frontpage hit counter

Konferensi Istanbul Mengevaluasi Semua Aspek Perang Suriah

Iran adalah "spoiler" sebenarnya dalam konflik Suriah dan ingin mengembalikan Suriah ke pengaturan pra-2011

Konferensi Istanbul Mengevaluasi Semua Aspek Perang Suriah
AA

Terkait

Hidayatullah.com–Para akademisi dan peneliti Turki berkumpul untuk sebuah konferensi di Istanbul pada hari Rabu untuk mengevaluasi semua aspek konflik bersenjata multi-sisi yang sedang berlangsung di Suriah.

Konferensi tersebut, yang diberi nama “Penyelesaian Politik di Suriah: Tantangan dan Peluang”, membahas banyak isu terkait kebijakan luar negeri Turki mengenai Suriah dan keterlibatan Iran-Rusia dalam perang saudara Suriah.

Berbicara di konferensi tersebut, Prof. Mehmet Akif Okur dari Departemen Ilmu Politik dan Hubungan Internasional di Universitas Teknik Yildiz mengatakan bahwa sifat konflik tersebut sekarang telah berubah sejak Suriah hari ini adalah tempat perang ganda, bukan hanya perang saudara.

“Ketika kita melihat pada sifat perang saudara jika ada keseimbangan antara kekuatan yang saling bertentangan, konflik ini bisa berlanjut selama para pihak mengkonsumsi sumber daya internal mereka. Tapi jika kekuatan luar mulai campur tangan dengan membantu pihak, maka ini adalah faktor signifikan yang dapat meningkatkan waktu dan durasi perang sipil; konflik Suriah telah melewati semua tahap ini,” kata Okur dilansir dari Anadolu Agency.

Dia mengatakan bahwa Suriah adalah sebuah konflik internal, namun kekuatan luar ikut campur di dalamnya dengan membantu baik pemberontak, atau oposisi atau rezim, dan sekarang berada pada tingkat ketiga, yang berarti aktor sebenarnya dari perang sipil Suriah telah hampir mengkonsumsi sumber daya internal dan aktor luar telah menjadi pemain utama dan nyata dalam perang Suriah.

“Jadi, ini adalah isu kritis pengendalian konflik tidak berada di tangan aktor lokal dan aspek penting lain dari perang Suriah adalah bahwa ada banyak perang. Beberapa kelompok saling bertentangan. Kami melihat perang melawan Daesh dan kami juga melihat perang Turki melawan PYD, PKK Suriah, dan kami juga melihat serangan Israel ke wilayah Suriah, menyerang Hizbullah, rezim Suriah,” lanjutnya.

Afrin, Operasi al-Bab

Okur mengatakan Turki telah menjadi bagian dari konflik sejak awal ketika partai tersebut mendukung oposisi dan berpartisipasi sebagai anggota koalisi internasional, namun beberapa konjungsi penting telah berubah untuk Turki, yang merupakan kebangkitan YPG, cabang Suriah dari teror PKK kelompok.

“YPG telah menjadi kekuatan penting dengan bantuan AS Ini adalah titik balik penting di mata Turki untuk melihat dan mendekati perang Suriah,” katanya saat merujuk pada operasi militer “signifikan” Turki di Afrin, Suriah.

“Karena pada saat ini krisis Suriah telah menjadi masalah keamanan nasional Turki. Dan Turki telah memprioritaskan persepsi ancaman yang terkait dengan Suriah,” kata profesor tersebut.

Baca: Warga Suriah Desak Turki untuk Ambil Tindakan pada Kelompok Teror

Dengan Operasi Afrin, Okur mengatakan Turki menunjukkan bahwa mereka dapat menggunakan kekuatan melawan kelompok teror PKK dan juga menentang kehendak AS.

“Ini adalah titik balik yang penting dan ini adalah krisis terbesar dalam hubungan antara Turki dan AS,” katanya.

Pada 20 Januari, Turki meluncurkan Operation Olive Branch untuk membersihkan teroris YPG / PKK-Daesh dari Afrin.

