Dompet Dakwah Media

Bagaimana Dampak Ledakan Beirut Terhadap Hubungan ‘Israel’ dan Hizbullah

Gerakan Syiah Hizbullah tersebut relatif diam saat ini, mungkin karena shock dan kebutuhan untuk menganalisis dampak ledakan

Bagaimana Dampak Ledakan Beirut Terhadap Hubungan ‘Israel’ dan Hizbullah

Terkait

Oleh: Dr Adnan Abu Amer

 

Hidayatullah.com | LEDAKAN besar di Beirut minggu ini yang menewaskan sedikitnya 140 orang dan melukai 5.000 lainnya tampaknya akan memiliki implikasi serius bagi hubungan, seperti hubungan antara Israel dan Hizbullah Lebanon. Negara Zionis kemungkinan akan menggunakan ledakan itu untuk keuntungannya, sementara yang lain mencari sidik jari Israel pada bencana tersebut.

Menurut Israel, ledakan itu meningkatkan faktor pencegahan yang memudar tanpa harus melepaskan satu tembakan pun. Ledakan utama, menurut beberapa orang, memicu ledakan sekunder di gudang senjata Hizbullah yang menyebabkan kerusakan besar pada rumah dan infrastruktur.

Terlepas dari teori konspirasi, orang Lebanon perlu menentukan siapa yang bertanggung jawab atas ledakan tersebut; banyak yang benar-benar menuding Israel. Apapun penyebabnya, efeknya akan terasa untuk waktu lama.

Namun dalam jangka pendek, korban yang tewas harus dipertanggungjawabkan, dan yang terluka harus dirawat. Ini akan memakan waktu, tetapi Lebanon akan pulih. Sementara itu, ada dua pertanyaan yang membutuhkan jawaban mendesak: siapa yang bertanggung jawab menyimpan amonium nitrat yang mematikan dalam kondisi tidak aman seperti itu? Dan apakah gudang tersebut milik Hizbullah?

Gerakan Syiah Hizbullah tersebut relatif diam saat ini, mungkin karena shock dan kebutuhan untuk menganalisis dampak ledakan. Tidak mengherankan, pemimpinnya Hassan Nasrallah membatalkan pidato yang dia maksudkan untuk menyampaikan ketegangan dengan Israel. Pidato itu adalah pidato yang ditunggu Israel untuk memahami posisinya setelah kejadian baru-baru ini di perbatasan utara dengan Lebanon.

Israel tidak tinggal diam. Juru bicara militer Avichay Adraee mengklaim bahwa senjata Iran dibawa ke Lebanon dari Suriah oleh Hizbullah. Pelabuhan Beirut, katanya, juga digunakan sebagai pusat maritim untuk senjata yang dikirim Iran ke Hizbullah.

Mantan wakil juru bicara Knesset, Moshe Feiglin, dengan sombong mengatakan: “Orang Israel menyaksikan pertunjukan kembang api yang menakjubkan di pelabuhan Beirut, dan efeknya yang menghancurkan seperti bom nuklir kecil. Hari ini adalah hari yang menyenangkan. Hari ini adalah hari raya Tu B’Av, hari yang penuh kegembiraan, dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Tuhan dan semua jenius dan pahlawan (!) Yang mengatur untuk kami perayaan indah ini untuk menghormati hari cinta. ”

Reaksi Israel menegaskan bahwa ledakan Beirut adalah pengubah permainan bagi Hizbullah. Gerakan itu tahu bahwa mereka akan mengalihkan perhatian yang tidak diinginkan ke persenjataan misilnya, yang diklaim Israel disimpan di rumah-rumah di kota itu untuk mendapatkan beberapa ruang yang kebal dari serangan udara Israel. Ironisnya, Hizbullah sebelumnya mengancam akan mengebom penyimpanan amonia di Teluk Haifa.

Begitu berita tentang ledakan itu menyebar, tanpa menunda-nunda Israel membantah bertanggung jawab. Zionis memiliki sejarah pernah mengebom Beirut dan tentu saja, menduduki ibukota Libanon, jadi bukan tidak masuk akal bagi masyarakat untuk berpikir bahwa rudal Israel bertanggung jawab atas kehancuran yang mengikutinya. Jika cukup banyak orang percaya ini maka itu adalah faktor pencegahan yang muncul kembali, dan kehancuran yang ditimbulkan di kota akan membuat Hizbullah sulit untuk melakukan ancamannya untuk membalas Israel, dan dengan berisiko terjadi konfrontasi bersenjata besar-besaran. Stabilitas tetap menjadi impian bagi orang Lebanon ketika mereka mencoba mengatasi pandemi Covid-19, krisis ekonomi terburuk mereka, dan sekarang ledakan ini. Ketidakstabilan lebih lanjut mungkin menyusul.

Terlepas dari semua ini, segera setelah ledakan itu, pemerintah Israel menghubungi Lebanon melalui perantara untuk menawarkan bantuan kemanusiaan. Ini tidak mungkin diterima karena negara-negara tersebut secara teknis masih berperang. Namun, itu mungkin bisa mengarah pada perubahan radikal dalam hubungan antara Beirut dan Tel Aviv, dengan Hizbullah menurunkan peran politiknya di Lebanon dan mundur dari sikap ofensif-defensifnya di perbatasan.

Menurut Israel, agennya telah mencari informasi intelijen di Pelabuhan Beirut serta di situs-situs lain sebagai tempat militer yang penting. Pada Oktober 2018, Israel mengungkap langkah Hizbullah yang mendirikan pabrik untuk merakit rudal presisi di daerah Beirut: satu di lapangan sepak bola, yang kedua di dekat bandara, dan yang ketiga di Pelabuhan Beirut. Hizbullah telah menekankan bahwa mereka tidak memiliki rudal atau senjata lain yang disimpan di area ledakan.

Israel akan terus memantau siaran dan media lain untuk mencari jawaban dan mengetahui opini publik tentang ledakan itu. Apapun alasan dan penyebab ledakan tersebut, negara Zionis ingin menjadi yang terdepan, secara militer, politik dan diplomatik. Hizbullah, sementara itu, mungkin memainkan permainan menunggu dan melihat sebelum menunjukkan tangannya. Apa yang terjadi di Beirut pada hari Selasa memiliki implikasi bagi keduanya; dan apa yang terjadi selanjutnya akan mempengaruhi semua orang di wilayah tersebut.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !