Yunani di Ujung Pisau

Bunuh diri karena putus asa dan putus asa yang disebabkan oleh ketidakmampuan untuk bertahan hidup akan melanjutkan tren pertumbuhan paniknya

Terkait

Oleh: Isidoros Karderinis

Yunani pada pisau tepi Hal ini tepat lima tahun sejak Yunani bergabung dengan Dukungan Mekanisme Eropa dengan kerjasama yang erat dari Dana Moneter Internasional (IMF).

Pada saat itu, data keuangan penting dan kritis adalah sebagai berikut: PDB sebesar 222,151 miliar pada akhir 2010. Utang publik adalah 148,3% sebagai persentase dari PDB. Pengangguran mencapai 12,5%.

Persentase Yunani hidup di bawah batas kemiskinan (berpenghasilan kurang dari 60% dari pendapatan nasional rata-rata) adalah 27,6%. Kebijakan penghematan ekstrim diterapkan di negara itu atas perintah dari kreditor internasional selama bertahun-tahun telah semakin memperburuk realitas ekonomi dan sosial. Akibatnya, PDB telah menyusut ke 186,54 miliar pada 2014. Utang publik melejit 176% sebagai persentase dari PDB.

Pengangguran turut meningkat secara dramatis hingga 26%, mempengaruhi orang terutama banyak kalangan muda dari mereka memiliki pengetahuan ilmiah yang brilian dan sebagai hasilnya bermigrasi ke luar negeri. Hilangnya serius bakat bisa membantu negara pada saat yang kritis ini. Persentase Yunani yang hidup di bawah batas kemiskinan adalah 34,6% atau 3,795100 orang. Jadi, seseorang memahami dari atas bahwa program konsolidasi fiskal di negara yang sudah dalam resesi sebelum 2010 telah sepenuhnya gagal dan tidak akan rasional, ekonomi dan sosial, untuk melanjutkan penerapannya.

Hal ini terutama membatasi langkah kebijakan penghematan fiskal dan membentuk sangat mematikan utang-resesi-penghematan spiral, mengesampingkan setiap prospek untuk pembangunan. Utang besar dan tak tertahankan karena itu, kegigihan diamati dalam kelanjutan ketat dari program penghematan ekstrim oleh kreditur akan memiliki konsekuensi benar-benar tragis bagi negara.

Hal itu akan menyebabkan bencana total ekonomi, yang tidak akan sembuh selama puluhan tahun dan tentu saja untuk sebuah krisis kemanusiaan yang sangat serius untuk standar pasca perang Eropa. Warga tunawisma dan miskin yang satu sudah dapat dilihat di jalan-jalan Athena akan berkembang biak dengan cepat.

Bunuh diri karena putus asa dan putus asa yang disebabkan oleh ketidakmampuan untuk bertahan hidup akan melanjutkan tren pertumbuhan paniknya. Anak-anak pingsan di sekolah karena kurangnya nutrisi yang cukup akan menjadi bagian kehidupan sehari-hari. Pertanyaan yang kemudian muncul dengan intensifikasi periode kritis ini adalah apa yang harus dilakukan dalam rangka untuk Yunani untuk meninggalkan lapangan terowongan gelap dari krisis ekonomi yang mendalam dan masukkan jalan terang pembangunan dan kemajuan.

Pertama, beban utang ekonomi Yunani membawa di punggungnya sangat besar dan tak tertahankan, dan tampaknya tidak ada kemungkinan pembayaran penuh.
Oleh karena itu, kita perlu menulis dari sebagian besar nilai nominal utang sehingga beban utang negara akan berada di bawah 100% dan menjadi berkelanjutan dengan teknik yang tidak akan merugikan orang lain dari Eropa.

Pelunasan sisa utang akan terhubung dengan “klausa pembangunan”, sehingga untuk melayani dari pembangunan dan bukan dari surplus anggaran.

Kedua, memerlukan rekonstruksi produksi di negara dengan unsur-unsur kunci: a) keseimbangan yang berkelanjutan dari akun saldo saat melalui perubahan bauran produk yang dihasilkan di dalam negeri, sehingga memperkuat margin orientasi ekspor berbagai sektor ekonomi Yunani; b) Industrialisasi dengan pelaksanaan kebijakan industri terpadu yang berkelanjutan dan pengembangan penelitian dalam negeri dan produksi berbagai produk tinggi nilai tambah.

Sektor pengolahan sangat penting karena tidak mungkin berharap untuk sebuah negara yang akan naik dalam rantai nilai dalam pembagian kerja global tanpa menciptakan basis manufaktur yang diperlukan yang meliputi terutama pembuatan produk industri jadi; c) penekanan khusus pada pariwisata, yang Yunani memiliki keunggulan komparatif yang kuat dan pengiriman -Greece memiliki armada pedagang terbesar di dunia-pertanian dan tentunya untuk produksi dasar barang sosial, dan d) Eksploitasi efisien bahan baku -seperti bauksit dari mana aluminium produced- dan ladang minyak berpotensi besar yang terletak baik di Aegean dan laut Lonia.

Membangun Negara modern dan efisien maka Ketiganya, kita perlu membangun sebuah negara modern, efisien dan rasional yang akan beroperasi dengan kejujuran dan tidak akan interpolasi hambatan birokrasi yang tak terhitung jumlahnya untuk pengembangan usaha dan perjuangan yang efektif melawan Lernean Hydra korupsi dan penggelapan pajak, untuk menghapus yang beberapa konsekuensi ekonomi, sosial dan politik negatif yang disebabkan dan akhirnya menerapkan pajak yang adil.

Dampak ekonomi tidak hanya berkaitan dengan kerugian keuangan negara, tetapi juga dengan efek buruk pada sektor swasta.

Ketika gagasan bahwa hanya dengan menyuap individu memegang posisi nodal dalam administrasi publik dapat mencapai efek yang diinginkan dikonsolidasikan, investasi asa, persaingan yang adil terdistorsi dan bisnis yang menolak untuk terlibat dalam tanpa hukum tersebut dan perdagangan bermoral yang dikutuk untuk stagnasi.

Konsekuensi sosial dan politik dari korupsi juga sangat serius. Korupsi menyebabkan kebencian warga, frustrasi dan runtuhnya rasa yang kuat nilai-nilai. Ini mengkonsolidasikan keyakinan bahwa tidak ada yang berhasil dengan baik dan bahwa warga negara yang taat hukum tidak merasa dibenarkan untuk menjadi begitu.

Lembaga yang dirusak, terguncang dan akhirnya difitnah oleh demokrasi yang sama di mata warga.

Kita perlu pembentukan langsung dari sistem pajak yang adil yang tidak akan mendorong, dan tidak akan “membenarkan” penggelapan pajak, tetapi akan memberikan kontribusi tegas untuk pengembangan nurani pembayar pajak, dan akan memiliki sebagai hasilnya peningkatan yang signifikan dalam pendapatan pemerintah.

Yunani tidak bisa menangani penghematan lagi Langkah-langkah ini harus diterapkan segera untuk menarik untuk menarik Yunani keluar dari itu keadaan koma dan resesi, dan mengarah pada banyak-diinginkan jalan untuk pembangunan, jauh dari kebijakan liar dan buntu penghematan, yang membentuk ujung tombak kapitalisme keuangan dalam upaya untuk membayar secara penuh utang mereka, dan mempertahankan kedaulatannya di era krisis kapitalis intens dan umum.

Untuk bagian mereka, warga Eropa harus berdiri dalam solidaritas dengan drama orang-orang Yunani yang, selama bertahun-tahun, telah menjadi kelinci percobaan, karena sebagian besar uang yang dipinjam oleh pemerintah Yunani tidak pergi ke pembayar pajak Yunani, melainkan kepada bank atau pembayaran pinjaman, atau untuk rekapitalisasi bank-bank Yunani, sebagian besar biaya yang wajib pajak menanggung.
Kesimpulannya, Yunani tidak berdiri untuk melanjutkan penghematan. Itu sudah mencapai batasnya terjauh, setelah standar hidup telah runtuh, dan dengan itu, martabat orang-orang Yunani, dan ini harus dipahami oleh para kreditur.

Perjanjian ketiga baru dengan langkah-langkah penghematan ekstrim akan memperkuat resesi dan akan bertindak destruktif. Jadi, saat konflik dan pecah, tidak akan jauh.*

Penulis lahir di Athena, Yunani pada tahun 1967. Dia adalah seorang novelis, penyair dan ekonom studi pascasarjana di bidang ekonomi wisata.E-mail:[email protected]

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !