frontpage hit counter

Cara Warga Jepang Atasi Kesulitan Bencana Tsunami

Korban tsunami tetap sopan, jujur, dan bertanggung jawab di masa-masa sulit

Cara Warga Jepang Atasi Kesulitan Bencana Tsunami

Terkait

Hidayatullah.com–Semua terpukau dan salut. Pujian masyarakat internasional tak henti-hentinya menghujani Jepang atas ketabahan dan kegigihan rakyat Negeri Sakura itu. Jepang makin bersinar di tengah gulungan  bencana gempa dan tsunami yang maha dahsyat.

Jepang boleh berada di posisi ketiga disalip China sebagai negara dengan perekonomian terbesar dunia setelah Amerika Serikat. Namun negara yang dipimpin Perdana Menteri Naoto Kan itu menunjukkan diri sebagai contoh negara paling beradab yang dapat memberi inspirasi.

Jepang dilanda gempa 9,0 Skala Richter Jumat  (11/3), disusul tsunami. Mereka juga menyimpan kekhawatiran terpapar radiasi nuklir akibat ledakan empat dari enam reaktor nuklir di PLTN Dai-chi, Prefektur Fukushima. Situasi ini makin bertambah parah dengan suhu dingin dan kelaparan yang menyebabkan ancaman lebih lanjut untuk di kawasan Tohoku di timurlaut Jepang.

Gempa susulan masih sering. Suhu berada di bawah titik beku dan salju semakin menambah penderitaan ratusan ribu pengungsi yang harus berjuang hidup tanpa makanan, air dan tempat berteduh. Meski demikian mereka tetap sopan, jujur dan bertanggung jawab di masa-masa tergelap sekalipun. Kesimpulannya, musibah tidak merusak mental masyarakatnya.

Buktinya, hingga saat ini, kasus-kasus penjarahan dan pencurian yang sering menyertai bencana di seluruh dunia, tidak terlihat di sana. Bahkan mereka masih rela antre jika belanja sembako di supermarket. Menurut pengamatan CSmonitor, sumpah serapah dan umpatan sangat langka didengar.

Semangat Gaman dan Gambaru-lah yang membuat sikap rakyat Jepang memukau dunia. Dua nilai ini sudah dipupuk sejak dini di setiap orang Jepang. Nilai ini memunculkan toleransi, sifat tenggang rasa dan sabar, bahkan saat dilanda tekanan yang luar biasa.

Rouli Esther Pasaribu, WNI yang tinggal di Osaka, sekitar 510 km dari Tokyo, menyatakan, semangat Gambaru (berjuang mati-matian sampai titik darah penghabisan) sangat terasa pada setiap orang Jepang dari segala level masyarakat, baik anak-anak, murid sekolah dasar, hingga perguruan tinggi, bahkan media.

“Saya bersyukur ada di sini (Jepang). Saya ucapkan terima kasih dari dasar hati yang paling dalam  Jepang telah mengajarkan arti dan mental Gambaru bagi saya, seorang Indonesia,” kata Rouli, Senin (14/3) dalam blognya.

Di kampusnya, kata Rouli, setiap kali bimbingan dengan profesor, kata-kata penutup selalu semangat Gambaru: “motto gambattekudasai” (ayo berjuang lebih lagi), “taihen dakedo, isshoni gambarimashoo” (saya tahu ini sulit, tapi ayo berjuang bersama-sama), “motto motto kenkyuu shitekudasai” (ayo bikin penelitian lebih  dan lebih lagi).

Gambaru terdiri dari dua karakter, yaitu karakter “keras” dan “mengencangkan”. Jadi image karakter ini adalah “mau sesusah apapun persoalan yang dihadapi, kita mesti keras dan terus mengencangkan diri sendiri agar kita bisa menang atas persoalan itu”.

Sejak balita semangat gambaru sudah ditanamkan. “Putri saya umur tiga tahun di sekolahnya diminta pakai baju tipis di musim dingin biar nggak manja terhadap cuaca dingin. Di sekolah dilarang pakai kaos kaki karena kalau telapak kaki langsung kena lantai baik untuk kesehatan,” kisah Rouli.

“Sakit-sakit sedikit cuma ingus meler atau demam 37 derajat tidak usah bolos sekolah. Tetap diimbau masuk sekolah dari pagi sampai sore, dengan alasan, anak akan kuat menghadapi penyakit jika ia melawan penyakitnya itu sendiri,” kisah Rouli yang sudah dua tahun tinggal di Jepang.

Apa yang terjadi pascabencana mengerikan ini? Dari hari pertama bencana, di televisi Jepang tidak ada lagu-lagu sedih, anak-anak menangis, dan dompet bencana seperti di televisi Indonesia.

“Di teve ada peringatan pemerintah agar warga tetap waspada.  Imbauan agar warga bahu membahu menghadapi bencana (termasuk permintaan untuk menghemat listrik agar warga di wilayah Tokyo dan Tohoku tidak lama-lama terkena mati lampu),” terang Rouli.

Selain itu, pemerintah juga menyatakan permintaan maaf lewat teve karena terpaksa memadamkan listrik. “Ada tips-tips menghadapi bencana alam, telepon call centre 24 jam, pengiriman tim SAR ke daerah-daerah bencana, potret warga dan pemerintah yang sigap menyelamatkan warga,” papar Rouli.

Yang sangat mengesankan Rouli adalah potret warga yang saling menyemangati. “Ada yang nyari istrinya, belum ketemu-ketemu, mukanya galau banget. Tapi tetap tenang dan nggak emosional. Dia disemangati seorang nenek di tempat pengungsian, “’Gambatte sagasoo! kitto mit-sukaru kara. Akiramenai de (ayo kita berjuang cari istri kamu. Pasti ketemu. Jangan menyerah),” ungkap Rouli.

Tulisan di twitter yang disebarkan pemerintah berisi, “Ini gempa terbesar sepanjang sejarah. Karena itu, kita mesti memberikan usaha dan cinta terbesar untuk dapat melewati bencana ini; Gelap sekali di Sendai, lalu ada satu titik bintang terlihat terang. Itu bintang yang sangat indah. Warga Sendai, lihatlah ke atas.”*

Rep: Syaiful Irwan

Editor: Syaiful Irwan

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik:

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !