Sya’ir Demam Corona

Mereka semua meninggal tanpa tersisa, belum pernah saya melihat kejadian seperti ini

Sya’ir Demam Corona

Terkait

Oleh: Muhammad Karim

 

Hidayatullah.com |DAHULU pada masa keemasan Islam, tatkala terjadi wabah tho’un banyak sekali dituliskan sya’ir-sya’ir untuk menggambarkan keadaan pada masa itu. Sebagaimana pada tahun 87 H terjadi peristiwa Tho’un al-Fatayat yang memakan korban mayoritas para gadis. Oleh sebab itu disebut dengan al-Fatayat yang berartikan para pemudi.

Ibnu Abi al-Dunya menerangkan di dalam kitabnya al-I’tibar, mengatakan bahwa ada seorang laki-laki Arab bersama 10 orang anak gadisnya datang ke Bashra, hanya berselang beberapa hari saja 10 orang anak gadisnya itu langsung meninggal dunia. Seorang ayah kehilangan 10 putrinya dalam sekejap, tatkala itu ia menggubah sya’ir untuk mengungkapkan perasaan hatinya. Adapun sya’irnya sebagai berikut :

بِنَفْسِي فِتْيَةٌ هَلَكُوْا جَمِيْعًا

Para pemudi semuanya meninggal di depan mataku

 بِرَابِيَةٍ مُجَاوِرَةٍ سَنَامَا

Di sebuah bukit kecil dekat dengan daerah Sanam

أَقُوْلُ إِذَا ذَكَرْتُ العَهْدَ مَنْهُمْ

Selalalu aku berucap, di saat teringat akan suatu janji bersama mereka

 بِنَفْسِي تِلْكَ أَصْدَاءٌ وَهَامَا

Itu adalah gema dan ilusi dalam diriku

فَلَمْ أَرَ مِثْلَهُمْ هَلَكُوْا جَمِيْعًا

Mereka semua meninggal tanpa tersisa, belum pernah saya melihat kejadian seperti ini,

 وَلَمْ أَرَ مِثْلَ هَذَا العَامِ عَامَا

Dan saya juga tidak pernah melihat kejadian seperti tahun ini.

 

Virus Corona

Hari ini dunia dihebohkan oleh suatu wabah virus corona atau COVID-19 yang juga mengerikan. Untuk menggambarkan sebagian kecil situasi pada saat ini, izinkan saya menulis syai’r, yang tentu memiliki kesalahan dan kekhilafan.

حُمَّى الكُوْرُوْنَا

Demam Corona

فِي زَمَانِي كَثْرَةُ الكَلَامِ بِالْكُوْرُوْنَا

Banyak sekali orang yang berbicara tentang corona pada zamanku

بِقِلَّةِ ذِكْرِ اللهِ نَزَلَ الطَّاعُوْنَا

Menyebabkan, sedikit berzikir kepada Allah yang menciptakan Tha’un tersebut

فِي عَصْرِي كُلُّ النَّاسِ مُفْتِي يَكُوْنُوْنَا

Semua orang berlagak menjadi mufti pada zamanku

بِقِلَّةِ الْعِلْمِ وَالْأَدَبِ بِعُلَمَائِنَا يَتَكَلَّمُوْنَا

Berfatwa dengan ilmu yang sedikit dan tak memiliki budi pekerti kepada ulama, ketika berbicara

بِحُمَّى الكُوْرُوْنَا لَاتَخَافُوْا يَقُوْلُوْنَ وَبِرِزْقِ الرَّزَّاقِ يَبْكُوْنَا

Mereka berkata janganlah kalian takut dengan corona, bersamaan itu mereka menangisi/khawatir dengan rezekiNya Tuhan yang Maha pemberi rezeki

هَكَذَا، بِالْإِعْلَامِ أُنَاسٌ يَتَأَثَّرُوْنَ وَبِالإِسْلَامِ يَنْسُوْنَا

Beginilah jadinya manusia, apabila telah terpengaruh oleh media, sementara dengan ajaran Islam mereka lupa

يَارَبِّ فِيْمَا نَزَلَ اُلْطُفْ بِنَا وَبِالْكُوْرُوْنَا خَلِّصْنَا

Ya Allah, berlemah-lembutlah dengan kami atas segala kejadian, dan selamatkanlah kami dari bahayanya corona

بِجَاهِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ حَبِيْبِكَ تَخْلُقُهُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ

Berkat penghulu kami, Muhammad kekasihMu, yang mana engkau ciptakan sebagai Rahmat untuk sekalian alam

كتبه :  الفقير أبو مشكاة محمد كريم الشافعي

4 Sya’ban 1441 H

Penulis asatidz Tafaqquh Pekanbaru

Rep: Insan Kamil

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !