih berlangsung) dan mencakup lusinan studi. Dalam studi kepemimpinan regionalnya, enam negara dimasukkan: Aljazair, Yordania, Lebanon, Libya, Maroko dan Tunisia.

Responden mengatakan Erdogan lebih populer daripada rival regionalnya termasuk Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman dan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, yang terpilih sebagai yang paling tidak populer. Terlepas dari temuan ini, kurang dari setengah responden mengatakan mereka menganggap kebijakan luar negeri Erdogan ada gunanya.

Salah satu alasan dari hasil tersebut, kata Kayyali, adalah bahwa Erdogan memegang klaim transnasional atas kepemimpinan atas negara Muslim yang lebih luas.

“Turki telah berinvestasi besar-besaran dalam produksi budaya yang diarahkan untuk menghidupkan kembali warisan kekaisaran Ottoman,” tulis Kayyali dalam penelitian tersebut. “Meskipun hal ini telah diperebutkan di Turki, hal ini jauh lebih baik diterima di dunia Arab di mana ada krisis kepemimpinan yang memburuk dan berkelanjutan dan di mana warisan kekaisaran Islam sangat dirindukan.”

Beberapa cara paling jelas Turki dalam mempromosikan warisan ini adalah melalui sektor pariwisata dan hiburannya. Jumlah pengunjung ke negara itu meningkat tajam pada tahun 2016 dan terus meningkat. Negara ini menerima lebih dari 51 juta kedatangan internasional pada 2019, menurut Buku Tahunan Statistik Pariwisata Organisasi Pariwisata Dunia. Bandingkan dengan negara-negara tertinggi berikutnya di kawasan Uni Emirat Arab (21,6 juta) dan Arab Saudi (20,3 juta).

Turki juga mempromosikan pertukaran komersial, budaya dan wisata dengan tetangganya. Kamar Dagang Turki-Arab mengumumkan pada 2019 bahwa perdagangan antara Turki dan negara-negara Arab meningkat 250% selama dekade terakhir.

Promosi warisan budayanya terlihat paling jelas pada tahun 2000-an, kata Nicholas Danforth, rekan senior non-residen di Hellenic Foundation for European and Foreign Policy. Namun, warga di wilayah tersebut berangsur-angsur beralih posisi pada warisan ini.

Namun, ada seruan yang berkembang untuk menghapuskan warisan Utsmaniyyah dari kawasan. Pada tahun lalu, Arab Saudi menghapus nama Sultan Utsmaniyyah, Suleiman yang Agung atau Suleiman yang Luar Biasa, dari salah satu jalan utamanya di Riyadh. Dan bulan lalu, mantan Menteri Kebudayaan Mesir Helmy al-Namnam menyerukan perlunya mengubah nama beberapa gelar dan jalan yang berasal dari kekuasaan Utsmaniyyah di Mesir.

Klaim Erdogan yang paling terbuka atas warisan Utsmaniyyah datang Juli lalu ketika dia mengumumkan bahwa museum Hagia Sophia, salah satu landmark paling terkenal di Istanbul, akan diubah menjadi masjid. Situs ini dibangun sebagai gereja pada abad keenam dan diubah menjadi masjid setelah pembebasan Utsmaniyyah atas Konstantinopel pada 1453 sebelum dinyatakan sebagai museum pada 1934. Keputusan tersebut sebagian besar dikutuk oleh kekuatan sekuler tetapi dipuji oleh pendukung Erdogan. Mengubahnya lagi menjadi masjid dipandang sebagai langkah untuk menghubungkan kembali Turki dengan sejarah Utsmaniyyahnya.

Terlepas dari manuver budaya ini, popularitas presiden tidak ada hubungannya dengan warisan budaya dan lebih banyak berkaitan dengan ideologi politiknya, kata Merve Tahiroglu, koordinator program Turki di The Project on Middle East Democracy.

“Bagi banyak orang di wilayah ini, Erdogan mewakili pemimpin populis Muslim yang saleh yang menentang pendirian sekuler, pro-Barat di Turki dan yang membela Muslim di panggung internasional,” tulis Tahiroglu kepada Al-Monitor. “Gambar ini membuatnya mendapatkan banyak kepercayaan jalanan, terutama di antara para pejuang dan kelompok Islam di dunia Arab.”*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Captain Afwan, dan Surga yang Merindu

Captain Afwan, dan Surga yang Merindu

Pelajaran Kekalahan Dua Paslon Ibu Kota

Pelajaran Kekalahan Dua Paslon Ibu Kota

Islam dan Isu Terorisme di Indonesia

Islam dan Isu Terorisme di Indonesia

Dekrit Presiden dan Reputasi Intelektualitas Ulama

Dekrit Presiden dan Reputasi Intelektualitas Ulama

KPK Sigap, Anies Baswedan Tetap Cool, dan Prasetyo Edi Cemas Bukan Alang Kepalang

KPK Sigap, Anies Baswedan Tetap Cool, dan Prasetyo Edi Cemas Bukan Alang Kepalang

Baca Juga

Berita Lainnya