Menurut Staf Umum Turki, operasi tersebut bertujuan untuk membangun keamanan dan stabilitas di sepanjang perbatasan Turki dan wilayah tersebut serta untuk melindungi orang-orang Suriah dari penindasan dan kekejaman teroris.

Operasi tersebut dilakukan di bawah kerangka hak Turki berdasarkan hukum internasional, resolusi Dewan Keamanan PBB, hak pembelaan diri berdasarkan piagam PBB dan penghormatan terhadap integritas teritorial Suriah, katanya.

Baca: Inilah Kelompok Kurdi yang Bertempur Bersama Turki dalam Operaso “Olive Branch”

Militer juga mengatakan bahwa hanya target teror yang dihancurkan dan bahwa “perhatian sepenuhnya” diambil untuk menghindari penyalahgunaan warga sipil.

Okur mengatakan operasi Afrin juga berbeda dengan operasi sebelumnya, Operation Euphrates Shield (Operasi Perisai Eufrat) di wilayah al-Bab Suriah.

“Karena pada saat itu, ada musuh bersama Daesh, tapi kali ini sebuah kelompok teroris yang disebut Turki sebagai ‘musuh saya’ adalah apa yang AS katakan ‘adalah sekutu saya’. Operasi Afrin ini penting secara militer dan politik.

Rusia, Keterlibatan Iran

Para akademisi dan peneliti juga menyentuh keterlibatan Rusia dan Iran dalam perang Suriah, menggeser aliansi, perundingan Astana dan Sochi.

Associate Prof. Mesut Ozcan, yang merupakan direktur di Akademi Diplomasi Kementerian Luar Negeri Turki, mengatakan bahwa Rusia adalah aktor penting dalam konflik tersebut, dan Rusia telah lama memiliki ketertarikan di Timur Tengah.

Baca: Erdogan: Operasi Militer Darat di Afrin Suriah Dimulai

Menurut Ozcan, Rusia melakukan intervensi dalam perang di Suriah karena rezim tersebut ambruk dan kelompok oposisi terus maju meski ada kehadiran Iran.

Dia mengatakan meski intervensi militer Rusia di Suriah menimbulkan perselisihan dan tantangan antara Ankara dan Moskow, konsultasi antara kedua negara terus berlanjut.

Mengacu pada perundingan Sochi dan Astana, Ozcan mengatakan di sini tujuan Rusia adalah agar proses ini berada di bawah kendalinya sendiri.

“Turki dan Rusia mulai berbicara mengenai masalah Suriah yang dimulai pada tahun 2015. Dari sudut pandang Turki, tanpa memperhitungkan kehadiran Rusia di sana, tanpa memperhitungkan pengaruh Rusia terhadap rezim Suriah, kita tidak dapat memiliki solusi.”

Ozcan mengatakan meskipun Rusia dan Iran mendukung rezim Bashar al Assad, mereka juga memiliki prioritas yang berbeda, dan Rusia jauh lebih pro dan sangat menginginkan solusi karena sangat mahal.

“Mereka kebanyakan memiliki operasi udara di Suriah tapi tetap saja harganya mahal.”

Menurut Prof. Ahmet Uysal, Direktur Pusat Pemikir yang berbasis di Ankara untuk Studi Strategis Timur Tengah (ORSAM), Iran adalah “spoiler” sebenarnya dalam konflik Suriah dan ingin mengembalikan Suriah ke pengaturan pra-2011.

“Menurut saya, Iran tidak memiliki rencana untuk masa depan Suriah karena mereka ingin menekan tombol reset saja. Mereka ingin bertindak seperti tidak ada yang terjadi. Mereka ingin menyimpannya seolah-olah tidak ada yang terjadi Tapi kita tidak bisa berpura-pura sebagai Jika tidak ada yang terjadi.”

Uysal mengatakan Iran menilai rezim Suriah.

“Mereka tidak akan meninggalkan Suriah, menilai hal itu secara strategis dan ideologis. Iran berpikir jika kalah dari Suriah maka akan kehilangan Libanon, Iraq, jadi mereka banyak berinvestasi untuk menjaga pengaruhnya di Suriah,” tambahnya.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !