Dompet Dakwah Media

Pengungsi Palestina menghadapi ‘Nakba Baru’ di Suriah

Ketika warga sipil akan keluar dari kamp untuk mencari makanan, penembak jitu Assad akan menjemput mereka. Tidak lama satu-satunya pilihan yang ada adalah memakan kucing dan anjing.

Pengungsi Palestina menghadapi ‘Nakba Baru’ di Suriah
Pengungsi Palestina di Suriah

Terkait

Opini oleh Sam Hamad

Hidayatullah.com — Sementara rakyat Palestina menghadapi aneksasi yang akan mencaplok Tepi Barat oleh Zionis, setidaknya ada consensus dunia tentang ilegalitas, amoralitas dan kebodohan tindakan “Israel” ini.

Namun, bagi pengungsi Palestina di Suriah, kejahatan kriminal Zionis atas ketidakadilan besar dengan merampas hak rakyat Palestina tumpang tindih dengan ketidakadilan besar lain di kawasan itu, yaitu genosida Suriah.

Rezim Assad saat ini menjalankan serangkaian kebijakan yang dirancang untuk dengan sengaja mengubah karakter demografis Yarmouk, kamp pengungsi Palestina terbesar Suriah dan komunitas Palestina terbesar di luar tanah air mereka yang hilang.

Salah satu dari sedikit kelompok yang meningkatkan kesadaran tentang ketidakadilan mengerikan ini adalah Kelompok Aksi untuk Palestina di Suriah (AGPS), yang dengan sungguh-sungguh mencoba untuk menarik perhatian pada fakta bahwa puluhan ribu orang Suriah-Palestina berpotensi dibersihkan secara permanen dari Yarmouk.

Menggunakan undang-undang ‘anti-terorisme’ yang memungkinkan rezim melakukan ‘perampasan keamanan’ terhadap siapa pun yang mereka anggap sebagai ‘teroris’, Assad telah mampu menyita banyak properti di Yarmouk.

Meskipun UU itu disahkan oleh Assad pada tahun 2012 untuk menghukum keluarga para pejuang oposisi dan tokoh perlawanan, rezim saat ini menggunakannya untuk kode pos kalian.

Dengan kata lain, jika kalian kebetulan tinggal di wilayah Suriah yang melawan Assad, secara damai atau sebaliknya, properti kalian dapat disita secara sewenang-wenang oleh rezim.

Seperti yang dikatakan Ahmed Hussein, seorang penduduk Yarmouk yang mengungsi di London dan merupakan direktur eksekutif AGPS, mengatakan kepada saya, “rezim menggunakannya untuk secara kolektif menghukum orang-orang Palestina di Yarmouk, seperti yang mereka lakukan dengan bom dan kelaparan selama perang.”

Sebelum perang saudara Suriah, Yarmouk memiliki populasi sekitar 137.000 orang, tetapi pada saat pasukan pro-Assad menaklukkan kamp tersebut pada tahun 2018, populasi Palestina hanya mencapai 100-200.

Meskipun banyak pembela akan mengklaim bahwa warga Palestina melarikan diri karena pendudukan kamp oleh ISIS pada tahun 2015, kenyataannya hanya 18.000 warga Palestina yang tersisa pada saat itu.

Assad dan Iran dengan kejam membombardir dan mengepung Yarmouk sebelum kehadiran ISIS karena dukungan luas untuk revolusi di antara orang-orang Palestina.

Seperti yang dikatakan Hussein kepada saya, “kami [pengungsi Palestina] juga menderita di bawah Assad, jadi sementara beberapa orang Palestina tetap netral, banyak yang mendukung perlawanan melawan rezim.”

Yang lebih menyakitkan bagi Assad adalah ketika dia mulai membantai pengunjuk rasa tak bersenjata yang memaksa perang saudara, Yarmouk membuka diri sebagai tempat berlindung yang aman bagi kelompok oposisi sipil dan Tentara Pembebasan Suriah (FSA).

Menanggapi ini, Assad dan Iran mulai melancarkan kekejian yang mengerikan terhadap kamp tersebut. Penggunaan ‘bom dan kelaparan’ oleh Assad-Iran lah yang mendorong Badan Bantuan dan Pekerja PBB untuk menyimpulkan bahwa mereka telah mengubah Yarmouk menjadi ‘kamp kematian’ di mana ratusan orang, termasuk bayi, sekarat karena kelaparan.

Ketika warga sipil akan keluar dari kamp untuk mencari makanan, penembak jitu Assad akan menjemput mereka. Tidak lama satu-satunya pilihan yang ada adalah memakan kucing dan anjing.

Ini, serta pemboman tanpa henti di daerah sipil kamp adalah alasan mengapa puluhan ribu pengungsi Palestina meninggalkan kamp, menuju ke daerah-daerah yang dibebaskan di Suriah, Libanon, Turki atau Eropa. Pada waktu itu pula Assad mengizinkan ISIS bermigrasi ke kamp Yarmouk dari Hajar al Aswad, membantu serangan kelompok ekstremis terhadap kamp dengan membom kelompok-kelompok yang memerangi ISIS, yaitu FSA dan sekutu Palestina mereka Aknaf Bayt al Maqdis.

Inilah mengapa Assad sekarang berusaha untuk menghukum warga Palestina di Yarmouk secara kolektif dengan menghapus kamp pengungsi dan ‘membangunnya kembali’ untuk digunakan oleh para loyalis.

Elit kleptokratis Suriah, yang sekarang didukung oleh imperialis Iran, telah menarget Yarmouk sebagai bagian dari rencana yang lebih luas untuk ‘membangun kembali’ Damaskus Selatan, dengan kamp itu dimasukkan ke dalam wilayah metropolitan. Populasi Palestina yang jauh berkurang akan dipindahkan ke daerah semak belukar.

Dengan banyak rumah di kamp yang hancur menjadi puing-puing, dan dengan properti yang tersisa di bawah kepemilikan pengungsi, Ahmed memberi tahu saya bahwa orang-orang Palestina pada dasarnya sedang diguncang.

Selain ‘penyitaan keamanan’ yang diizinkan oleh undang-undang anti-teror, warga Palestina di Suriah, sebagai warga negara kelas dua, hanya diizinkan untuk memiliki properti sesuai dengan perintah pengadilan sementara atau melalui perantara Suriah.

Daerah abu-abu ini menyaksikan para pengusaha Palestina pro-Assad menyuruh orang Palestina menjual properti mereka dengan harga murah. Dengan gaya imperialis kuno, para pengusaha ini bertindak atas nama kelompok konstruksi ‘Nikken Syria’ Iran, yang didirikan oleh Iran untuk mengklaim rampasan perang genosida ganas yang telah dilancarkannya terhadap warga Suriah selama sembilan tahun.

Secara teori, para pengungsi Palestina dapat membuktikan kepemilikan mereka, tetapi seperti yang dikatakan Ahmed kepada saya, “waktu yang diizinkan untuk merebut kembali properti kami terbatas dan rezim membuat dokumentasi tidak mungkin diperoleh jika Anda tinggal di luar Suriah, sementara mereka melarang orang lain di Suriah untuk bertindak atas nama kami.”

Kedengarannya terlalu familiar. Zionis Israel bukan satu-satunya kekuatan di kawasan yang berusaha menggunakan aneksasi dan perampasan untuk tujuan supremasinya sendiri.

AGPS telah menyamakan rencana Assad dengan ‘Nakba baru’. Seperti yang dikatakan Hussein, “kami ditolak hak untuk kembali ke tempat ayah kami melarikan diri ketika Zionis memaksa kami keluar dari tanah air kami.”

Perampasan properti Palestina yang disengaja oleh Assad ini hanyalah salah satu gambaran dari keinginan yang lebih luas oleh rezim dan sekutunya untuk secara permanen mengubah demografi Suriah.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !