frontpage hit counter

6089 Warga Sipil Ghouta Timur Ditempatkan di Daerah Aman

Sejak 19 Februari, lebih dari 1.400 orang telah tewas dalam serangan oleh rezim dan sekutu-sekutunya di Ghouta Timur

6089 Warga Sipil Ghouta Timur Ditempatkan di Daerah Aman

Terkait

Hidayatullah.com–Kepala Badan Bencana dan Keadaan Darurat (AFAD) Turki pada Kamis mengatakan, lebih dari 6.089 warga sipil yang melarikan diri dari Ghouta Timur ditempatkan di daerah Operation Euphrates Shield (Operasi Perisai Eufrat).

Hampir 1.080.000 warga Suriah saat ini tinggal di daerah Perisai Eufrat dan 193.723 dari mereka berada di kamp-kamp, Mehmet Gulluoglu mengatakan kepada Anadolu Agency.

Operasi Perisai Eufrat,  yang dipimpin Turki, diluncurkan pada akhir 2016, membebaskan Kota Al-Bab Suriah utara dari kelompok teroris Daesh.

Operasi itu, yang berakhir pada Maret tahun lalu, sebagian besar berhasil membersihkan terorisme di daerah perbatasan Turki-Suriah.

Baca:  Setengah Juta Pengungsi Suriah Dikabarkan Kembali ke Rumah

Gulluoglu mengatakan bahwa setidaknya 130.000 warga sipil telah dievakuasi dari Ghouta Timur sejak proses evakuasi dimulai pada 22 Maret dan AFAD telah melakukan yang terbaik untuk menjadi tuan rumah bagi para pengungsi.

“Tim dari kementerian kesehatan telah melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap mereka yang ditempatkan di kamp, sementara berbagai organisasi non-pemerintah menyediakan makanan, makanan hangat, dan peralatan dasar,” kata Gulluoglu dikutip dari laman Anadolu Agency.

“Untuk memenuhi kebutuhan mereka, sejauh ini 3.142 truk bantuan kemanusiaan punyatelah dikirim dari gudang logistik AFAD di Cobanbey,” tambahnya.

Gulluoglu mengatakan bahwa tempat penampungan sedang dibangun untuk 32.000 orang di daerah Euphrates Shield dan untuk 3.350 orang di Idlib.

Pada 24 Februari, Dewan Keamanan PBB dengan suara bulat mengadopsi Resolusi 2401, yang menyerukan gencatan senjata di Suriah – terutama di Ghouta Timur – untuk memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan.

Meskipun resolusi, bagaimanapun, rezim dan sekutu-sekutunya di awal Maret meluncurkan serangan darat utama – yang didukung oleh pasukan Rusia – yang bertujuan untuk menangkap bagian yang dipegang oleh oposisi di distrik tersebut.

Baca: Bantuan Memanusiaan Mulai Menarik Diri dari Ghouta Timur

Sejak 19 Februari, lebih dari 1.400 orang telah tewas dalam serangan oleh rezim dan sekutu-sekutunya di Ghouta Timur, menurut sumber pertahanan sipil setempat.

Rumah bagi 400.000 penduduk, Ghouta Timur tetap dalam pengepungan rezim yang melumpuhkan selama lima tahun terakhir, yang telah mencegah pengiriman pasokan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan.

Konflik Suriah muncul pada awal 2011 ketika rezim Bashar secara keji menumpas para demonstran yang menuntut perubahan dengan bom-bom dengan serangan bersenjata mematikan.

Menurut pejabat PBB, ratusan ribu orang telah tewas dalam konflik hingga saat ini.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !