Dompet Dakwah Media

Dunia Harus Hentikan Sri Lanka untuk Akhiri Kremasi Paksa pada Muslim

Yang memilukan, umat Islam di negara itu tidak berdaya oleh kebijakan yang tidak hanya merupakan pelanggaran hak asasi manusia (HAM), tetapi juga bukti tingkat sentimen anti-Muslim di negara itu

Dunia Harus Hentikan Sri Lanka untuk Akhiri Kremasi Paksa pada Muslim
Aljazeera
Kremasi jenazah corona di Sri Lanka

Terkait

Oleh: Tasnim Nazir

 

Hidayatullah.com | SEBAGAI tanda pelecehan yang tidak berperasaan, pemerintah Sri Lanka telah secara paksa mengkremasi Muslim yang meninggal dunia karena Covid-19, membuat anggota keluarga dari komunitas Muslim minoritas negara itu tidak dapat memenuhi hak-hak agama mereka ketika menguburkan sanak saudara mereka.

Awal bulan ini, Anggota Parlemen Inggris Naz Shah menulis surat kepada Perdana Menteri Boris Johnson mendesak pemerintah Inggris untuk mengambil langkah darurat untuk mencegah pelanggaran hak asasi manusia seperti itu terhadap minoritas Muslim Sri Lanka. Shah menyoroti kewajiban Inggris untuk mengatasi masalah ini, mengingat Sri Lanka adalah mitra dan anggota persemakmuran Inggris.

Sebagai seorang Muslim Sri Lanka Inggris, dengan keluarga di Sri Lanka, saya menyambut seruan anggota parlemen Inggris Naz Shah pada pemerintah Inggris yang mendesak mereka untuk melindungi minoritas Muslim negara itu – sebuah komunitas yang telah mengalami intensifikasi Islamofobia dalam beberapa bulan terakhir, dan terutama sejak pandemi wabah. Inggris sekarang harus memanfaatkan pengaruhnya sebagai sekutu Persemakmuran, untuk menekan Sri Lanka agar mengakhiri kremasi paksa ini.

Memang di Inggris, pada awal pandemi, pemerintah Inggris mengusulkan RUU Coronavirus, yang akan memungkinkan pemerintah daerah yang ditunjuk untuk mengkremasi paksa orang yang meninggal karena Covid-19. Setelah amandemen yang diusulkan oleh Anggota Parlemen Naz Shah, pemerintah setuju untuk mengubah rancangan undang-undang untuk memasukkan bahwa baik otoritas nasional maupun lokal “harus memperhatikan wasiat untuk memakamkan mayat orang atau sisa-sisa lainnya – sesuai dengan keinginan orang tersebut, jika diketahui, atau dengan cara yang tampak konsisten dengan agama atau kepercayaan seseorang, jika diketahui.”

Ini adalah bukti kesiapan pemerintah untuk mempertimbangkan martabat keluarga dan mereka yang ingin dimakamkan sesuai dengan kepercayaan agama mereka. Namun pemerintah Sri Lanka, telah menunjukkan pengabaian penuh atas hak asasi manusia Muslim di negara itu, dan terus menolak permintaan mereka.

Tiga dari 11 orang yang meninggal karena Covid-19 di Sri Lanka adalah Muslim, dan semuanya dikremasi menentang keinginan keluarga mereka. Anggota keluarga bahkan tidak diizinkan untuk melihat wajah orang yang mereka cintai sebelum dikremasi.

Kementerian Kesehatan Sri Lanka mengubah pedoman mereka tentang kematian terkait Covid-19 yang menyatakan bahwa Prosedur Operasi Standar (SOP) tentang pembuangan mayat orang-orang yang meninggal pada coronavirus akan dikremasi. Bagi minoritas Muslim Sri Lanka – yang merupakan 10 persen dari populasi negara itu – ini sangat bermasalah, karena Islam menetapkan penguburan sebagai bagian dari upacara pemakaman, dan melarang kremasi.

Yang memilukan, umat Islam di negara itu tidak berdaya oleh kebijakan yang tidak hanya merupakan pelanggaran hak asasi manusia (HAM), tetapi juga bukti tingkat sentimen anti-Muslim di negara itu. Tetapi otoritas Sri Lanka telah menunjukkan ketidakpedulian penuh terhadap kewajiban agama umat Islam, dan terus menerapkan sikap tegas pada kremasi.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sampai saat ini tidak ada bukti infeksi dari paparan tubuh orang yang meninggal akibat Covid-19 ke manusia. Dan sementara tindakan pencegahan jelas diperlukan untuk mencegah penyebaran Covid-19, seperti jarak sosial, tinggal di rumah dan mengikuti pedoman pemerintah, tidak ada alasan yang sah untuk mengabaikan hak asasi manusia dari kelompok minoritas.

Faktanya, bukti di balik perlakuan pemerintah terhadap Muslim menunjukkan motif yang lebih menyeramkan. Kebencian anti-Muslim telah mengacaukan baik di dalam dan di keluar pemerintahan, dan banyak Muslim menganggap kebijakan kremasi sebagai cara untuk lebih jauh menghukum mereka, ketika iklim Islamofobia semakin meningkat.

Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (ICCPR) yang telah ditandatangani Sri Lanka, mensyaratkan bahwa pembatasan hak asasi manusia atas nama darurat kesehatan masyarakat memenuhi persyaratan legalitas. Tetapi bagaimana merampas kewajiban agama kelompok minoritas legal?

Human Rights Watch telah menekankan perlunya martabat manusia, dan meskipun jelas ini adalah pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya, tidak ada alasan mengapa umat Islam di Sri Lanka harus dikompromikan.

Pemerintah Sri Lanka harus mengadopsi perubahan dalam undang-undang mereka untuk memastikan bahwa minoritas Muslim tidak harus mengalami trauma tambahan karena mengkremasi orang yang mereka cintai melawan keyakinan agama mereka. Anggota keluarga saya sendiri prihatin dengan penyebaran virus yang cepat, dan sangat khawatir bahwa jika sesuatu terjadi pada mereka, mereka harus dikremasi, yang sebenarnya melawan kehendak mereka.

Dunia harus berbicara menentang ketidakadilan ini. Sebagaimana Coronavirus telah membuat sangat jelas – apa yang mempengaruhi satu orang, dapat mempengaruhi kita semua.

Presiden Gotabaya Rajapaksa harus mempertimbangkan seruan untuk bertindak dari para pemimpin Muslim, anggota masyarakat dan sekutu Persemakmuran Sri Lanka, dan memastikan bahwa hak-hak kami terpenuhi, atau harus dimintai pertanggungjawaban karena melanggar hak asasi manusia dasar warganya.*

Tasnim Nazeer adalah jurnalis, penulis pemenang penghargaan, dan Duta Besar Universal Peace Federation. Dia telah menulis untuk Al Jazeera, The Guardian, The Huffington Post, Middle East Eye, CNN, BBC, dan lainnya

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !