frontpage hit counter

Rumah Dibuldoser Zionis, Warga Palestina Hidup di Gua-Gua

Rumah Dibuldoser Zionis, Warga Palestina Hidup di Gua-Gua

Terkait

Hidayatullah.com–Majid Hanani, seorang Palestina 64 tahun, telah dipaksa untuk menjalani kehidupan manusia gua setelah rumahnya di Tepi Barat dihancurkan oleh buldoser penjajah Israel.

Terletak di Desa Tana timur kota Nablus, Tepi Barat, rumah Hanani ini – bersama dengan 300 rumah warga Palestina sederhana lainnya – diratakan oleh buldoser Israel awal tahun ini, mendorong warga mengungsi untuk mencari perlindungan di dalam gua-gua di dekatnya.

Pihak penjajah berusaha untuk membenarkan penghancuran dengan mengatakan rumah itu dibangun tanpa izin negara.

“Hidup di gua adalah hal yang sulit,” kata Hanani Kantor Berita Anadolu. “Kami kekurangan kebutuhan paling pokok.”

“Tapi kita tidak memiliki alternatif,” katanya getir. “Kami membangun rumah, kami keluar dari rumah dan buldoser Israel akhirnya datang dan menghancurkanya.”

“Saya telah melihat hal itu terjadi lebih dari 20 kali,” tambahnya.

Sambil menonton televisi lama didukung oleh tenaga surya, Hanani mengatakan, “saya takut hari sulit di depan; pelecehan oleh tentara Israel – dan para pemukim Yahudi – akan terus berlanjut.”

Dia menunjuk sebuah pos di puncak bukit terdekat, mengatakan: “Itu pemukim [Yahudi] yang datang beberapa tahun yang lalu dengan rombongannya. Hari ini, ia menjalankan proyek peternakan. “

“Dia mendirikan sebuah pos pemukiman di sana,” jelasnya. “Sekarang dia ingin memperluas wilayah untuk memasukkan tanah yang kita tinggali sebelum pendudukan tahun 1967.”

‘Istana Sederhana’

Bulan lalu, Knesset (parlemen Israel) mengesahkan undang-undang yang melegalkan pos-pos Israel dibangun di atas tanah Tepi Barat Palestina, yang mana hal itu dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional.

Sejak awal 2017, penjajah Israel telah menyetujui pembangunan lebih dari 7.250 unit perumahan Yahudi-salah satunya perumahan baru di Yerusalem Timur dan Tepi Barat.

Hanani memiliki sekitar 200 domba dan hidup dari uang yang dihasilkan dari menjual susu yang mereka hasilkan dan keju yang dibuat istrinya.

Hanani menggambarkan gua di mana ia dan istrinya sekarang hidup sebagai “istana sederhana kami”, lelaki ini mengatakan, “ini adalah hidup sederhana. Kami hanya ingin hidup dalam keselamatan dan keamanan. “

Gua mereka berisi dua tempat tidur kecil, satu set televisi bertengger di atas meja reyot, dan oven memasak sederhana.

“Karena frekuensi penghancuran rumah Israel, kami berharap untuk menghabiskan sebagian besar hidup kita di sini,” katanya.

Di gua lain terletak di dekatnya, Fursan Hasan, 59, tinggal bersama keluarganya di kondisi yang sama.

Berbicara kepada Anadolu, Hasan menjelaskan, “kami sudah lama tinggal di desa Tana seperti seperti orang tua dan kakek-nenek kita lakukan. “

“Tapi Israel ingin mengusir kami dari tempat itu, dan merebut kendali tanah dan menyerahkannya kepada pemukim,” katanya.

“Kami tidak menimbulkan ancaman bagi siapa pun di sini,” kata Hasan. “Kami hidup sederhana, dengan peternakan domba kami dan hidup dari susu dan keju yang kita buat.”

“Tapi dari waktu ke waktu, buldoser datang dan menghancurkan segalanya, memaksa kita untuk sebentar-sebentar untuk mencari perlindungan di gua-gua,” keluhnya.

Di luar gua Hasan, anak-anaknya bermain dengan domba.

Salah satunya, Sabrin tujuh tahun, menjelaskan: “Tentara Israel merobohkan sekolah kami, seperti yang mereka lakukan di rumah kami.”

Satu-satunya sekolah di desa itu telah dihancurkan tiga kali – paling akhir, tahun lalu – oleh buldoser penjajah Israel.

Namun, meski keadaan suram, mereka para penduduk Palestina penghuni gua tetap menantang.

“Kami tidak akan pernah menyerah,” kata Hasan. “Jika mereka menghancurkan rumah kami, kami hanya akan terus membangunnya kembali.”*

Rep: Sholah Salim

Editor: Thoriq

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !