Dompet Dakwah Media

Dunia Islam di Bawah Pengaruh China

Sederhananya, China telah berhasil mempengaruhi dunia Muslim, dan membajak narasi perjuangan melawan ekstremisme Islam untuk menutupi praktik-praktik mengerikan terhadap etnis Uighur

Dunia Islam di Bawah Pengaruh China
Derita Muslim Uighur

Terkait

Oleh: Ilan Berman

 

Hidayatullah.com | MENGAPA negara-negara Muslim tetap diam terhadap tindakan China di Xinjiang? Sejak China melancarkan operasi penindasan luas terhadap minoritas Muslim Uighur di wilayah Xinjiang, China barat laut empat tahun lalu, pertanyaan itu telah muncul di benak para pembuat kebijakan dan analis.

Sejauh ini jawaban yang paling mendekati tampaknya sangat berkaitan dengan uang. Selama beberapa tahun terakhir, inisiatif kebijakan luar negeri tirai bamboo yang dikenal sebagai Belt and Road Initiative (BRI, sebelumnya disebut OBOR), Beijing telah melakukan investasi besar-besaran di seluruh Timur Tengah, Afrika, dan Asia dalam segala hal mulai dari infrastruktur hingga telekomunikasi. Dalam prosesnya, ia telah berhasil membeli kebisuan dari negara-negara Muslim mengenai bagaimana ia memperlakukan rekan seagama mereka.

Banyak contoh dari kepasifan ini. Mulai dari Turki, di mana kecaman Presiden Recep Tayyip Erdogan terhadap perilaku domestik China mereda setelah Bank Sentral China menawarkan dana talangan $1 miliar untuk menstabilkan ekonomi negara yang sedang sakit pada musim panas lalu. Atau Arab Saudi, di mana banyak kesepakatan baru-baru ini dibuat dengan China sebagai mitra utama dalam rencana pengembangan “Visi 2030” Saudi, mengubah Keluarga Saud menjadi pembela Beijing dalam prosesnya.

Dan di Pakistan, pemerintahan Perdana Menteri Imran Khan telah berulang kali menolak untuk secara resmi mengecam perlakuan China terhadap Uighur karena bantuan masa lalu dari Beijing. Semua kepatuhan ini ditunjukkan dalam surat bulan Juli 2019 kepada PBB di mana tidak kurang dari 37 negara (lebih dari sepertiga dari mereka mayoritas Muslim) secara resmi memberikan dukungan mereka di belakang kebijakan Xinjiang China.

Meskipun begitu, pengungkapan pada beberapa pekan terakhir tentang betapa luasnya penindasan China telah memberikan tekanan baru pada Beijing, dan menantang status quo saat ini. Menanggapi tekanan, para pejabat China dengan cekatan bergerak untuk mengkooptasi narasi politik Muslim seputar kekejaman domestik pemerintah mereka.

Pada 6 Juli, di Forum Kerjasama China-Arab, pemerintah Komunis itu melakukan upaya besar untuk mengambil hati negara-negara besar dunia Muslim. Sebagai bagian dari forum ini, yang tahun ini diselenggarakan melalui teleconference, China secara resmi berjanji untuk mengadopsi Deklarasi Amman, pernyataan 2006 (juga dikenal sebagai “Pesan Amman”) yang berfungsi sebagai salah satu upaya multilateral paling awal untuk membangun respon intelektual terhadap Ekstremisme Islam.

Sebagai bagian dari forum virtual, kantor berita resmi Xinhua melaporkan, kedua belah pihak sepakat untuk “mengecam kegiatan teroris dalam segala bentuk, secara aktif memerangi ideologi ekstremis, tindakan terorisme dan hasutan untuk terorisme, memberantas akar penyebab terorisme, dan memotong sumber pendanaannya. ”

Kata-kata itu penting, karena membingkai kampanye penindasan domestik Cina terhadap Uyghur sebagai masalah kontraterorisme, dan menghadirkan Beijing sebagai sekutu Muslim moderat melawan musuh bersama.

Itu, tentu saja, adalah konsensus yang telah dipupuk China, dan untuk alasan yang baik. Keberhasilan BRI sangat bergantung pada Beijing yang menjadikan Xinjiang berada sepenuhnya di bawah kendalinya, karena lokasi strategis kawasan itu menjadikannya penghubung penting dengan pasar Eurasia, Eropa, dan Timur Tengah. Tetapi pemerintah China memandang agama yang diorganisasi dengan kecurigaan yang mendalam, dan melihat Uighur Xinjiang sangat rentan terhadap radikalisasi dan ekstremisme – dan dengan demikian merupakan ancaman terhadap ambisi geopolitik mereka.

Akibatnya, minoritas Muslim China telah menjadi sasaran kampanye penindasan luas dengan proporsi yang benar-benar menakutkan. Sejak diluncurkan pada tahun 2016, upaya itu telah memberlakukan pembatasan menyeluruh terhadap segala hal mulai dari pakaian Muslim hingga makanan, dan mengasingkan lebih dari satu juta jiwa di kamp-kamp “pendidikan ulang” yang dirancang untuk menghilangkan identitas keagamaan dan menanamkan pemikiran komunis yang tepat.

Dengan pengungkapan tentang kebijakan sterilisasi paksa dan niat resmi untuk memecah keluarga Uyghur yang sekarang mendapatkan perhatian serius, lebih dari beberapa pengamat mulai menyamakan apa yang dilakukan otoritas China di Xinjiang dengan kejahatan genosida yang dilarang secara universal.

Tetapi negara-negara Muslim kemungkinan tidak akan termasuk di antara mereka yang berbicara. Dengan menganut Pesan Amman, Beijing telah berhasil menyelesaikan apa yang dimulai dengan investasi ekonomi: mengkooptasi hati dan pikiran pemerintah Muslim, baik di Timur Tengah dan di luar. Sederhananya, China telah berhasil mempengaruhi dunia Muslim, dan membajak narasi perjuangan melawan ekstremisme Islam untuk menutupi praktik-praktik mengerikan terhadap etnis Uighur.*

Ilan Berman adalah Wakil Presiden Senior Dewan Kebijakan Luar Negeri Amerika di Washington

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !