frontpage hit counter

Bahu Membahu, Umat Islam Denmark Gelar Buka Puasa Akbar Bersama Non-Muslim

Saat itu kali pertamanya saya mendengarkan kumadang azan di ruang terbuka dan menggunakan pengeras suara. Menurut saya, hari itu menjadi hari bersejarah bagi umat Muslim seluruh Denmark. Alhamdulillah!

Bahu Membahu, Umat Islam Denmark Gelar Buka Puasa Akbar Bersama Non-Muslim
Syahnada
Suasana buka puasa bersama akbar gelaran Muslimsk Lokalhjælp di alun-alun kota Kopenhagen Denmark, Ramadhan 1438 H.

Terkait

Hidayatullah.com– Seperti halnya di Indonesia, di berbagai negara lain juga banyak ditemui tradisi berbuka puasa bersama saat Ramadhan.

Begitu pula yang saya rasakan pada Ramadhan tahun ini di Kopenhagen, Denmark. Buka bersama masih menjadi momentum langka yang dinanti-nantikan kaum Muslimin di negara ini.

Selain karena hanya terjadi di bulan Ramadhan, buka bersama juga menjadi ajang silaturahim bagi kaum Muslim yang menjadi kelompok minoritas di “negara paling bahagia tahun 2016” menurut PBB ini.

Sejumlah masjid menyelenggarakan buka bersama secara rutin selama bulan Ramadhan, sebut saja salah satunya Masjid Taiba. Masjid yang beralamat di Titangade 15, 2200 København N ini saban hari menjelang maghrib dipenuhi jamaah pria sekitar 90 orang.

Selain menyediakan menu berbuka kurma dan minuman ringan, juga akan ada menu besar yang disediakan selepas shalat maghrib berjamaah.

Sementara itu, untuk tahun ini, Masjid Hamad Bin Khalifa yang merupakan masjid agungnya Kopenhagen tidak menyediakan buka bersama dengan menu besar karena alasan ekonomi.

Baca: “Ramadhan di Birmingham, Anak Saya Berpuasa Sendirian di Kelas”

Hari Bersejarah

Selain banyak peluang merasakan berbuka puasa jamaah di masjid sekitar Kopenhagen, saya pribadi juga merasakan pengalaman berbuka puasa bersama Muslimin dari banyak suku bangsa dan ras.

Pengalaman terbaru saat buka puasa akbar yang diselenggarakan oleh Muslimsk Lokalhjælp (Muslim Local Help) pada tanggal 18 Juni 2017 lalu.

Di antara keunikan acara berbuka puasa akbar ini, diselengarakannya di city hall (alun-alun kota), dapat dikuti semua pengunjung baik Muslim maupun non-Muslim.

Uniknya, semua makanan yang disajikan merupakan hasil patungan warga Muslim secara sukarela. Selain dilakukan acara makan besar secara berjamaah, juga diselenggarakan shalat maghrib di pelataran gedung city hall.

Program ini baru dilakukan sejak tahun 2016 lalu. Saya sangat terharu saat menghadiri peluncuran perdananya itu.

Shalat maghrib di alun-alun kota Kopenhagen, Denmark, Ramadhan 1438 H. [Foto: Syahnada]

Selain karena banyak bertemu saudara seiman dari berbagai latar belakang budaya dan bangsa -termasuk Muslim Danish, juga karena saat itu kali pertamanya saya mendengarkan kumandang azan di ruang terbuka dan menggunakan pengeras suara.

Baca: Ramadhan di Denmark: Khutbah Jumat Dua Bahasa

Menurut saya, hari itu menjadi hari bersejarah bagi umat Muslim seluruh Denmark. Alhamdulillah!

Acara buka bersama ini diakhiri dengan kegiatan “operasi semut” untuk membersihkan seluruh kawasan pelataran city hall.

Banyak jalan untuk kita kaum Muslim berdakwah kepada khalayak. Dengan suksesnya penyelenggaraan program Iftar Jama’i Akbar ini, kaum Muslimin Denmark sudah berhasil bahu-membahu berdakwah kepada masyarakat lokal secara tidak langsung.

Dakwah kali ini dilakukan melalui sebuah pertunjukkan kedermawanan kaum Muslimin, dalam berbagi makanan dan kecintaan mereka akan kebersihan di waktu yang bersamaan. Barakallah!* Kiriman Syahnada Jaya, mahasiswa Copenhagen Univ, Denmark, asal Rejang Lebong, Bengkulu

Rep: Niesky Abdullah

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !