frontpage hit counter

Anak-Anak Suriah Disebut Miliki Gejala ‘Tekanan Beracun’

Seorang dokter untuk Hak Asasi Manusia berbasis di New York mengatakan lebih dari 90 persen dari serangan terhadap fasilitas medis di Suriah yang dilakukan oleh pasukan pro-pemerintah Bashar al Assad

Anak-Anak Suriah Disebut Miliki Gejala ‘Tekanan Beracun’
MEE
Anak-anak menerima pelatihan dari Bulan Sabit Merah - Suriah dalam prosedur evakuasi keadaan darurat di sebuah sekolah di yang terkepung di Douma

Terkait

Hidayatullah.com–Anak-anak Suriah dilaporkan menunjukkan gejala stress berupa ‘tekanan beracun’, selain mencoba melukai diri sendiri dan bunuh diri, demikian  menurut sebuah laporan hari Senin.

Menurut laporan yang diungkapkan hari Senin kemarin,, anak-anak tidak lagi merasa aman untuk berada di sekolah, mengalami masalah gangguan bicara dan masalah kencing. Ada di antara mereka yang kehilangan kemampuan berbicara.

Laporan Save the Children saat peringatan  ulang tahun keenam perang di Suriah sambil menyeru semua pihak agar memberi penekanan pada masalah kesehatan mental sebelum anak-anak mengidap komplikasi berlanjut sampai mereka meningkat dewasa.

Hasil penelitian itu diperoleh berdasarkan percakapan dengan 450 anak, remaja dan anak-anak di 14 provinsi di Suriah.

Orang dewasa mengatakan penyebab utama stres psikologis adalah penembakan yang konstan dan pemboman yang menjadi ciri perang.

Sekolah dan rumah sakit secara teratur terlah menjadi target, menghancurkan lembaga dapat mendukung trauma anak-anak ketika mereka membutuhkannya.

Baca: “Ayah, Angkat Saya!” Jerit Anak Suriah dengan Kaki Putus dalam Ledakan Bom

Menurut laporan itu, 80 persen dari mereka yang diwawancarai mengatakan anak-anak menjadi lebih agresif dan 71 persen mengatakan anak-anak semakin menderita sering mengompol dan buang air secara tak sengaja “kedua gejala umum dari stres beracun dan gangguan stres pasca-trauma pada anak-anak”.

Para peneliti juga menemukan bahwa dua pertiga dari anak-anak telah kehilangan orang yang dicintai, mendapati rumah mereka telah dibom atau ditembaki, atau menderita luka terkait perang.

Save the Children mengatakan survei pertama berfokus pada kesehatan mental anak-anak masih tinggal di Suriah. Dikatakan, setidaknya 3 juta anak diperkirakan hidup di daerah dengan paparan senjata peledak tinggi dan setidaknya 3 juta anak-anak di bawah usia 6 tahun tidak mengetahui apa-apa kecuali perang.

“Kita gagal membantu anak-anak di Suriah yang dibiarkan sendirian untuk menangani pengalaman yang menakutkan itu, dari melihat orang tua dibunuh di depan mereka kepada hidup di bawah tahanan tanpa bantuan,” kata penasihat kesehatan mental, Save the Children di Asia Barat, Marcia Brophy dikutip abcnews.

Seorang dokter untuk Hak Asasi Manusia berbasis di New York mengatakan lebih dari 90 persen dari serangan terhadap fasilitas medis di Suriah yang dilakukan oleh pasukan pro-pemerintah Bashar al Assad. Laporan sebelumnya oleh kelompok itu mengatakan pemerintah pimpinan Bashar secara “sistematis melanggar” prinsip netralitas medis dengan menargetkan fasilitas medis dan dokter; menahan pasien; dan menangkap, menyiksa dan mengeksekusi dokter. Akibatnya,  menyebabkan para profesional medis untuk meninggalkan Negara tersebut.

Baca:  Tangisan Anak Suriah di Bawah Timbunan Bangunan Runtuh

Beberapa penduduk tahu hanya satu psikiater di daerah meliputi lebih dari satu juta orang, kata laporan Save the Children.

Satu dari empat anak mengatakan mereka tidak seorangpun yang bicara atau tidak ada tujuan untuk pergi ketika mereka merasa takut , sedih atau marah.

Gejala ‘stres beracun’ yang tumpang tindih dengan orang-orang dari gangguan stres pasca-trauma dapat mengganggu perkembangan otak dan organ lain, dan memicu gangguan kesehatan mental dan kecanduan di masa dewasa, kata Alexandra Chen, spesialis kesehatan mental dan perlindungan anak berbasis di Universitas Harvard.

Laporan itu juga menemukan, kasus tentara anak-anak sangat rentan membawa trauma sampai dewasa. Lebih dari setengah dari orang dewasa yang diwawancarai oleh Save the Children mengatakan mereka tahu dari anak-anak atau remaja yang direkrut ke dalam kelompok-kelompok bersenjata.

Laporan itu mengatakan para milisi harus berhenti menggunakan bahan peledak di daerah penduduk, menghentikan serangan terhadap sekolah dan rumah sakit dan fasilitas umum serta berhenti merekrut tentara anak-anak untuk berperang. Hal ini juga mendesak masyarakat internasional untuk mendanai kesehatan mental dan program psikologis bagi anak-anak Suriah.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !