Dompet Dakwah Media

Nasib Muslimah Inggris, Dicitrakan Negatif atas Penyebaran Gelombang Kedua Covid-19

Sebagian besar liputan pembatasan baru karena Covid-19 menampilkan Muslimah yang mengenakan hijab dan jilbab. Beberapa menggambarkan Muslimah asal Asia Selatan yang menggunakan jilbab khasnya.

Nasib Muslimah Inggris, Dicitrakan Negatif atas Penyebaran Gelombang Kedua Covid-19
[Ilustrasi] Muslimah di Eropa

Terkait

Oleh: Fatima Rajina

 

Hidayatullah.com | KETIKA Muslim di Inggris bersiap untuk merayakan Idul Adha akhir bulan lalu, keadaan berubah bagi mereka yang tinggal di utara negara itu karena pemerintah mengumumkan pelarangan di menit-menit akhir untuk berkumpul merayakan Idul Adha.

Pemberitahuan aturan pembatasan itu datang secara mendadak. Bagi banyak Muslim, ini berarti membuat mereka harus mengatur ulang rencana, termasuk perjalanan.

Tren yang Mengkhawatirkan

Yang paling mengejutkan saya tentang aturan pembatasan ini adalah hasil liputan media. Saya tertarik dengan bagaimana media terkemuka meliput peraturan baru tersebut dengan gambar yang mereka gunakan.

Sebagian besar liputan pembatasan baru karena Covid-19 menampilkan Muslimah yang mengenakan hijab dan jilbab. Beberapa menggambarkan Muslimah asal Asia Selatan yang menggunakan jilbab khasnya.

Tubuh wanita Muslim telah menjadi tempat penilaian politis. Pilihan estetika membuatnya sangat terlihat, tetapi secara bersamaan jadi tidak penting.

Mengapa penting untuk memperhatikan gambar yang digunakan? Ketika cerita-cerita negatif membahas daerah-daerah tertentu di Inggris dan mencatat peningkatan kasus virus Corona, sangat mengkhawatirkan, sekali lagi, kita melihat gambar-gambar etnis minoritas, terutama Muslim yang ditampilkan. Penelitian telah menunjukkan bagaimana liputan media tentang Muslim berkontribusi membangun stereotip negatif.

Citra Muslim dan liputan peraturan pembatasan menimbulkan ketakutan bahwa Muslim adalah penyebar Covid-19, meskipun tidak ada bukti tentang ini. Sementara komunitas Muslim membentuk empat persen dari populasi Inggris, mereka tampaknya menanggung beban kegagalan negara.

Berayun di atas Pendulum

Tapi yang menurut saya sangat menarik adalah bagaimana gambar-gambar itu sebagian besar adalah wanita. Ini menerangi banyak hal.

Secara historis wanita Muslim telah dibangun citranya oleh Barat sebagai individu yang pasif, ditindas oleh pria Muslim dan miskin namun di sisi lain tetap menjadi ancaman bagi tatanan sosial masyarakat umum. Mantan Ibu Negara Inggris Laura Bush bahkan membuat argumen bahwa invasi ke Afghanistan diperlukan untuk membebaskan perempuan Afghanistan.

Tubuh wanita Muslim telah menjadi tempat penilaian poin politik. Pilihan estetika membuatnya sangat terlihat, tetapi secara bersamaan tidak terlihat. Dia selamanya mengayun di pendulum antara berbahaya dan pasif.

Wanita Muslim dipersenjatai, digambarkan selalu membawa potensi untuk menyebabkan perpecahan. Tubuhnya menimbulkan kecemasan, meski berada di pinggiran masyarakat.

Saat situs berita menyebarkan gambar-gambar ini, hal itu menambah kecemasan yang sudah ada di sekitar Muslim. Ini memungkinkan dan memfasilitasi gagasan bahwa Muslim selalu menyebabkan masalah, tidak pernah benar-benar mengetahui tempat mereka. Tubuh wanita Muslim, khususnya, digunakan sebagai alat manajemen sosial. Dia memberatkan, tetapi juga mengundang tatapan orang-orang yang ingin memanfaatkannya.

Sebuah artikel di Guardian tentang larangan pertemuan di dalam ruangan menggunakan gambar wanita Asia Selatan dalam shalwar kameez, meskipun agamanya tidak jelas. Penggunaan etnis minoritas dalam gambar-gambar tersebut tidak jujur. Komunitas ini sangat terpengaruh oleh Covid-19 lebih dari yang lain, dan menghadapi hambatan yang lebih signifikan untuk melindungi diri mereka sendiri karena rasisme dan diskriminasi.

Lebih mudah untuk menyalahkan mereka yang memiliki kekuasaan paling kecil dalam masyarakat, karena ini membebaskan pemerintah dari tanggung jawabnya

Jadi mengapa “yang lain” menjadi gambar yang lebih menarik untuk digunakan? Jika ada sejarah yang menggambarkan Muslim dan etnis minoritas secara positif, saya mungkin akan melihat gambaran ini secara berbeda. Tapi bukan itu masalahnya.

Gambar membawa makna. Fokus yang tidak proporsional pada komunitas minoritas, termasuk Muslim, adalah bagian dari tradisi lama mengkambinghitamkan komunitas “lain”. Lebih mudah untuk menyalahkan mereka yang memiliki kekuasaan paling kecil dalam masyarakat karena ini membebaskan pemerintah dari tanggung jawabnya dan membuka kedok kegagalannya.*

Artikel terbit pertama kali di Middle East Eye. Dr Fatima Rajina adalah seorang akademisi yang mengkhususkan diri pada isu-isu yang berkaitan dengan identitas, ras, Muslim Inggris dan postkolonialisme.

Rep: Fida' A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !