frontpage hit counter

Menkumham: akan Diteliti Warga Rohingya di Aceh Pengungsi atau Bukan

Mengenai nasib puluhan warga Rohingya tersebut, Yasonna mengaku akan ditangani dengan berpegangan pada Perpres No 125 tahun 2016.

Menkumham: akan Diteliti Warga Rohingya di Aceh Pengungsi atau Bukan
Khalis Surry/Anadolu Agency
Suku etnis Rohingya berkumpul untuk sarapan di penampungan pengungsi di sebuah kelompok pendidikan dan bermain di distrik Bireuen di Aceh pada 21 April 2018. Para nelayan Aceh lagi-lagi berhasil menyelamatkan 79 orang perahu Rohingya yang memasuki provinsi paling barat Indonesia melalui Kuala Raja Beach di Bireuen.

Terkait

Hidayatullah.com– Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkum HAM) meminta Pemerintah Provinsi Aceh membantu penanganan lebih dari 70 warga Muslim Rohingya yang terdampar di lepas pantai Bireun, Aceh, pada Jumat akhir pekan lalu.

Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly mengatakan pemerintah Aceh harus berkontribusi memberikan fasilitas terhadap pengungsi itu.

“Ada Perpres (Peraturan Presiden) juga yang meminta termasuk di dalamnya Pemda harus ikut membantu,” ujar Menteri Yasonna di kantor Kemenkopolhukam, Jakarta, Senin (23/04/2018) lansir Anadolu Agency.

Baca: Bupati Bireuen: Pengungsi Rohingya Datangi Aceh setelah Ditolak Thailand

Mengenai nasib puluhan warga Rohingya tersebut, Yasonna mengaku akan ditangani dengan berpegangan pada Perpres No 125 tahun 2016 tentang penanganan pengungsi dari luar negeri.

Nantinya, status warga Rohingya akan diputuskan oleh organisasi internasional yang menangani pengungsi, seperti UNHCR (United Nations High Commissioner for Refugees) dan IOM (International Organization for Migration).

Mereka, kata Menteri Yasonna, akan diteliti terlebih dahulu apakah merupakan pengungsi atau bukan. Berdasarkan Perpres tersebut jika seseorang telah mendapatkan status sebagai pengungsi, maka dia akan dikirimkan ke negara ketiga.

Baca: 76 Pengungsi Rohingya Terdampar di Aceh, 7 Orang Harus Dirawat

“Kalau dia sudah masuk nanti harus diteliti dulu, kita libatkan IOM, kita libatkan UNHCR, imigrasi dan Pemda,” imbuh dia.

Pada Jumat pekan lalu warga Rohingya kembali terdampar di Aceh setelah melakukan perjalanan laut dari Myanmar. Dari 79 Muslim Rohingya, 44 orang di antaranya merupakan laki-laki, wanita sebanyak 27 orang, dan delapan anak-anak. Sebelumnya diberitakan, pengungsi yang terdampar sebanyak 76 orang.

Sementara itu, diberitakan hidayatullah.com, masyarakat dan pemerintah Aceh telah memberikan bantuan kepada para pengungsi Rohingya tersebut.

Baca: Masyarakat dan Pemerintah Aceh Sambut Positif Pengungsi Rohingya di Bireuen

Masyarakat Aceh khususnya di Kabupaten Bireuen dan Pemkab Bireuen menyambut positif kedatangan pengungsi etnis Muslim Rohingya yang terdampar di Pantai Kuala Raja, Kapubaten Bireuen, Jumat (20/04/2018) siang.

Wakil Bupati Bireuen Muzakkar Gani mengatakan, setelah ditemukan di pantai tersebut, sebanyak 76 pengungsi Rohingya itu dievakuasi dan ditempatkan di ruang kegiatan belajar di Bireuen.

“Kita sudah tempatkan di sana, kita sudah fasilitasi, (kasih) makanan, obat-obatan, dan pakaian,” ujar Muzakkar saat dihubungi hidayatullah.com melalui sambungan telepon, Sabtu (21/04/2018).*

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !