Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Ghazwul Fikr

Mengapa Perlu Ada Nabi? (1)

Ilustrasi
Bagikan:

Oleh: Nuim Hidayat 

KAUM Liberal ekstrim sering kali menafikan keberadaan Nabi. Bahkan pada sebuah perkuliahan di Universitas Indonesia tahun 2002, seorang lulusan IAIN Ciputat pernah menyatakan; “Muhammad itu kan mengaku-aku aja sebagai Nabi.”

Pernyataan ini seperti pernyataan orientalis yang tidak mengakui Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wassalam sebagai Nabi terakhir. Bagaimana memahami keimanan Nabi Muhammad ini?

Seorang tokoh Islam besar dari Pakistan pernah menjawabnya. Abul A’la Maududi dalam bukunya ‘Mabaadiul Islam” (Prinsip-Prinsip Islam) mengulas secara logis masalah keimanan kepada Nabi yang mendasar ini. Begitu pentingnya buku ini sehingga International Islamic Federation of Student Organization menerjemahkan dalam bahasa Indonesia dan menyebarkannya secara luas di Asia Tenggara.

Sebelum kita membahas tentang buku itu, mari kita bahas sedikit tentang tokoh yang menulis buku ini.

Abul A’la al Maududi lahir di Hyderabad, India Selatan, 25 September 1903.  Wafat pada 22 September 1979. Ia mendapatkan pendidikan Islam sejak kecil di keluarga dan lingkungannya.  Syeikh Maududi adalah tokoh pendiri Jamaat Islami. Ia pemikir besar Islam dan peletak dasar Negara Islam Pakistan.

Maulana Maududi mendapat pendidikan di Madrasah Furqaniyah , sebuah sekolah tinggi terkenal di Hyderabad yang dipanggil “Madrassah”, bukan sekolah Islam tradisional . Kemudian melanjutkan pelajaran di Darul Ulum di Hyderabad. Ia mahir berbahasa Arab, Parsi, Inggris, dan Urdu .

Tahun 1918, ketika usia 15 tahun, ia mulai bekerja sebagai wartawan dalam surat kabar berbahasa Urdu. Tahun 1920, menyandang jabatan sebagai editor surat kabar Taj, yang diterbitkan di bandar Jabalpore sekarang bernama Madhya Pradesh, India.

Tahun 1921, Maulana Maududi pindah ke Delhi bekerja sebagai editor surat kabar Muslim (1921-1923), dan kemudian editor al-Jam’iyat (1925-1928), yang diterbitkan oleh Jam’iyat-i ‘Ulama-i Hind, sebuah organisasi politik Deoband. Hasil kepemimpinannya sebagai editor, al-Jam’iyat menjadi surat kabar utama untuk orang Islam di Asia Selatan (India, Pakistan, Bangladesh , Sri Langka dan Maldive).

Maulana Maududi juga terlibat membentuk Pergerakan Khilafah dan Tahrik-e Hijrat, yaitu Organisasi Asia Selatan yang menentang penjajahan kolonial Inggris.

Maulana Maududi aktif menerjemahkan buku-buku berbahasa Arab dan Inggris ke bahasa Urdu. Ia juga menulis buku bertajuk al-Jihad fi al-Islam diterbitkan secara berseri di al-Jam’iyat tahun 1927 dan dibukukan tahun 1930. Tahun 1933, Maulana Maududi menjadi editor majalah bulanan Tarjuman al-Qur’an (“Tafsiran al Qur’an”). Bidang penulisannya ialah tentang Islam, konflik antara Islam dengan imperialisme dan modenisasi. Ia juga menjelaskan jawaban Islam bagi setiap permasalahan masyarakat Islam yang dijajah.

Bersama dengan filosof dan ulama Muhammad Iqbal, Maulana Maududi mendirikan pusat pendidikan Darul-Islam di Bandar Pathankot di wilayah Punjab. Tujuan pusat pendidikan ini ialah melahirkan pelajar yang mempunyai falsafah politik Islam. Maulana Maududi mengkritik habis konsep-konsep Barat seperti nasionalisme, pluralisme and feminisme.

Tahun 1941, Maulana Maududi mendirikan organisasi Jamaat-e-Islami untuk mengembangkan Islam sebagai satu cara hidup di Asia Selatan. Ia terpilih sebagai pemimpin Jamaat Islami dan memegang jabatan itu sampai 1972.

Sebelumnya tahun 1953, Maududi pernah membuat tulisan yang mengkritik tajam Ahmadiyah.  Tulisan ini kemudian menimbulkan demo dan rusuh di Pakistan. Mahkamah militer menjatuhi hukuman mati ke Maududi. Tapi kemudian militer membatalkan hukuman mati kepadanya.

Pada 22 September, 1979, Maududi meninggal dunia pada usia 76 tahun di Buffalo, New York.  (Lihat http://en.wikipedia.org/wiki/Sayyid_Abul_Ala_Maududi)

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Musibah Haji dan Propaganda Anti-Arab [1]

Musibah Haji dan Propaganda Anti-Arab [1]

JIN, Islam Nusantara dan Neo Liberalisasi  [2]

JIN, Islam Nusantara dan Neo Liberalisasi [2]

Dear Dunia Barat: Respon Seorang Muslim Pada Akibat Serangan Teroris

Dear Dunia Barat: Respon Seorang Muslim Pada Akibat Serangan Teroris

Media Maenstream dan Komunikasi Politik ala Berlusconi [4]

Media Maenstream dan Komunikasi Politik ala Berlusconi [4]

Toleransi Berbalas Pembakaran

Toleransi Berbalas Pembakaran

Baca Juga

Berita Lainnya