Dompet Dakwah Media

Bukan Hagia Sophia, Pencaplokan “Israel” lah yang Meningkatkan Ketegangan Timur Tengah

Jelas ada unsur kemunafikan di pihak orang-orang yang mengkritik Turki, karena mereka umumnya adalah orang-orang yang telah memperlakukan situs warisan Muslim dengan hina.

Bukan Hagia Sophia, Pencaplokan “Israel” lah yang Meningkatkan Ketegangan Timur Tengah
Reuters

Terkait

oleh: Elif Selin Celik

 

Hidayatullah.com | JURNALIS veteran Dr Bora Bayraktar menyambut hadirin di Hagia Sophia dengan mengatakan, “Selamat datang di jantung dunia.” Perkataannya itu telah direkam di saluran YouTube-nya untuk memberi informasi kepada orang-orang tentang keputusan Turki baru-baru ini terkait bangunan abad ke 6 yang ikonik itu.

“Mengapa saya mengatakan ‘jantung dunia’ adalah karena Hagia Sophia. Ketika itu adalah sebuah gereja selama Kekaisaran Romawi Timur, itu adalah sumber legitimasi. Di bawah Kekaisaran Ottoman, itu juga lambang resmi warisan Muslim. ”

Tidak ada yang dapat menyangkal bahwa Konstantinopel (sekarang Istanbul) adalah pusat agama Kristen dan budaya Yunani. Di sanalah Hagia Sophia dibangun dan digunakan sebagai gereja selama 916 tahun. Sekarang dianggap sebagai salah satu dari Delapan Keajaiban Dunia. Menyusul penaklukan Ottoman atas Istanbul pada tahun 1453, ia dibeli dan dikonversi menjadi masjid oleh Sultan Mehmet II. Namun nama itu dipertahankan. Itu tetap digunakan sebagai masjid sampai 1934 ketika kabinet Turki memutuskan bahwa itu harus diubah menjadi museum.

Pekan lalu, ketika pengadilan Turki membatalkan dekrit 1934, beberapa negara mengkritik keputusan itu. Presiden Recep Tayyip Erdogan menolak kritik dalam dan luar negeri, dengan mengatakan bahwa itu tidak ada artinya di pengadilan. “Tuduhan terhadap negara kita tentang Hagia Sophia menargetkan hak-hak kedaulatan kita secara langsung,” tambahnya dalam menanggapi keprihatinan atas saran dari Barat, terutama Yunani, Prancis dan Amerika Serikat.

Jelas, kritik itu lebih banyak berkaitan dengan politik daripada peribadatan. Tidak ada alasan untuk mengkritik pemerintah Turki tentang perubahan status Hagia Sophia dari museum menjadi masjid, yang masih akan tetap terbuka untuk dikunjungi wisatawan. Masjid-masjid besar lainnya di Istanbul menyambut ribuan pengunjung setiap hari, dan ada juga contoh-contoh Katedral Notre Dame yang ikonis di Prancis dan Basilika Sacré-Cœur, keduanya adalah gereja terkenal di dunia yang terbuka untuk turis dan jamaah. Demikian pula, Hagia Sophia telah dibuka kembali untuk ibadah, tetapi itu tidak akan menghentikannya menjadi permata warisan dunia. Ini banyak yang telah ditegaskan oleh pejabat Turki.

Secara signifikan, AS telah bereaksi terhadap perkembangan ini seolah-olah Hagia Sophia diduduki, mendesak pemerintah di Ankara untuk mempertahankan statusnya sebagai museum. Ini memang aneh, mengingat bahwa tidak ada negara lain selain AS yang secara terbuka mendukung rencana aneksasi Israel untuk wilayah Palestina yang diduduki di Tepi Barat. Alih-alih mematuhi resolusi PBB untuk mundur, Israel justru memperluas pendudukan ilegalnya. Pada bulan Desember 2017, AS bertindak dengan jelas menentang masyarakat dunia, mengakui klaim Israel atas Jerusalem yang dicaplok secara ilegal sebagai ibukotanya, dan sejak itu telah memberikan pengakuan yang sama terhadap pencaplokan Dataran Tinggi Suriah yang diduduki negara Zionis.

Amerika mencari sumber kerusuhan regional di tempat yang salah. Selama beberapa dekade, ia telah mendukung pencabutan hak Israel atas rakyat Palestina yang tanah, rumah, dan harta benda lainnya dapat diambil dari mereka setiap saat. Semua permukiman Israel dibangun di atas tanah Palestina yang dicuri dan semuanya ilegal; para pemukim menikmati hak istimewa penuh kewarganegaraan Israel. Mereka dapat memberikan suara dalam pemilihan, mengakses asuransi kesehatan dan jaminan sosial, muncul di hadapan pengadilan sipil Israel jika perlu, dan terhubung ke jaringan listrik dan komunikasi Israel. Mereka dilindungi di setiap langkah oleh tentara dan polisi Israel. Rakyat Palestina berada di bawah pendudukan militer.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan bahwa Turki harus menghormati tradisi agama dan sejarah regional yang beragam dan memastikan bahwa Hagia Sophia tetap dapat diakses oleh semua. Kalau saja dia akan menjawab pertanyaan pendudukan Israel dengan cara yang sama; bahwa, bagaimanapun juga, jelas melanggar hukum internasional setiap harinya, tidak terkecuali dalam Masjid Al-Aqsa di Yerusalem yang diduduki. Keputusan Turki untuk membuka Hagia Sophia untuk beribadah bukanlah tindakan ilegal atau pun kekuatan pendudukan. Pembatasan Israel yang diberlakukan pada Masjid Al-Aqsa, dan penolakan hak-hak jamaah Muslim di sana, menunjukkan kekuatan pendudukan yang menunjukkan penghinaan terhadap hukum dan konvensi internasional. Jelaslah bahwa itu adalah rencana aneksasi Israel yang menghancurkan semua harapan untuk perdamaian abadi di Timur Tengah, dan memang seluruh dunia, dan bukan kembalinya Hagia Sophia dari Turki ke status sahnya sebagai masjid.

Pengakuan Presiden Donald Trump atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel jelas ilegal. Keputusannya untuk memindahkan Kedutaan Besar AS ke kota suci yang diduduki juga ilegal. Tak satu pun dari kedua tindakan ini dapat disamakan dengan tanda tangan Presiden Erdogan pada dokumen yang berkaitan dengan bangunan di dalam wilayah kedaulatan Turki.

Yerusalem adalah kota yang disakralkan oleh tiga agama monoteistik besar: Yudaisme, Kristen, dan Islam, dan masing-masing memiliki situs-situs yang memiliki makna keagamaan yang besar di sana. Dukungan Trump untuk pencaplokan Israel dapat beresonansi dengan basis Kristen Evangelikal sayap kanannya tetapi dukungannya untuk pendudukan militer ilegal Israel tidak dapat dimaafkan, bahkan jika Presiden AS dan para pembantunya berpendapat bahwa Erdogan berusaha untuk mendapatkan keuntungan politis dari keputusan pengadilan.

Jelas ada unsur kemunafikan di pihak orang-orang yang mengkritik Turki, karena mereka umumnya adalah orang-orang yang telah memperlakukan situs warisan Muslim dengan hina. Pada 2017, misalnya, Dewan Kota Córdoba menerbitkan sebuah majalah di mana Demetrio Fernández González, Uskup Córdoba, mengatakan tentang arsitektur Masjid Agung abad ke-8 di kota itu: “Ini bukan Muslim, itu adalah Bizantium. Ini adalah Bizantium Kristen. Moor [sic] hanya menyumbang uang. ” Pernyataan luar biasa ini langsung ditolak oleh komunitas akademik, serta tokoh-tokoh lokal dan nasional di Spanyol.

Di antara yang menolak adalah Profesor José Miguel Puerta Vílchez dari Universitas Granada, yang membela asal-usul arsitektur Islam Umayyah bangunan itu dalam sebuah artikel yang diterbitkan di El Pais pada 3 Februari 2017. Profesor Seni Sejarah menolak apa yang dianggap sebagai upaya oleh pihak berwenang di Cordoba untuk menyangkal warisan Muslim terhadap bangunan itu.

Selain itu, baru saja bulan lalu Asosiasi Muslim Yunani melaporkan bahwa pemerintah di Athena telah memerintahkan salah satu ruang sholat Muslim tertua di wilayah Athena Raya untuk ditutup. Kementerian Urusan Pendidikan dan Agama dilaporkan mengatakan bahwa fasilitas tersebut tidak memiliki izin untuk beroperasi dan memberikan waktu 15 hari untuk membersihkan tempat yang berada di Piraeus, kota pelabuhan yang hanya berjarak 12 kilometer dari pusat ibukota.

Di seluruh Balkan, seperti di Yunani, komunitas Muslim Turki minoritas telah mengeluh selama bertahun-tahun tentang ketidakmampuan mereka untuk menjalankan agama mereka secara bebas. Mereka bahkan telah ditolak haknya untuk memilih ulama dan administrator wakaf sendiri, bukannya mereka yang ditunjuk oleh pemerintah daerah.

Demikian pula, tahun lalu pemerintah kota Israel di Safed mengubah Masjid Al-Ahmar yang bersejarah menjadi bar dan aula. Masjid ini diduduki oleh geng teror Yahudi pada tahun 1948 selama Nakba. Mereka mengubahnya menjadi sekolah Yahudi, kemudian menjadi pusat kampanye politik dan kemudian menjadi gudang pakaian sebelum akhirnya mengubahnya menjadi klub malam.

Sedihnya, sementara semua kejahatan ini dilakukan dunia tetap tuli, buta dan diam. Politisi dan media internasional terus mengabaikan pelanggaran kriminal yang dilakukan dengan impunitas oleh Israel dan lainnya terhadap Muslim. Siapa pun yang mengkritik negara Zionis dituduh “anti-Semitisme”. Wilayah kita hanya akan menikmati kedamaian dan stabilitas ketika kemunafikan ini berakhir. Ini adalah negara Zionis Israel yang merusak perdamaian regional, bukan langkah Turki untuk mengubah museum menjadi masjid.*

Artikel ini diterbitkan di Middle East Monitor

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !