Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Opini

Kanker Meningkat di Fallujah, Lebih Buruk dari Hiroshima

Bagikan:

oleh: Tom Ele*

Menurut penelitian terbaru, rakyat Fallujah, Iraq mengalami kelainan kanker, leukemia, kematian bayi, dan mutasi seksual lebih tinggi daripada korban di Hiroshima dan Nagasaki pada tahun-tahun setelah kota-kota Jepang mendapat serangan bom atom AS tahun 1945.

Dalam penelitian epidemiologi bertajuk, “Cancer, Infant Mortality and Birth Sex-Ratio in Fallujah, Iraq 2005–2009” , yang diterbitkan dalam Jurnal Ilmu Lingkungan Hidup Internasional dan Kesehatan Masyarakat (IJERPH), juga menemukan prevalensi kondisi di Fallujah lebih besar daripada di negara-negara terdekat.

Serangan di Fallujah, sebuah kota yang terletak 43 mil sebelah barat Baghdad, adalah salah satu kejahatan perang paling mengerikan. Setelah penduduk menentang pendudukan pimpinan Amerika di Iraq – dari jarahan perang neo-kolonial yang diluncurkan atas dasar kebohongan– Washington bertekad untuk membuat contoh sebagian besar kota yang didominasi mayoritas Sunni ini. Hal ini disebut “contoh” atau hukuman “kolektif”, menurut hukum perang, ilegal.

Studi kesehatan baru masyarakat kota sekarang semua tapi membuktikan apa yang telah lama dicurigai: bahwa proporsi tinggi dari persenjataan yang digunakan dalam serangan itu mengandung uranium habis, zat radioaktif yang digunakan pada kulit untuk meningkatkan efektivitas mereka.

Dalam studi dari 711 rumah dan 4.843 individu dilakukan pada bulan Januari dan Februari 2010 lalu, penulis Chris Busby, Malla Hamdan, Entesar Ariabi dan tim peneliti menemukan bahwa tingkat kanker telah meningkat empat kali lipat sejak sebelum serangan Amerika Serikat (AS) lima tahun lalu, dan bahwa bentuk kanker di Fallujah adalah sama dengan yang ditemukan di antara Hiroshima dan Nagasaki korban bom atom, yang terkena dampak radiasi yang intens.

Di Fallujah tingkat leukemia adalah 38 kali lebih tinggi, tingkat kanker anak kecil adalah 12 kali lebih tinggi, dan kanker payudara adalah 10 kali lebih umum dari pada populasi di Mesir, Yordania, dan Kuwait. Kenaikan kadar lymphoma dan tumor otak juga dilaporkan. Ada 80 kematian dari tiap-tiap 1.000 kelahiran, angka kematian bayi di Fallujah lebih dari lima kali lebih tinggi daripada di Mesir dan Yordania, dan delapan kali lebih tinggi daripada di Kuwait.

Secara mencolok, setelah tahun 2005, proporsi anak perempuan lahir di Fallujah meningkat tajam. Pada populasi normal, 1.050 anak laki-laki lahir untuk setiap 1.000 anak perempuan. Tapi di antara mereka yang lahir di Fallujah dalam empat tahun setelah serangan AS, rasio tersebut dikurangi menjadi 860 anak laki-laki untuk setiap 1.000 kelahiran perempuan. Perubahan ini mirip dengan rasio gender yang ditemukan di Hiroshima setelah serangan AS atom 1945.

Alasan yang paling mungkin untuk perubahan rasio jenis kelamin, menurut para peneliti, adalah dampak peristiwa mutagenik besar –kemungkinan penggunaan senjata depleted uranium di AS. Sementara anak laki-laki memiliki satu kromosom X, gadis memiliki kromosom X– berlebihan sehingga dapat menyerap kehilangan satu kromosom melalui kerusakan genetik.

“Ini adalah hasil yang luar biasa dan mengejutkan,” kata Busby, profesor biosciences molekul dari University of Ulster dan Direktur Penelitian ilmiah untuk Green Audit, kelompok penelitian independen lingkungan.

“Untuk menghasilkan efek seperti ini, beberapa paparan mutagenik yang sangat besar harus telah terjadi pada tahun 2004 ketika serangan terjadi. Kita harus segera mencari tahu apa agen itu. Meskipun banyak uranium tersangka, kita tidak dapat tertentu tanpa penelitian lebih lanjut dan analisis independen sampel dari daerah itu. “

Busby mengatakan kepada sebuah situs berita stasiun televisi Italia, RAI 24, bahwa “luar biasa” peningkatan penyakit radiasi yang terkait di Fallujah adalah lebih tinggi daripada yang ditemukan dalam populasi Hiroshima dan Nagasaki setelah serangan AS atom 1945.

“Dugaan saya adalah bahwa ini disebabkan oleh depleted uranium,” katanya. “Mereka harus dihubungkan.”

Sebagaimana diketahui, militer AS menggunakan depleted uranium (DU), yang juga dikenal sebagai bahan bakar nuklir.Depleted uranium adalah sebuah produk sampingan dari natural uranium yang dikayakan untuk kualitas reaktor nuklir atau kualitas senjata uranium. Tambahan lagi senjata itu digunakan sebagai pelapis baja untuk melindungi tank.

Bagaimanapun, sebanyak 40 persen dari uranium dilepaskan dalam bentuk partikel kecil di daerah ledakan. Hal ini dapat tinggal di sana selama bertahun-tahun, dengan mudah memasuki aliran darah manusia, di mana ia menginap diri dalam kelenjar getah bening dan menyerang DNA diproduksi dalam sperma dan telur dari orang dewasa yang terkena, menyebabkan, pada gilirannya, cacat lahir yang serius pada generasi berikutnya.

Penelitian ini adalah bukti ilmiah pertama sistematis dari suatu bukti yang menunjukan peningkatan tajam kematian bayi, cacat lahir, dan kanker di Fallujah.

Pada bulan Oktober tahun 2009, beberapa dokter Inggris dan Iraq menulis surat ke PBB menuntut penyelidikan ke dalam proliferasi penyakit radiasi yang terkait di kota ini:

“Perempuan muda di Fallujah di Iraq takut memiliki anak-anak karena meningkatnya jumlah bayi yang lahir cacat aneh, tanpa kepala, dua kepala, satu mata di dahi mereka, tubuh bersisik atau hilang anggota badan. Selain itu, anak-anak muda di Fallujah sekarang mengalami kanker mengerikan dan leukemia. …
“Pada bulan September 2009, di Rumah Sakit Umum Fallujah ada 170 bayi baru lahir, 24 persen di antaranya sudah mati dalam tujuh hari pertama, 75 persen mengejutkan dari bayi itu mati digolongkan sebagai cacat. …

“Para dokter di Fallujah secara khusus telah menunjukkan bahwa tidak hanya mereka menyaksikan jumlah yang belum pernah terjadi cacat lahir, namun kelahiran prematur juga jauh meningkat setelah tahun 2003. Tapi yang lebih mengkhawatirkan adalah bahwa dokter di Fallujah mengatakan, “sejumlah besar bayi yang bertahan hidup mulai mengembangkan cacat parah di kemudian hari.” “

Pentagon menampik laporan ini dengan menegaskan bahwa tidak ada penelitian untuk membuktikan setiap proliferasi cacat atau penyakit lainnya yang terkait dengan tindakan militer AS.

“Tidak ada studi sampai saat ini menunjukkan isu lingkungan yang mengakibatkan masalah kesehatan yang spesifik,” kata seorang juru bicara Departemen Pertahanan BBC pada bulan Maret. Tidak ada penelitian, namun, sebagian besar karena Washington dan Baghdad telah mereka blokir.

Menurut si penulis, pihak berwenang Iraq (yang dikendalikan AS) erusaha menghalang-halangi survei. Setelai survei, menurut laporan TV Iraq, pengisi kuisioner bisa ditangkap.

Kekejaman AS

Sejarah kekejaman yang dilakukan oleh imperialisme Amerika terhadap rakyat Fallujah dimulai pada tanggal 28 April 2003, ketika Angkatan Darat AS menembakkan ke sembarangan kerumunan sekitar 200 warga yang sebuah sekolah lokal ke pangkalan militer AS. Tujuh belas tewas dalam serangan tak beralasan itu, dan tentara Amerika dua hari kemudian menembaki pemrotes dan menewaskan dua lagi.

Ini mengintensifkan kemarahan rakyat, dan Fallujah menjadi pusat perlawanan Sunni terhadap pekerjaan – dan US pembalasan. Pada tanggal 31 Maret 2004, massa yang marah menghentikan sebuah konvoi keamanan swasta Blackwater, yang dinilai bertanggung jawab dan menanam saham kejahatan perang ini. Empat tentara bayaran Blackwater diseret dari kendaraan mereka, dipukuli, dibakar, dan digantung dari jembatan di atas Sungai Efrat.

Militer AS kemudian berjanji akan membalas dendam dan menggelar operasi melibatkan ribuan Marinir, yang berakhir dalam pengepungan militer AS, Mei 2004.

NBC News menangkap rekaman video tentara AS mengeksekusi seorang laki-laki Iraq terluka dan tak berdaya. Sebuah penyelidikan kemudian menemukan Angkatan Laut Marinir telah bertindak yang diklaim AS

“membela diri”

Lima puluh satu tentara Amerika dikabarkan tewas dalam “perang” 10 hari. Namun jumlah penduduk kota yang terbunuh tidak diketahui sampai sekarang. Populasi kota sebelum serangan itu diperkirakan antara 425.000 dan 600.000. namun populasi mereka saat ini diyakini hanya 250.000 dan 300.000. Puluhan ribu, kebanyakan perempuan dan anak-anak, melarikan diri sebelum serangan itu. Setengah bangunan kota ini hancur, sebagian besar menjadi puing-puing.

Dalam serangan itu, AS dinilai telah menggunakan fosfor putih. Pura-pura hanya digunakan untuk menerangi medan perang, fosfor putih yang mengerikan dan seringkali menyebabkan luka fatal. Kimia ini juga digunakan untuk menghisap oksigen dari kota di mana warga sipil bersembunyi.

Seperti sebagian besar Iraq, Fallujah masih dalam reruntuhan. Menurut laporan terbaru dari IRIN, sebuah proyek dari Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan, Fallujah masih belum memiliki sistem pembuangan berfungsi enam tahun setelah serangan itu.

“Limbah tertuang ke jalan-jalan dan merembes ke dalam pasokan air minum,” catatan laporan itu. “Abdul-Sattar Kadhum Al-Nawaf, Direktur rumah sakit umum Fallujah, mengatakan masalah limbah telah mengakibatkan korban kesehatan penduduk ‘. Mereka dipengaruhi oleh diare, tuberkulosis, tifus dan penyakit menular lainnya. “

Kebuasan serangan AS mengejutkan dunia, dan menambah daftar nama Fallujah setara dengan kasus kekerjaman di My Lai, Guernica, Nanking juga Sabra dan Shatila.

Tapi tidak seperti pembantaian orang-orang lain, kejahatan terhadap Fallujah tidak berakhir ketika peluru tak ditembakkan atau bom berhenti jatuh.

Keputusan militer Amerika untuk menyebarkan depleted uranium berat, dinilai sebagai tindakan ceroboh dari sebuah kebrutalan, keracunan seluruh generasi anak-anak yang belum lahir pada tahun 2004.

Penelitian Fallujah adalah tepat waktu, di mana, kini, AS menyiapkan serangan dalam eskalasi besar di Afghanistan. Setelah kepala operasi AS Afghanistan, Jenderal Stanley McChrystal diganti Jenderal David Petraeus, kini, Petraeus diganti oleh Jenderal James “Mad Dog” Mattis, orang yang memainkan peran kunci dalam perencanaan serangan AS di Fallujah tahun 2004.

Revels Mattis dalam membunuh, pernah ia sampaikan dalam sebuah pertemuan publik pada tahun 2005, “menyenangkan bisa menembak beberapa orang …. Kau tahu, ini adalah sebuah tiupan neraka.” [hidayatullah.com]

[Tulisan ini berjudul asli, “Cancer rate in Fallujah worse than Hiroshima”, ditulis TOM ELEY di situs wsws.org/hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Teror Keji Ala PKI [1]

Teror Keji Ala PKI [1]

Aceh dan Wahabi, Sebuah Wacana Menarik [2]

Aceh dan Wahabi, Sebuah Wacana Menarik [2]

Berburu di Kebun Binatang

Berburu di Kebun Binatang

Bintang Porno Itu Wawancarai Clinton

Bintang Porno Itu Wawancarai Clinton

Menunggu Bangkitnya Negara Arab

Menunggu Bangkitnya Negara Arab

Baca Juga

Berita Lainnya