frontpage hit counter

Warga Hindu Memprotes Guru Muslim yang Mengenakan Abaya

Kekerasan anti-Muslim meningkat di Sri Lanka selama 5 tahun terakhir, pelakunya kelompok garis keras dari Buddha Sinhala

Warga Hindu Memprotes Guru Muslim yang Mengenakan Abaya
AJE
Para pengunjuk rasa berkumpul di luar sekolah untuk menuntut para guru Muslim berhenti mengenakan abaya, jubah yang dikenakan beberapa wanita Muslim

Terkait

(Halaman 1 dari 2)

Hidayatullah.com–Fathima Rameez telah mengajar di Shanmuga Hindu Woman College selama lima tahun dan tidak pernah takut keselamatannya terganggu di Trincomalee, sebuah kota pelabuhan di pantai timur laut Sri Lanka.

Namun semuanya berubah pada 24 April.

Suatu pagi, di dekat sekolah, empat pria mencoba menyerang seorang guru Muslim lainnya dengan tongkat.

Ketika Rameez tiba di tempat kerja, 150 pengunjuk rasa dari penganut Hindu di luar sekolah menuntut lima guru perempuan Muslim berhenti mengenakan jubah abaya  mereka.

“Kirim guru-guru Islam pergi,” teriak mereka, “mengenakan abaya  menghancurkan budaya Hindu.”

Seseorang berteriak slogan rasis ke Rameez.

Protes itu menyebabkan kebencian di jejaring Facebook dan ketegangan etnis yang terkenal di Sri Lanka timur.

Baca: Kerusuhan Anti-Muslim Terbaru Meletus di Sri Lanka 

Meningkatnya Islamophobia

Kekerasan anti-Muslim telah meluas di Sri Lanka selama lima tahun terakhir, tetapi para aktor utama telah kelompok keras dari populasi Buddha Sinhala.

Pada bulan Maret, sekelompok Sinhala mengamuk di distrik Kandy selama empat hari, menghancurkan rumah-rumah, toko-toko, dan masjid-masjid milik kaum Muslim.

Serangan itu dimulai dengan cerita-cerita palsu oleh nasionalis Sinh tentang angka kelahiran dan kekayaan Islam, kata para analis sebagaimana dikutip Aljazeera.

Selama perang sipil Sri Lanka, yang berakhir pada tahun 2009, kekerasan komunal antara Muslim, yang menganggap diri mereka sebagai kelompok etnis yang berbeda di Sri Lanka, dan Tamil adalah hal biasa.

Meskipun sebagian besar orang Tamil beragama Hindu, minoritas adalah Kristen, dan para pemimpin Tamil secara tradisional memperkuat identitas sekuler untuk mempertahankan solidaritas.

Kekerasan telah berkurang setelah perang berakhir, tetapi ketegangan yang berlarut-larut telah membantu mendorong munculnya gerakan nasionalis Hindu, yang menjadi perhatian banyak pemimpin politik dan masyarakat sipil Tamil.

Munculnya nasionalis Hindu

Organisasi nasionalis Hindu, Siva Senai, dibentuk di Sri Lanka utara pada tahun 2016 dengan tujuan melindungi umat Hindu dari “ancaman” yang ditimbulkan oleh agama-agama lain.

Baca: Sri Lanka Umumkan Darurat 10 Hari Pasca Kerusuhan Anti Muslim

Ini menjadi topik utama pada bulan Mei ketika menganjurkan protes terhadap apa yang disebut “pembantaian sapi Islami”.

Di Trincomalee, kelompok pro-Hindu lainnya, Ravana Senai, telah memperoleh dukungan dalam dua tahun terakhir.

Pemimpin Ravana Senai K Senthuran mengatakan ia mendirikan gerakan itu karena “Kaum Muslim telah mengambil Trincomalee dari Hindu secara pelan-pelan.”

Sebagai bukti, ia mengklaim bahwa orang-orang Muslim menggantikan orang-orang Tamil sebagai mayoritas penduduk di Trincomalee.

Sementara orang Tamil melebihi jumlah Muslim di Trincomalee sebelum perang sipil Sri Lanka dimulai pada 1983, beberapa orang Tamil dievakuasi di tengah pertempuran antara kerajaan yang didominasi Sinhala  dan Pembebasan Macan Tamil Eelam, kelompok separatis Tamil.

Tetapi sensus terbaru di Sri Lanka menunjukkan bahwa kecenderungan demografi ini berbalik setelah perang berakhir: antara tahun 2007 dan 2012, populasi Tamil kembali ke daratan, sementara populasi Muslim berkurang di Trincomalee.

Namun, desas-desus terus menyebar bahwa Muslim mencoba untuk mendominasi timur dengan memiliki lebih banyak anak dan melakukan ‘pemurtadan’. *** (BERSAMBUNG)

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !