frontpage hit counter

CIA: 70 Tahun Kejahatan Terorganisir                  

Peneliti AS, Douglas Valentine, menganggap 70 kelahiran CIA, terlibat kejahatan legal, serangkaian pembunuhan hingga keterlibatan dalam bisnis kotor

CIA: 70 Tahun Kejahatan Terorganisir                  

Terkait

(Halaman 1 dari 4)

PADA kesempatan peringatan ulang tahun ke-70 CIA tersebut, Lars Schall berbicara dengan peneliti Douglas Valentine dari AS tentang Central Intelligence Agency (CIA). Menurut Valentine, CIA adalah “cabang kejahatan terorganisir dari pemerintah AS”, melakukan bisnis kotor untuk orang kaya dan berkuasa.

Saat peringatan ulang tahun ke-70 Central Intelligence Agency (CIA) wartawan Lars Schall (LS) mewawacarai peneliti Douglas Valentine  (DV) dari AS, tentang sepak-terjang CIA, yang menurut Valentine, CIA adalah “cabang kejahatan terorganisir dari Pemerintah Amerika Serikat”, melakukan bisnis kotor untuk orang kaya dan kelompok yang berkuasa.

Seperti diketahhui, Douglas Valentine penulis buku sejarah non-fiktif “The Hotel Tacloban“, “The Phoenix Program“, “The Strength of the Wolf“, “The Strength of the Pack”, dan “The CIA as Organized Crime” (CIA sebagai Kejahatan Terorganisir).

Wawancara ini dimuat khusus di laman  larsschall.com dan  counterpunch.org, diterjemahkan oleh Nashirul Haq AR. Wawancana ini akan dipotong menjadi 4 seri, mengungkap kejahatan-kejahatan dan tangan kotor CIA di beberapa Negara, termasuk di negeri-negeri berpenduduk Muslim, melakukan pembunuhan, termasuk keterlibatannya dalam bisnis narkoba di Afghanistan.  Inilah petikannya.*

LS: 70 tahun yang lalu, tepatnya 18 September 1947, Dewan Keamanan Nasional (National Security Council /NSC) menciptakan Central Intelligence Agency (CIA)

Douglas, Anda melihat CIA sebagai “cabang kejahatan terkoordinir pemerintah AS.” Mengapa begitu?

DV: Semua yang CIA lakukan merupakan ilegal, yang itulah mengapa pemerintah memberinya jubah rahasia yang tidak dapat ditembus. Sementara para penulis atau pengumpul mitos di industri informasi menggambarkan Amerika sebagai sebuah benteng perdamaian dan demokrasi, para agen CIA mengatur organisasi-organisasi kriminal di seluruh dunia.

Contohnya, CIA mempekerjakan salah satu penjual obat-obatan terlarang pada 1950 dan 1960an, Santo Trafficante, untuk membunuh Fidel Castro.

Sebagai balasannya, CIA memperbolehkan Trafficante mengimpor berton-ton narkotik ke dalam Amerika. CIA mendirikan perusahaan senjata, transportasi, dan perbankan untuk memfasilitasi organisasi-organisasi kriminal perdagangan narkoba untuk yang melakukan pekerjaan kotornya. Uang mafia bercampur aduk dengan uang CIA di bank-bank luar negeri, hingga keduanya tidak bisa dibedakan.

Perdagangan narkoba hanyalah salah satu contohnya.

LS: Apa yang paling penting diketahui tentang CIA?

DV: Sejarah organisasinya, yang, jika dipelajari cukup dekat, mengungkapkan bagaimana CIA dapat menjaga kerahasiaannya. Ini merupakan kontradiksi penting di jantung permasalahan Amerika: jika kita berdemokrasi dan jika kita benar-benar menikmati kebebasan berpendapat, kita dapat mempelajari dan berbicara tentang CIA.

Kita akan menghadapi rasisme dan sadisme institusional kita. Tetapi kita tidak bisa, dan sejarah kita tetaplah tidak diketahui, yang pada gilirannya berarti kita tidak mengetahui siapa kita, sebagai individu atau sebagai sebuah negara.

Kita membayangkan diri kita menjadi sesuatu yang bukan kita. Para pemimpin kita mengetahui banyak hal tentang kebenarannya, tetapi mereka berhenti menjadi pemimpin ketika mereka mulai berbicara tentang hal-hal keji yang sedang dilakukan CIA.

LS: Satu sebutan yang menarik terkait CIA ialah “penyangkalan yang masuk akal”. Tolong jelaskan?

DV: CIA akan melakukan apapun yang dapat disangkal. Tom Donohue, seorang pensiunan anggota senior CIA, mengatakan padaku.

Izinkan saya menceritakan sedikit tentang informan saya. Pada 1984, mantan Direktur CIA William Colby setuju untuk membantuku menulis buku, The Phoenix Program. Colby mengenalkanku pada Donohue pada 1985. Donohue telah mengelola “aksi rahasia” cabang CIA di Vietnam dari 1964-1966, dan banyak dari program-program yang dia kembangkan dibentuk menjadi badan resmi di Phoenix. Karena Cobly telah menjaminku, Donohue sangat terbuka dan menjelaskan banyak hal tentang bagaimana CIA bekerja.

Donohue merupakan seorang tipikal pejabat CIA generasi pertama. Dia mempelajari Perbandingan Agama di Columbia dan memahami tranformasi simbolis. Dia merupakan produk dan praktisi politik Cook County yang bergabung dengan CIA setelah Perang Dunia II ketika dia menganggap Perang Dingin sebagai “sebuah industri yang berkembang.”

Dia telah menjadi kepala stasiun CIA di Filipina pada akhir karirnya dan, ketika saya berbicara dengannya, dia sedang berbisnis dengan seorang mantan Menteri Pertahanan Filipina. Dia menggunakan kontaknya dengan baik. Begitulah bagaimana korupsi bekerja bagi birokrat senior.

Donohue mengatakan CIA tidak akan melakukan sesuatu kecuali hal itu memenuhi dua kriteria. Kriteria pertama ialah “potensi intelejen.” Program itu harus menguntungkan CIA; mungkin dengan memberi tahu mereka bagaimana menjatuhkan sebuah pemerintahan, atau bagaimana memeras seorang pejabat, atau di mana laporan itu tersembunyi, atau bagaimana cara agar seorang agen dapat melintasi perbatasan. Istilah “potensi intelejen” berarti hal tersebut berguna bagi CIA.

Kriteria kedua ialah bahwa hal tersebut dapat disangkal. Jika mereka tidak menemukan cara menyusun program atau operasi yang dapat mereka sangkal, mereka tidak akan melakukannya. Penyangkalan yang masuk dapat sesederhana seperti menyediakan petugas atau aset dengan cover militer. Kemudian CIA dapat mengatakan,”Tentara yang melakukannya.”

Penyangkalan masuk akal ialah tentang bahasa. Pada sidang dengar pendapat Senat ke dalam plot pembunuhan CIA terhadap Fidel Castro dan para pemimpin asing lainnya, mantan wakil direktur operasi Richard Bissell mendefinisikan, penyangkalan masuk akal “sebagai “penggunaan dari circumlucution (menggunakan kata-kata yang terlalu banyak dalam usaha mengelak) dan eufisme (pelembutan bahasa) dalam diskusi di mana definisi yang tepat akan membongkar tindakan-tindakan rahasia dan mengakhiri mereka.”

Semua yang CIA lakukan dapat disangkal. Itu merupakan bagian dari mandat Kongresional-nya. Kongres (DPR, red) tidak ingin dimintai pertanggungjawaban atas hal-hal kriminal yang CIA lakukan. Satu-satunya yang CIA lakukan diketahui publik ialah ketika Kongres atau Presiden menganggap hal itu dapat membantu perang psikologis dengan memberitahu rakyat Amerika bahwa CIA sedang melakukan hal itu.

Penyiksaan merupakan contohnya. Setelah 9/11, dan sampai dan melalui invasi Iraq, rakyat Amerika menginginkan pembalasan. Mereka menginginkan darah Muslim mengalir, jadi pemerintahan George W Bush membocorkan bahwa mereka sedang menyiksa para pelaku kejahatan. Mereka memainkannya dengan cerdik dan menyebutkan “interogasi yang disempurnakan,” tetapi semua orang secara simbolis mengerti. Circumlocution dan eufemisme. Penyangkalan masuk akal.*>> (bersambung) >>> ‘CIA dan Phoenix Program |KEDUA | KETIGA | KEEMPAT |  

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !