frontpage hit counter

Palestina Berterima Kasih pada Argentina Usai Batalkan Pertandingan dengan ‘Israel’

Pertandingan yang direncanakan itu dipenuhi dengan kritik sengit dengan ribuan penandatanganan petisi untuk itu harus dibatalkan

Palestina Berterima Kasih pada Argentina Usai Batalkan Pertandingan dengan ‘Israel’

Terkait

Hidayatullah.com–Palestina mengucapkan terima kasih kepada tim sepak bola Argentina dan bintangnya Lionel Messi karena membatalkan pertandingan persahabatan mereka dengan ‘Israel’ yang dijadwalkan Sabtu, menurut Kampanye Palestina untuk Boikot Akademik dan Budaya Israel (PACBI), dilansir Middle East Monitor.

Penggemar sepak bola dan pendukung hak asasi manusia Palestina telah mendesak tim Argentina untuk membatalkan pertandingan, yang akan berlangsung di sebuah stadion ‘Israel’ yang dibangun di desa Al-Maliha yang dibersihkan secara etnis, sebagai respons terhadap tanggapan kekerasan ‘Israel’ terhadap para pengunjuk rasa damai di perbatasan Gaza yang menewaskan lebih dari 120 orang .

Pada awalnya direncanakan akan diadakan di Haifa, pemerintah ‘Israel’ memindahkan pertandingan ke desa Yerusalem (Baitul Maqdis), menawarkan kompensasi sebesar $ 760.000 kepada penyelenggara. ‘Israel’ dilaporkan sudah membayar Argentina $ 3 juta untuk memainkan pertandingan sebagai bagian dari perayaan untuk menandai 70 tahun kemerdekaannya, ketika secara paksa mengusir lebih dari 750.000 warga Palestina dari rumah mereka.

“Ini adalah bagian dari kebijakan cuci-olahraga rezim apartheid ‘Israel’ untuk menggunakan acara olahraga internasional untuk menutupi kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan terhadap warga Palestina. Fakta bahwa para penggemar Argentina dan aktivis hak asasi manusia di seluruh dunia berhasil menggagalkannya memberi kami banyak harapan,” kata Omar Barghouti dari PACBI.

Baca: Messi Dkk Batal Gelar Laga Pemanasan Piala Dunia dengan Israel

Dalam pesan video, tim sepak bola dari kota Palestina Nabi Saleh, di Tepi Barat yang diduduki, berterima kasih kepada Argentina dan Lionel Messi. Nabi Saleh adalah rumah bagi Ahed Tamimi, anak muda Palestina yang ditahan berbulan-bulan di penjara ‘Israel’ karena menampar seorang tentara pendudukan Israel bersenjata berat yang menyerang propertinya.

“Anda mencetak gol untuk kebebasan, keadilan, dan kesetaraan,” kata video tersebut.

Setelah berita tentang pembatalan itu pecah pagi ini, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menelepon Presiden Argentina Mauricio Macri untuk meminta intervensi, tetapi Macri menjawab bahwa dia tidak memiliki otoritas atas keputusan tersebut.

Baca: Fans Ancam Membakar Seragam dan Baju Messi

Pembatalan pertandingan “persahabatan” ‘Israel’ dengan Argentina adalah dorongan untuk kampanye Red Card Israel, yang menyerukan Federasi Sepak Bola Asosiasi Internasional (FIFA) untuk mengusir ‘Israel’ – karena mengusir apartheid Afrika Selatan – karena pelanggarannya terhadap Palestina sepak bola dan tidak mengindahkan statuta FIFA.

Pertandingan yang direncanakan itu dipenuhi dengan kritik sengit dengan ribuan penandatanganan petisi untuk itu harus dibatalkan. Pemain sepak bola Palestina Mohammad Khalil, yang karirnya berakhir setelah dia ditembak oleh seorang penembak jitu Israel di kedua kakinya saat dia dengan damai melakukan protes di Gaza, juga mendesak Messi untuk mendukung pembatalan permainan.

Pekan lalu, unjuk rasa terjadi di luar Asosiasi Sepak Bola Argentina (AFA) di Buenos Aires dengan serikat buruh Argentina bergabung dengan seruan-seruan itu. Kontroversi mengikuti tim ke Barcelona; selama sesi latihan tim kemarin menjelang Piala Dunia, pendukung hak-hak Palestina menggunakan megafon untuk menyampaikan pesan langsung kepada para pemain.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !